; Ujian oh Ujian - SayaNaia

Ujian oh Ujian

Halo, apa kabar teman-teman? Maafkan baru sempat menengok blog dan maafkan belum bisa membalas komentar teman-teman satu persatu. Belakangan ini saya memang agak sibuk menemani si kakak yang tengah mengikuti berbagai macam ujian di sekolah. Mulai dari ujian praktek yang cukup panjang dan penuh drama, try-out dan 2 hari ini juga sedang PAT alias Penilaian Akhir Tahun (ujian akhir semester). Alhamdulillah ada jeda sabtu-minggu untuk kakak istirahat sebentar sebelum lanjut PAT lagi sampai hari kamis mendatang. 

Agak berat memang, apalagi nanti bulan Ramadhan si kakak harus mengikuti ujian madrasah dan dilanjut dengan persiapan untuk ujian sertifikasi tahfidz setelah lebaran. Kemarin juga saya sempatkan ke sekolah untuk mengecek nilai sidanira kakak dari kelas 4 sampai kelas 6 semester 1, mudah-mudahan bisa masuk sekolah impiannya lewat jalur raport. Aamiin.

Kalau dibilang mumet ya jangan ditanya, lihat anak sibuk belajar gak ada istirahat aja rasanya kayak apa. Apalagi dia yang ngejalanin langsung. Jadi saya harus menyemangati dia, tahan-tahan marah kalau kebetulan dia ngambek karena kelelahan. Dan kadang ngambeknya gak masuk akal! Sabar... πŸ˜“

Ya beginilah menghadapi anak yang mulai masuk usia remaja, harus tarik ulur, tegas tapi tidak menggurui. Teman-teman yang lebih senior pasti lebih tau tentang ini. Nah saya sedang menikmati fase ini nih. Kalau kebetulan saya terpancing emosi dan mengomel panjang lebar, ada papanya yang bisa lebih lembut menghadapi kakak. Biasanya papanya yang galak, kali ini kebalikannya πŸ˜†.

Sampai-sampai tadi pagi saya salah kirim tugas si kembar ke whatsapp grup kelas. Kembar salah mengerjakan tugas di majalah karena saya kurang teliti. Syukur ibu gurunya belum sempat lihat, jadi saya hapus dan kirim ulang. Kembar pun terpaksa mengerjakan tugas lagi gara-gara keteledoran mamanya, untungnya mereka gak ngambek. πŸ˜†


"kok tugasnya beda?"
"apanya?"
"tugas majalah yang dikirim temen-temen"
"ih mama nih, ya udah hapus foto yang tadi, aku kerjain tugas yang bener, nanti mama kirim ulang!"
si adek malah ngeledek
"tuh kan mamaaa, katanya kita harus teliti, eh mama sendiri malah gak teliti"
πŸ™ˆ


Syukurlah mereka gak sampai ngambek, kan repot kalau gak mau ngerjain tugas yang bener. Hahaha. Tapi pulang sekolah gantian si kakak yang manyun, karena ujian fiqih cuma dapat 85 katanya! Dalam hati saya 'segitu juga lumayan, baaaang..' Tapi memang KKM alias Kriteria Ketuntasan Minimal di sekolah kakak ini cukup tinggi. Dengar-dengar terakhir naik jadi 80, sebelumnya 78. Entah rumor ini benar atau enggak. Jadi saya gak heran kalau si kakak kerap ngambek karena tuntutan belajarnya cukup tinggi. Mudah-mudahan dia bisa bersabar sampai hari kelulusan nanti yang tinggal 1,5 bulan lagi. 



bonus hasil lukisan saya hasil re-create dari pinterest



Jadi harap maklum ya kalau saya jarang muncul (bukan jarang lagi sih ya, hampir gak pernah muncul.. hahaha). Kalau tiap hari saya menemani anak saya belajar, karena si kakak ini tipe anak yang maunya langsung dapat penjelasan dari pelajaran yang dia baca. Otomatis saya harus sabar 'ngoceh' setelah maghrib sampai jam 9 malam. Sementara paginya saya mesti menemani kembar belajar karena mereka hanya dapat jatah PTM 2 kali dalam seminggu.  Begitu libur.. Mamanya healing lah, baca buku, melukis, ngulik resep dan lain-lain, karena memang belum bisa kemana-mana juga.

Intinya jangan sampai anak-anak stress, supaya kesehatan fisik dan mentalnya tetap terjaga.  Jadi ibunya juga gak boleh stress, karena takutnya malah melampiaskannya ke anak-anak. Hhh.. Segini dulu deh curhatannya, mudah-mudahan besok sempat menulis di blog lagi, mumpung libur. 


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

15 comments for "Ujian oh Ujian"

  1. Wah, pantesan jarang sekali update blog, ternyata mbak naia lagi fokus ngurus anak mau ujian ya. Tetap semangat mbak.

    Aku juga sepertinya harus mengurangi ngeblog ya.πŸ˜‚

    ReplyDelete
  2. Lho, sekarang komentar dipending ya.πŸ€”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Agus, karena capek beberapa kali harus hapus spam komen yg isinya link j*di online atau web situs p*rn*, jadi amannya dimoderasi aja

      Delete
  3. Bagi seorang ibu, mengutamakan kepentingan anak ketimbang dirinya sendiri adalah piihan yang tepat. Sebab masa depan anak adalah segala2nya. Yang diawali dengan pendidikan yang bagus.

    ReplyDelete
  4. Wah ternyata mbak Naia jago melukis juga ya, keren mbak hasil lukisannya.

    Aku blm sampe di fase ini karena anak baru umur 2 tahun hihi, blm ngrasain rempongnya ngurus anak sekolah, ngerjain PR, ujian sampe printilan yang lainnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe makasih mbak Meta, gak jago kok, masih amatiran aku nih.

      Siap2 ya, mbak.. hehehe.. tapi mudah2an sekolah bisa normal lagi, jadi drama anak2 gak seheboh saat ini ya.

      Delete
  5. all the best buat anak-anak ya. besar tu cabarannya. menduduki ujian di kala ramadan menjelang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, sudah selesai kak. Tinggal menunggu pengumuman masuk sekolah lanjutan pertama

      Delete
  6. Aku blm sampe di fase ini juga mba, Krn anak2 masih SD yg gede, yg 1 nya TK πŸ˜„. Pelajarannya masih blm terlalu berat, jadi aku juga ga terlalu susah ngajarin. Tapi semakin gede nanti, pasti emaknya memang bakal rempong ngawasinnπŸ˜…..

    Sukaaa liat lukisannya... Mba Maia ternyata jago melukis πŸ‘. Dulu aku pengen banget seandainya diksh bakat, mendingan bakat melukis, drpd yg lain. Ntah kenapa kalo melihat suatu lukisan itu aku ngerasa adeeem banget. Ga kebayang kalo bisa menciptakan sekalian. Sayangnya kalo melukis sendiri, hasilnya lebih ke abstrak 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe sabar ya, akan tiba waktu mbak Fanny rempong ngajarin anak2... eh.. hehehe bercanda mbak.. Mudah2an nanti anak2 gak seribet ini. Aku juga lagi pusing mikirin kembar yang setahun lagi mau masuk SD.. hahaha

      Makasih, aku gak jago kok, masih secuil banget. Aku cuma beruntung dr kecil difasilitasi buat ngerjain prakarya, melukis, menggambar, bikin2 sesuatu.

      Delete
  7. Semoga Allah Mudahkan anak-anak Kakak melewati Ujian di sekolahnya ya Kak.

    Hebat loh Kakak masih bisa nyempatin nulis dan melakukan hal lain di sela kesibukan yang ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Alhamdulillah sudah selesai, tinggal nunggu hasilnya. Maaf ya Teddy, ini komentar kamu masuk ke spam. Aku gak ngeh sampe aku ngecek komen satu2

      Delete

Post a Comment