; Akhirnya Bisa Vaksin - SayaNaia

Akhirnya Bisa Vaksin

Halo, apa kabar? Sudah menjelang weekend lagi nih 🙊. Hari ini saya baru saja menerima vaksin dosis pertama. Setelah kegalauan yang amat panjang dan rajin bertanya ke sana sini dengan petugas medis yang gak lain sepupu dan sahabat-sahabat saya, akhirnya saya Bismillah deh datang ke tempat vaksin dengan diantar oleh suami. Mumpung anak-anak lagi di rumah kakeknya.

Tadi pagi suami yang ambil nomor antrian, karena di Setu Babakan ini peserta vaksin harus datang langsung, bukan daftar melalui aplikasi. Lalu jam 8, suami jemput saya di buncit dan sampai lokasi pas jam 08.30, dan acara dimulai. Prosesnya termasuk cepat dan tertib banget. saya gak perlu nunggu lama, sekitar jam 08.49 nama saya dipanggil untuk skrining. Antri sebentar, lalu disuntik.


antrian skrining di dalam Gedung Pitung


Antrian dibagi menjadi 3, untuk dosis kedua Sinovac dan Astrazeneca, dan Pfizer dosis 1 dan 2.  Saya sempat khawatir gak bisa lolos skrining, mengingat saya pernah mengalami pengentalan darah dan harus minum obat pengencer darah selama 1 tahun. Ditambah asma yang terkadang suka kambuh, meski Alhamdulillah hanya serangan ringan saja gak kayak dulu-dulu yang sampai harus opname di rumah sakit. Tapi demi menghindari yang membahayakan diri sendiri, saya jujur menyebutkan bagaimana kondisi saya hari ini. Hanya pas mengukur tekanan darah, tensi saya cukup tinggi, karena pagi-pagi si kakak harus ulangan, sementara link belum dibagikan dan saya harus buru-buru ke tempat vaksin yang jaraknya lumayan jauh dari rumah ayah saya. Hahhaaha. Jadi stres karena itu, bukan karena tegang mau divaksin.


candid by suami


nunggu kartu vaksin, ya zheyeng



Begitu disuntik pun gak kerasa apa-apa karena memang jarumnya kecil sekali. Jadi saya kaget juga karena tiba-tiba sudah selesai, cepet banget dan gak ada nyeri sama sekali. Alhamdulillah. 

Setelah vaksin, saya memanfaatkan booth cek gula darah gratis yang disediakan oleh pemprov DKI. Mumpung ya, hehehe. Karena almarhumah mama dan nenek saya dulu diabetesi, makanya saya merasa wajib banget untuk kontrol gula darah. Meski saya sendiri bukan penyuka makanan manis, tetap saja saya merasa harus waspada karena diabetes termasuk penyakit keturunan. Alhamdulillah kadar gula darah saya normal.


yeay


Efek vaksin yang dirasakan saat ini sih, saya merasa lapar. Hahaha padahal tadi pas pulang sudah makan gado-gado + nasi. Tapi 2 jam kemudian kok lapar lagi, haduuuuh. Dan sahabat saya bilang memang ada yang efeknya laperan, dia juga mengalami itu. Kepala agak berat sedikit, kayak tegang di area mata, tapi masih bisa diatasi. Sekiranya gak tahan ya tinggal minum paracetamol saja.

Sudah ya, ini sedikit pengalaman saya tentang vaksin COVID-19, yang Alhamdulillah tidak menakutkan sama sekali. Meski saya penyitas Covid 2 kali, saya merasa perlu untuk divaksin. Ini ikhtiar saya sebagai manusia, selebihnya serahkan kepada Allah. Mudah-mudahan nantinya covid tidak lagi berbahaya seperti halnya virus flu di masa lalu. Aamiin. 


sebelum pulang, berfoto dulu di depan Gedung Bang Pitung



Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

13 comments for "Akhirnya Bisa Vaksin"

  1. Alhamdulillah sudah bervaksin, ya misinya pandai menyuntik engak rasa apa-apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya, kak.. Hanya efeknya baru dirasa pasca vaksin nih, lengan bengkak dan pegal..

      Delete
  2. Aku belum di vaksin mbak, takut disuntik soalnya.🤣

    Alhamdulillah sudah selesai vaksin tahap pertama, semoga tidak ada gejala yang muncul, kalo laper kan tinggal makan.😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk gak usah takut, Mas.. jarumnya super kecil, jadi gak kerasa sama sekali.

      Diaku efeknya agak gatal sedikit di bagian yg disuntik, trus lama2 agak bengkak n nyeri tapi cuma 2 hari aja sih. trus dari leher ke kepala itu kayak menguap gitu.. hahahaha, jadi kerasa panas dari leher sampe kepala. kalo gak kuat bisa minum parasetamol aja. Aku sempet nemenin adekku ke Mall sih walopun cuma 2 jam aja.

      Delete
  3. yeey, mba naia udah vaksin nih, he-he, vaksin memang penting banget nih untuk proteksi diri, dan semoga pandemi ini segera berakhir dari negara kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe Alhamdulillah, koh.. saya masih nunggu dosis kedua akhir Oktober ini...

      Aamiin..

      Delete
  4. Selamat mbak Naia sudah vaksin. Siap menjadi Titan nih heheheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Do.. asyik dong badanku yang mungil gini bisa jadi super gede.. Hahahahaha.. efek lelah dibilang anak SMP terus

      Delete
  5. Selamat Naia..saya juga sudah dapat dos kedua..Alhamdulillah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. saya masih tunggu dos 2 nih, kak..

      Delete
  6. Alhamdulillah sdah vaksin jadi kak naia sudah bisa ngirup udara dengan bebas dong tanpa masker hehe...
    Ternyata kak naia ini orangnya manis karena keturunan toh hehe
    Untung kak naia gak diabetes

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh tetap pakai masker dong.. hehehe.. gak ngaruh mau udah divaksin apa enggak, tetap harus pake masker, jadi gak perlu makeup

      Delete
  7. Hore alhamdulilah sudah vaksin tahap pertama ya kak...mbul baru selese 3 minggu yang lalu tahap kedua...udah sepi jadi cepet soalnya tim nakesnya banyak...kalau yang oertama antri hihi ku dienjus anggota tni yang ikut turun langsung...

    btw di kak nai ternyata efeknya lapar ya..kalau aku sih ngantuk dan capek...bahkan pegel atau ga enak body..agak anget. tapi dengan istirahat uda baikan lagi wkwkkw...mudah mudahan kita semua sehat terus ya kak

    ReplyDelete

Post a Comment