; Sayang Anak? - SayaNaia

Sayang Anak?

Ini sebetulnya curhatan adik ipar saya mengenai kelakuan salah satu wali murid di tempat anaknya bersekolah. Ya orang ini cukup akrab dengan adik ipar saya, tapi gak jarang sering ada gesekan antara mereka juga. Ya namanya ibu-ibu muda ya, pasti ada sedikit persaingan, terutama soal anak-anak.

Curhatan ini sebenarnya bukan sekali-dua kali ia sampaikan ke saya, sampai-sampai saya ikut gemas setiap kali dia bercerita 😅. Bagaimana enggak ya, si ibu muda ini suka seenaknya saja. Ternyata bukan hanya di kalangan ibu-ibu saja, ibu yang ngakunya Sholihah ini kerap menyambangi guru-guru di sekolah dan 'menegur' sang guru kalau nilai anaknya kurang bagus atau hanya mendapat peringkat dua. Wow.. 😱


source image: google

kira-kira ekspresinya mirip kayak Bu Tejo gini kalo udah gosipin orang


Nah menurut kabar yang beredar, sang ibu gak rela kalau posisi anak digeser sama anak lain. Nah nah nah.. Pokoknya anaknya harus selalu peringkat pertama. Padahal kalau kita lihat pelajaran sekolah dasar zaman sekarang ini sulitnya bukan main. Anak SD zaman sekarang ini harus bisa menghitung soal akar pangkat dua, akar pangkat tiga, menghitung rumus untuk menentukan sudut dalam diagram lingkaran, perbandingan skala, dll. Itu baru matematika ya, belum pelajaran yang lain. Yang kalau saya ingat-ingat, pelajaran IPA mirip-mirip pelajaran Fisika dan Biologi ketika SMP dulu.

Gak heran kadang-kadang anak saya menangis kalau sudah terlalu lelah mengerjakan soal dari sekolah. Bagaimana dengan saya? Maunya ikutan nangis karena pusing. Hahaha. Tapi memangnya soal matematika itu akan selesai sendiri hanya dengan menangis berjamaah? 😷 Ya  mau gak mau, suka gak suka, saya harus mencari rumus yang paling sederhana supaya lebih mudah mengajarkannya ke anak saya ini. Alhamdulillah, sekarang sudah gak ada lagi rengekan karena pusing menghadapi tugas matematika atau IPA, belakangan ini malah tugasnya sudah selesai tanpa meminta diajarkan dan ketika saya cek sudah betul semua. Jadi saya tinggal memfoto dan mengirimkan tugas itu ke e-learning atau via whatsapp guru ybs. 

Balik lagi dengan kasus sang ibu, katanya ia melakukan ini karena sayang dengan anaknya. Tidak hanya persoalan di sekolah, di lingkungan bermain pun banyak anak yang takut kalau sampai terjadi pertikaian dengan teman istimewa mereka itu. Mengapa? Karena kalau ada satu saja anak yang bergesekan dengan anaknya, siap-siap kedua orang tuanya bakal mengajak anak-anak lain atau bahkan para orang tua dari anak yang sedang bertengkar untuk sama-sama memusuhi lawan anaknya itu. Hmm gak sehat ya?


source image: empowering parents


Padahal setelah ditelusuri, semua hanya masalah kecil. Anak-anak bertengkar itu biasa, beda pendapat itu biasa. Setelah bertengkar juga 5 menit selesai. Lain soal kalau sudah pakai kekerasan, itu harus disampaikan kepada orang tua ybs dan dicari solusinya bersama. Akhirnya gak jarang si anak gak punya teman, atau kadang teman-teman lain ikutan rusuh seperti si anak demi gak dimusuhi. 

Lalu bagaimana dengan ayahnya? Ayahnya pun gak jauh berbeda, banyak yang bilang orang ini suka meremehkan orang lain.  Mungkin ini yang dibilang jodoh itu cerminan diri, sifatnya benar-benar saling melengkapi bukan? 🙈 Dan kalau diperhatikan, anaknya jadi ikut semena-mena dengan teman sebayanya.. Hmm..

Kalau sudah begini siapa yang salah? 

Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

44 comments for "Sayang Anak?"

  1. Kirain saya orang tua yang seperti itu hanya ada di sinetron ternyata ada juga di dunia nyata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin sinetron terinspirasi dari kejadian nyata mas biarpun untuk sinetron sedikit dilebih-lebihkan biar pemirsa pemasaran eh penasaran.😁

      Delete
    2. aku pengen ketawa baca komen mas herman n mas agus lah wkwkwk

      Delete
    3. Sudah ku duga, kalau ramai berarti ada yang berbalas pantun.. eh komentar.. wkwkwk..

      Kejadian kayak gini banyak, Mas Herman.. di sekolah anak saya juga ada ortu yang dateng ke sekolah marah-marahin guru gara2 anaknya ditegur gak pernah ngerjain tugas.. wkwkwk.. Herman kan? eh heran kan? anaknya yang salah, gurunya yang dimarahin.. ckckck

      Mas Agus sedang menganalisa.. Lalu Mbul muncul.. ayolah sekalian bukber.. wkwkwk

      Delete
    4. gw gak di ajak bukber nih :D

      Delete
    5. Sangat-sangat menghermankan ada orang tua murid yang seperti itu, apa mungkin ini karena efek sekolah gratis?

      Delete
    6. Mas Herman: wkwkw tau aja dia sekolah gratis..

      Khanif: udah malem, udah bubar buka puasanya.. wkwkwk

      Delete
  2. Untuk masalah anak, ibu muda dan bapaknya itu yang diceritakan aku no komen sajalah. :)

    Mungkin bawah saya nanti bisa komentar panjang lebar.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. bawahnya mas agus si mbul...eh mbul blom ada pengalaman

      jadi jawabannya masih belom bisa panjang lebar.. xixixi

      Delete
    2. Nunggu siapa lagi nih di bawahku, biar rame komennya.. wkwkwk

      Delete
    3. Nunggu tetangga sebelah.. hihihi

      Delete
    4. nunggu aku ya...hihihi...siapa yang kedatangan mbul blognya bakal rame eaaaa hahahhaha

      Delete
    5. pasukan gosip dateng.. wkwkwk

      Delete
    6. Lho, ini ngomong masalah anak dengan orang tua yang ajaib apa ngomongin gosip sih? 🙄

      Delete
    7. Hahaha, biasa kan lama2 jadi OOT..

      Delete
  3. orang tua sayang anak, he-he, sering banget terjadi, kalau nilainya bagus dan di jelekkan oleh gurunya karena alasan personal sih wajib di tindaklanjuti, akan tetapi kalau anaknya kurang pintar dan di berikan nilai buruk, ya wajar-wajar saja, beda orang tua beda karakter kali ya, he-he

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya mereka menyelesaikan dengan hadiah.. hehehe.. siapa tau gurunya agak goyang.. ternyata guru di kelas yang sekarang gak bisa digituin..

      Delete
    2. mungkin guru sekarang sudah ketat ya mba pengawasannya, jadi enggak bisa di goyangkan mentalnya, hi-hi

      Delete
    3. Alhamdulillah ya.. Hehehe.. Tapi masih ada beberapa oknum yang masih bisa goyang sih, Mas.. Bisa karena lemah iman, bisa juga karena merasa gak enak hati menolak.. Ya semoga aja mental guru2 semakin kuat menghadapi ortu ajaib yang jumlahnya semakin banyak..

      Delete
    4. iya mba Naia, agar pendidikan di Indonesia semakin jujur dan transparan, hi-hi

      Delete
    5. Aamiin.. Semoga generasi selanjutnya bisa memperbaikin ini..

      Delete
  4. Cup ..cup..cupp .. kok ... jadinya malah pengin ikutan nangis ngajari anak belajar begitu ..., hahaha 🤣!

    Real story seperti itu dulu aku juga ngalaminya, kak.
    Ortunya temanku ngga terima kalau anaknya kalah ranking sama kita-kita.
    Ndilalahnya pas kelas 6, ortunya punya kedekatan dengan wakil kelas, jadinya dia dapat ranking kelas teratas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampe sekarang masih ada nih mas kasus semacam ini, Sering banget denger cerita dari teman2ku.. kasian murid yang beneran pinter kalah sama yang punya jalur khusus.. Aku pun dulu pernah punya pengalaman pas mau ambil beasiswa, pengajuan beasiswaku gak lolos padahal nilai IPK bagus, tapi kalah sama keluarganya dosen.. wkwkwk.. cukup tau aja..

      Delete
  5. wahaaaaa ya Ampun ekspresinya bu tejo....ga nguati rek...terbayang celetukannya yang khas...jadi wong ki sing solutip...wkwkkwkw #bu tejo quote

    hmmmm kompetisi antar orang tua kah ? aku belum ada pengalaman anak sekolah jadi belum tahu 'keseruan' sekaligus hal-hal yang malesinnya kayak gimana aja. Aku tengok komen teman teman yang sudah lebih pengalaman aja kalau begitu wkwkkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. beneran Mbul, kayak Bu Tejo, solusinya langsung kasih barang.. beres.. wkwkwk.. gak kuat kalo denger lagi julidin orang, kayak paling bener sendiri.. ckckck.. jadi pelajaran aja buat kita.. aku yang gak satu lingkungan aja pernah beberapa kali 'disenggol', tapi gak pernah aku tanggepin sih.. Jadi kayaknya dia hampa aja kalo mau jahilin aku, kan gak ada respon sama sekali dari aku.. wkwkwk..

      Delete
  6. dugaan buat ibu bapa di zaman sekarang... kalau difikir semula kenapa zaman kita dulu tak seperti ini? hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul kak, ortu zaman dulu kalo kita kena lapor dari guru bisa habis kita dimarahi di rumah.. Hahaha..

      Delete
    2. betul tu... bersambung pula di rumah waduhhhh... merah telinga

      Delete
    3. don't know why saya tak boleh drop komen di entry sebelum... so saya komen di sini sahaja...

      SALAM AIDIL FITRI BUAT MBAK NAIA SEKELUARGA DI SANA.... ;-)

      Delete
    4. Hahaha panas dan merah telinga tuh..

      Iyakah? tak bisa komen?

      Salam Aidil Fitri untuk kak Anies juga ^_^

      Delete
  7. woo ini udah kayak cerita di sinetron-sinetron :D.. menurut gw sih anak yang di perlakukan seperti itu nantinya gak akan punya temen, dan jadi buruk aja nanti kedepanya buat sifat anaknya, kalo mau di salahkan jelas orang tuanya yang harus di salahkan, bener sih mereka sayang sama anaknya, cuma gak harus seperti itu juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ortunya agak narsis dan mau menang sendiri.. satu kampung udah rata diajak berantem katanya.. wkwkwk.. astaghfirullah aku ghibah.. (tepokjidat)

      Delete
  8. Wah ...., Rupanya dimana-amana pasti ada orang setipe si Ibu itu ya. Sampai-sampai ikut campur dalam urusan nilai anak, merasa anaknya saja yang paling berhak menyandang status pintar dan hebat. Selat malam, ananda Naia. Terima kasih telah berbagi kisah. Menarik dan inspiratif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 bu Nur.. Sayangnya makin banyak ortu semacam ini.. ini jadi pelajaran juga buat saya..

      Delete
  9. Orang tuanya pada saat itu sangat berbeda. Semoga Tuhan memberikan ide kepada semua orang.

    Semoga Malam Kuasa Anda diberkati.

    ReplyDelete
  10. selamat hari raya idul fitri...minal aidzin wal faidzin kak naia dan keluarga...salam manis buat si dedek kembar dan kakaknya ya...😍☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama ya, Mbul.. ^_^ Maaf lahir batin, ya..

      Delete
  11. Selamat hari raya idul Fitri ya mbak Naia, mohon maaf kalo ada salah selama ngeblog, baik komentar atau lainnya.🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mas Agus, Maaf lahir batin juga ^_^

      Delete
  12. Waduh itu kelakuan orang tuanya kayak anak kecil aja yah...
    Haha malu saya bacanya... Dulu saya saja kalo berkelahi dikelas malah makin di tabok kalo nyampe rumah,,, kalo gak rangking pertama malah orangtuaku yg nenangin buat gak kecewa dan hrus lebih giat lagi belajarnya agar bisa nyusul yg peringkat pertama...

    Orang tua yg diatas itu terlalu manjain anaknya,,, parah sih hehe

    Tp lebih waow lagi Pelajaran ank sd jaman skarang yh sampe emaknya jg ikutan nangis hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ntar kamu jangan gitu kalo jadi orang tua..
      Betul, dulu ortu juga gak pernah maksa anak2nya harus ranking, yang penting paham apa yang dipelajari di sekolah. Adab yang lebih diperhatiin sama ortu tuh.

      Kapan-kapan aku kasih liat isi buku pelajaran si kakak, Hahaha, kalo gak meringis liatnya..

      Delete
    2. Haa aku sih klo nanti ngedidik anak ala ank2 pesantren tidur jam 8 malam bangun jam 3 subuh suruh tahajjud haha

      Haha boleh juga tuh mbak,, udah lama saya gak meringis hihi

      Delete
    3. Bagus.. wkwkwk.. tapi bapaknya harus jadi contoh, bukan cuma nyuruh doang.. wkwkwk

      Delete

Post a Comment