; Tradisi Minum Teh dan Minum Kopi ala Betawi - SayaNaia

Tradisi Minum Teh dan Minum Kopi ala Betawi

Dalam suatu kelompok masyarakat pastinya memiliki kebiasaan-kebiasaan yang diwariskan secara turun-temurun, baik dilakukan dengan adanya tujuan atau pun karena memang sudah ‘mendarah daging’ yang kemudian menjadi sebuah tradisi. Salah satunya adalah tradisi minum teh dan minum kopi, dalam hal yang satu ini, orang Betawi punya kekhususan tersendiri, mulai dari penyebutan hingga penyajiannya. Berikut tradisi ngete dan ngupi dari Betawi:  


secangkir kopi dan kue cucur Betawi



Ngete

Tanaman teh (Camellia Sinesis) mulai diperkenalkan ke Batavia sekitar tahun 1684 oleh seorang ahli botani yang juga pegawai VOC berkebangsaan Jerman bernama Andreas Cleyer yang membawa benih tanaman teh dari Jepang ke Batavia. Semula tanaman teh berfungsi sebagai tanaman hias di Stadhuis (balai kota), kemudian ditanam oleh orang-orang Belanda untuk konsumsi sendiri. Setelah teh berhasil dibudidayakan di Land’s Plantetuin Buitenzorg (Kebun Raya Bogor) pada tahun 1824, teh diperkenalkan ke masyarakat dan menjadi minuman yang populer.

Orang Betawi tidak bisa lepas dari tradisi minum teh (ngete) atau di wilayah tutur Betawi lainnya dikenal dengan sebutan nyahi. Ngete biasanya dilakukan di waktu pagi atau sore hari, dilakukan bersama keluarga sambil berbincang-bincang dengan suasana yang rileks. Tradisi ngete ini bukan sekedar minum teh saja ya, tetapi harus dilengkapi dengan makanan kecil atau cemilan pendamping, seperti singkong rebus atau uli goreng. Bila tidak ada makanan pendamping niscaya itu bukan ngete ala Betawi.

Jika orang Jawa menyukai rasa manis pada makanan dan minumannya, masyarakat Betawi lebih suka rasa yang tidak terlalu manis. Maka jangan heran kalo bertandang ke rumah orang Betawi kemudian disuguhkan teh oleh si empunya rumah dengan teh yang tidak kental atau cenderung bening dan rasa tehnya tidak terlalu manis atau manis-manis jambu, bukan karena langkanya gula tetapi karena seperti itulah ciri khas sajian teh ala Betawi.


Ngupi

Pada tahun 1696 di Jakarta (Batavia) terdapat perkebunan kopi, sekarang dikenal dengan nama Pondok Kopi di Jakarta Timur. Kawasan tersebut merupakan lahan pribadi milik Gubernur Jenderal VOC Willem van Outhoorn, lahan tersebut merupakan lahan ujicoba pertama bibit kopi yang baru didatangkan oleh komandan VOC Adrian van Ommen dari Pantai Malabar (India barat daya) atas perintah walikota Amsterdam saat itu yang bernama Nicholas Witsen.

Hasil panen dari Pondok Kopi inilah yang menjadi cikal bakal kopi Jawa yang bermutu dan bercitarasa tinggi hingga masyhur sampai ke benua Eropa, kemudian menyebar ke seluruh dunia. Sejak saat itu, perkebunan kopi Jawa pun meluas dan menjadi komoditas perdagangan seiring dengan hal tersebut budaya minum kopi pun tumbuh.


“Huh, Si Abang belom cuci muke
Udah mau ngupi, makan ruti
Enak banget yaa

Pagi-pagi kita ngupi
Jangan lupe pake ruti…”

Penggalan syair di atas berasal dari lagu almarhum babe Benyamin Sueb yang berjudul ngupi. Bahwasannya bagi sebagian besar kaum lelaki di masyarakat Betawi, yang pertama dan paling utama di pagi hari adalah ngupi ditemani dengan ruti (roti). Seperti ngete, minum kopi (ngupi) juga sudah menjadi tradisi orang Betawi, perbedaannya jika teh disuguhkan tidak kental sebaliknya kopi disuguhkan agak kental dengan sedikit gula.

Ngupi bisa saja setiap waktu sesuai dengan kebutuhan. Secangkir kopi biasanya disuguhkan bersama kue basah khas Betawi sebagai pendamping alias timpalan, seperti ongol-ongol dan kue cucur.

Nah gimane nih Abang ame Mpok, udah pade ngupi atawa ngete belon hari eni?


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

29 comments for "Tradisi Minum Teh dan Minum Kopi ala Betawi"

  1. Jd kalo mau ngeteh di betawi kudu bawa gula pasir sendiri yahh kak nai,, supya sesuai selera gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk tenang Lul, kalo ke rumahku bakal ditanyain dulu kok maunya manis, manis jambu apa tawar? Udah kebiasaan dididik begitu sama mama kalo ada tamu

      Delete
    2. Oh kak naia orang betawi yhh?

      Delete
    3. Betawi-Arab-China-Cirebon-India-Hadhramaut.. wkwkwk banyak ya

      Delete
    4. Wah banyak amat, Betawi Arab India dll, ngga sekalian keturunan mars atau Pluto mbak.😆

      Delete
    5. Mas Agus: keliatan kan dari mukanya ini, gak jelas bentuknya mau ke suku yang mana.. wkwkwkwk

      Delete
  2. aku malah salfoks sama kue cucurnya
    aku suka banget kue cucur
    pengen bikin goreng sendiri tapi yang pink wkkwkw

    ternyata lucu ya penyebutannya ngete tanpa h hahhaha...ngopi ngupi...jadi ingat logatnya bang beni emang yang jadi bapaknya si doel...suka ngupi dibikinin sejembung gede...cangkirnya yang dari seng lurik lurik..

    sejarahnya dibawa oleh bangsa walandi menarik nih kak 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah nih mbul Van Hellen yang bawa kopi sama teh nya.😆

      Delete
    2. Mbul: gelas blirik, di rumah ayahku ada tuh gelas, tapi gak pernah dipake karena sayang katanya. wkwkwk padahal aku beliin emang buat ayah ngopi ya.

      aku belom pernah bikin kue cucur, Mbul. Takut gagal malah kayak karet ntar wkwkwk

      Mas Agus: wkwkwk cah londo

      Delete
  3. Aku kalo ngete juga sukanya manis jambu, soalnya biar ngirit gula.😆

    Jadi pondok kopi itu dulunya kebon kopi di Batavia ya, makanya banyak pondoknya dan dinamakan pondok kopi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe kira2 begitulah, banyak sejarah nama jalan di Betawi. Dulu suami ada website khusus yang membahas tentang budaya Betawi, tapi gak tau tiba2 domainnya hilang dan gak bisa diakses lagi

      Delete

    2. Naah ntu sudah dijelasin same mpok Nie dengan lengkap...Sekarang bikinin deh abang Kupi Liong yee Mpok, Tahu nggak mpok Kupi Liong Bulan, Nyang ade gambar Nage same bulannye..😁😁

      Nggak ade kupi liong kage resep mpok, Temenye uli bakar aje mpok, Nggak useh ruti. Ntar dikire kite sinyo londo lagi..🤣🤣🤣🤣

      Delete
    3. Tau bang, tapi di sini jarang yang jual, kecuali kalo pas ada yang bawain ke rumah ayah. Kite di rumah mah sedia kopi Aceh ame kopi Toraja, kopi Toraja kedemenan babe aye

      Delete
  4. saya juga..pagi2 akan buat kopi atau teh utk sarapan..itu kuih jawa ya..di tempat saya juga ada..cuma belum pernah merasa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoo baru tau saya tuh di Malaysia orang sebut kuih jawa, kalau di Indonesia namanya kue cucur, kak Shida, kue khas asal Betawi (Jakarta)

      Delete
  5. Kalau ditempat saya sebut ngeteh. Minum makan pagi, petang atau malam samada di kedai atau dirumah. Ada hidangan teh atau kopi pasti ada kuihnya sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, ada kemiripan budaya karena sama-sama Melayu. Nah suku Betawi di tempat saya di Buncit, kalau bicara itu logatnya mirip-mirip dengan orang Malaysia tuh, kerna ade keturunan China - Melayu - Arab. Banyak orang kate saye bicara tuh mirip upin dan ipin.. Hahhaha

      Delete
  6. tapi mbak... kuih bingka betawi tu manis��

    ooooo ada sejarahnya. menarik untuk pengetahuan generasi akan datang����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kuih cucur kak, beza dengan kuih bingka, kalau kuih bingka tuh dipanggang, kuih cucur digoreng dengan minyak dan ade wajan khusus. Kalau kuih cucur ini, seperti kak Shida bilang kuih jawa.

      Delete
  7. Di Kerinci sini ada tradisi minum kopi sbuk, yang terbuat dari daun kopi. Selamat malam ananda Naia.terima kasih telah berbagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, enak gak bunda? Jadi penasaran.. Hehehehe

      Delete
  8. Ternyata ada sejarah di baliknyanya mbak...Teh dari Jepang ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya setiap adat itu pasti ada sejarahnya. Teh pertama kali ditemukan di China, kak, tapi kebetulan yang dibawa sama si Cleyer ke Betawi itu benih teh dari Jepang ^_^

      Delete
  9. Hiç duymadığım tatlar. Lokanta mı işletiyorsunuz? Güzel tatlarmış.🙂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayır kardeşim, ben sıradan bir ev kadınıyım. Ziyaretiniz için teşekkür ederiz ^_^

      Delete
    2. Warbiasah, mbak Naia bisa bahasa planet namec juga.😧😮😯

      Delete
    3. Mas Agus: Hahahaa, belajar biar bisa nemuin 9 bola naga, Mas..

      Delete
  10. Wah, ternyata, tradisi ngeteh juga ada ya di betawi? Saya kirain di Jepang aja yg ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe di mana2 ada kayaknya, Mas, di Eropa juga ada tradisi minum teh

      Delete

Post a Comment