; Drama si Kakak - SayaNaia

Drama si Kakak

Alhamdulillah, setelah berminggu-minggu agak susah megang keyboard, akhirnya hari ini bisa duduk manis di depan layar komputer lagi 🙊. Kebetulan hari ini kakak ada jadwal PTM dari jam 7 pagi tadi dan nanti jam 1 ada kegiatan pendalaman materi untuk persiapan ujian. Nah kemarin tiba-tiba mendadak jadwal Tasmi' si kakak yang awalnya hari selasa dipindah jadi hari ini, jadilah dia full di sekolah sampai sore. Jangan tanya isi tasnya deh, berat.. kamu gak akan kuat, biar aku saja.. hahahaha..





Tentang Tasmi' ini, kebetulan ini nih yang lumayan menyita waktu saya juga. Apa sih Tasmi' itu? Tasmi' artinya memperdengarkan bacaan hafalan al-qur'an untuk program sertifikasi. Sebetulnya si kakak udah geleng-geleng waktu saya tanya mau ikut ujian sertifikasi apa enggak? Karena dia bilang 'capek, Ma, aku mau hafalin yang buat ujian praktek aja'. Saya gak bisa maksa, karena memang tahu tugasnya banyak banget. Nah begitu teman-temannya mendaftar untuk ujian, ternyata total cuma 4 orang dalam satu kelas. Padahal yang sudah selesai setoran 1 juz di bulan Oktober itu lumayan banyak 🙈, nah ibu gurunya deh yang inisiatif mendaftarkan nama anak-anak yang sudah selesai setoran. 😆 Saya pas baca nama kakak ada dalam daftar itu cuma bisa ketawa tapi kasihan juga, sampai saya bilang ke kakak, 'nih coba lihat grup kelas'. Dia teriak 'Oh No!' 😅 

Sejak pengumuman itu, kakak mulai drama. Tiap hari adaaa aja yang bikin mamanya ngelus dada. Dan ternyata bukan cuma kakak aja, sebagian besar teman-teman yang terpilih pun mulai drama. Tapi herannya meski mereka bilang gak mau, tetap aja mereka datang ke sekolah untuk latihan, meski ujung-ujungnya mereka nangis dan curhat sama ibu guru. Ya Allah 😁.


si adek bilang 'Oppa kiyowo' waktu lihat kakaknya rapi begini mau ke sekolah



Sebelum berangkat Tasmi' juga si kakak nangis aja, sampai saya harus nenangin dia. Tapi ya mau bagaimana lagi, namanya sudah dipilih 🙈. 'Bismillah bisa, ayo yakin. Coba dulu, kalau belum coba kan gak tau bisa atau enggaknya'. Akhirnya dia berangkat ke sekolah dan sampai sana adik saya kirim foto kalau si kakak lagi ketawa-tawa aja bareng teman-teman senasib seperjuangan. Lucunya karena tegang, dia malah lupa sama ayat-ayat yang pendek 😆. Memang harus banyak latihan supaya gak tegang berhadapan langsung dengan penguji. Alhamdulillah ibu guru juga super sabar menghadapi anak-anak yang ada aja dramanya. 

Sampai rumah juga dia ketawa aja, seolah-olah lupa kalau dia sempat menangis tersedu-sedu sebelum berangkat 🙈. Dia juga happy aja waktu dibilang harus segera rekam video untuk tugas IPA karena waktu pengumpulan sudah mepet. Langsung deh dia rekam video percobaan membuat elektromagnet dengan kawat dan baterai. Happy Ending. Hahaha.

Mendidik anak menjelang usia remaja itu memang PR banget, harus tarik ulur. Anak laki-laki mau pun perempuan, masing-masing ada tantangan tersendiri. Apalagi dengan pola asuh zaman sekarang yang katanya anak gak boleh dimarahi, nanti batinnya terluka. Hehehe. Kalau saya tetap marah sesuai porsi, misalnya dia melanggar aturan karena sibuk main game sampai lupa dengan tugas sekolah. Hmm siap-siap suara saya menggelegar, tapi sebatas itu saja. Selesai marah ya biasa lagi. Dan saya paling anti memukul, karena dari kecil saya juga gak pernah dipukul oleh orang tua saya. Rasanya gak adil kalau saya memukul anak, sementara saya waktu kecil dididik dengan disiplin agama yang ketat tapi penuh kasih sayang. Saya pun masih belajar untuk bisa lebih sabar lagi menghadapi polah anak-anak di rumah. Dalam hal ini juga saya masih sering bertanya ke ayah saya, yang bisa banget bikin cucu-cucunya takluk dan jadi anak baik begitu kakeknya yang turun tangan. Hahaha.

Saya sering dibilang kejam karena terlalu keras mendidik anak, padahal saya keras dalam hal-hal tertentu kayak misalnya soal shalat. Karena buat saya, disiplin dalam ibadah itu penting, supaya ketika dewasa nanti mereka terbiasa dan sadar kalau shalat itu kewajiban nomor 1 bagi umat muslim. Lucunya begitu ibu guru, teman-teman atau sepupunya tanya 'Mama kamu galak gak sih?' kakak malah jawab 'Enggak, kalau galak juga biasanya karena aku yang salah sih. Galaknya juga sayang, bukan benci'. Alhamdulillah 🙈

Wah, pembahasannya jadi melantur. Bagaimana dengan pengalaman teman-teman menghadapi anak-anak di rumah?

Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

5 comments for "Drama si Kakak"

  1. memang stress kalau jumpa anak yang nakal hehehe

    ReplyDelete
  2. Jadi pengen punya anak.

    Oh iya, cari istri dulu. 🤣

    ReplyDelete
  3. Punya anak memang harus tegas atau boleh dibilang memang agak kejam, misalnya waktunya ujian atau ada hafalan yang penting harus keras ya mbak.

    Tapi jangan terlalu keras juga, kasihan.

    ReplyDelete
  4. Weeeeh anaknya udah hafal satu juz yaa mbak. Keren sekali...
    Kalah ni sama kita kita yang udah dewasa 🥲🥲

    ReplyDelete

Post a Comment