; Si Adek - SayaNaia

Si Adek


Hai, kali ini saya mau cerita sedikit tentang pengalaman deg-degannya di hari pertama Idul Fitri beberapa waktu yang lalu. Awalnya semua berjalan normal, walaupun rumah ayah saya sepi karena gak ada tamu yang datang kami tidak menerima tamu karena Covid-19. Karena sepi dan gak bisa kemana-mana, otomatis mata berat banget rasanya mau merem aja. Ceritanya sudah siap mau tidur siang di ruang tamu karena saat itu udaranya panas banget. Baru aja mau merem, tiba-tiba Merdu (salah satu anak saya yang kembar) heboh manggil-manggil 'Ma, adek kenapa itu? Ma, cepet!' Lalu si adek Rindu (kembarannya) muncul di depan saya. 

'Kenapa dek?'. Awalnya dia gak berani ngomong, si adek akhirnya nunjuk hidung hampir nangis dan bilang kalau dia gak bisa napas. Entah ini insting ibu apa gimana, saya coba raba hidungnya, ada sesuatu yang menonjol. 'Adek masukin apa ke hidung? Ada yang adek masukin ya ke hidung?'. Si adek cuma ngangguk lemas, saya coba lihat dengan lampu senter di ponsel, eh bener dong kelihatan ada mote di lubang hidungnya. Ternyata itu mote yang lepas dari bros kepunyaan adik bungsu saya.

Sementara Merdu terus bilang 'Maaf Ma, tadi teteh unggak liyat adek masyuk-masyukin mutiala ke hidungnya, teteh unggak tau jadi unggak bisa bilang kayak gini -adeeeek, jangan masyuk-masyukin mutiala ke hidung yaaa-'. Dan Merdu sempat-sempatnya minta dukungan di Instagram supaya teman-teman mendo'akan adek kembarnya yang lagi kesulitan. 😐

Saya panik karena posisinya di dekat tulang rawan, si adek tiba-tiba lemes banget, akhirnya semua adik-adik saya keluar, coba kasih saya sesuatu buat ngeluarin si mote dari dalam hidung si adek yang kecil banget. Saya gak berani dong karena takut malah makin masuk ke dalam. Salah satu Om-nya ngajarin adek buat membersit hidung, tapi ternyata malah gak kelihatan lagi itu mote 😖. Karena capek, akhirnya dia tertidur di pangkuan saya, lalu tiba-tiba bangun lagi dan bilang 'Ma, adek gak bisya napas' dan mukanya juga jadi pucat banget.

Lalu suami coba cari-cari klinik atau RS THT mana yang buka di hari raya, awalnya coba telepon yang di Ciranjang ternyata tutup dan diarahkan ke RS Khusus THT - Bedah KL Proklamasi di Jakarta Pusat. Sudah hampir ashar dan ada pemberitahuan kalau untuk praktek siang hanya buka sampai jam 5 sore, istirahat lalu buka lagi jam 6 sore dengan dokter yang berbeda. 

Lepas sholat ashar kami segera ke RS dari rumah ayah saya di Buncit - Jakarta Selatan, Alhamdulillah lancar banget dan masih bisa ngejar dokter perempuan. Sampai sana ternyata hanya satu orang saja yang boleh ikut masuk ke ruangan dokter, dan saya meminta suami saja yang menemani adek, karena saya khawatir adek malah heboh kalo saya yang menemani ketika tindakan dokter. Ternyata prosesnya juga cepat banget, dan ukuran motenya lumayan besar! 


Suami cerita kalau adek kelihatan pasrah banget di pangkuan papanya, dokter coba lihat dan ternyata si mote masih tersangkut di dekat tulang rawan tapi posisinya sudah agak ke dalam dari posisi yang semula kami lihat di rumah. Adek juga diam saja waktu dokter ambil si mote pakai pinset super kecil. Begitu selesai, adek senyam-senyum, benar-benar khasnya bocah kecil ini yang super ceria, kayak gak ada apa-apa. Padahal mamanya panik luar biasa dan hampir nangis karena takut mote itu masuk ke paru-paru adek.


Selesai tindakan, suster mengizinkan saya masuk. Lalu adek bilang ke saya 'Ma, adek janji ini yang telakhil'. Ya sebelumnya, sekitar 1 tahun yang lalu, adek pernah masukin kacang Arab ke lubang hidungnya, tapi saat itu saya berhasil mengeluarkannya karena posisinya masih di lubang hidung terluar, saya coba dorong dengan menekan sisi hidung yang lunak dan si kacang langsung keluar dengan mudah. Sejak saat itu saya selalu simpan semua benda-benda kecil yang saya khawatir bakal adek masukin ke hidungnya lagi. Dan kali ini mungkin dia masih penasaran, dan ini benar-benar di luar dugaan karena kejadian di rumah orang tua saya yang hampir gak ada benda kecil tergeletak di mana-mana. Saya curiga karena panik dan takut dimarahi jadi dia berusaha mengeluarkannya sendiri dan malah semakin terdorong ke dalam. 😑



Di mobil saya tanya, 'Adek mau gak masukin benda-benda lagi ke hidung?, 'Unggak Ma, adek gak mau lagi', 'Adek takut kan waktu bu dokter pegang alat buat ambil mote di hidung adek?', 'Unggak, adek unggak takut, tapi adek males kalena adek jadi unggak bisya napas, kalau sekalang adek udah bisya napas lagi'. 😫 Jadi dia katanya kapok, bukan karena takut tapi karena gak bisa napas. 

Lalu habis mandi sore, si adek pakai bedak bayi di pipinya sambil nyanyi 'Tadi aku ada masyalah, sekalang tidak masyalaaaah' 😏. Ya Allah anak ini bener-bener tahan banting! Padahal sudah bikin mamanya sport jantung. Si tante, adek bungsu saya, nanya 'Dek, motenya yang tadi masuk hidung ada di mana?' 'Di buanglah syama bu doktel ke tempat sampah', 'Kan tante mau tempelin lagi', 'Apa sih tante jolok amat, tinggal beli blos balu aja'. Dasar si adek!


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

2 comments for "Si Adek"

  1. Ya Allah, untung ga kenapa itu. Bacanya serem ya, alhamdulillah sudah sehat semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, alhamdulillah masih bisa ditangani dokter, emaknya udah ngeri takut masuk paru-paru dll. Tapi memang si adek ini selalu aja bikin emaknya sport jantung (-_-')

      Delete

Post a Comment

Berlangganan via Email