; Hamil Kembar Part 3 - SayaNaia

Hamil Kembar Part 3

Lanjutan Cerita kemarin.. 


Flashback malam sebelum saya ke RS, saya, mama dan adik-adik saya kumpul, ngobrol. Malem itu kita dibawain nasi kebuli dari ponpes keponakan ayah saya di dekat rumah di buncit. Mama yang biasanya anti banget nasi kebuli, tiba-tiba nanya 'Kak, gak apa2 kan kalo mama makan ini? Udah lama banget gak makan kebuli' Saya lantas bilang 'Mama mau? Makan aja asal daging kambingnya jangan dimakan ya'. Mama saya kebetulan diabetes kering dan hipertensi. Biasanya kalo malem udah gak makan nasi lagi dan udah lama juga beliau gak makan daging kambing beserta olahannya. 

Selama satu minggu itu ada banyak perubahan sih, wajah beliau yang berseri-seri banget. Dan sepanjang pengetahuan kami, anak-anaknya, diabetesnya sudah lama gak kambuh. Dan selama satu minggu itu juga beliau cerita-cerita tentang kami waktu kecil dulu, bahkan kakak saya yang tinggal bersama istrinya di Purwakarta pun rajin di telepon, mama bilang sekedar mastiin kalo cucu-cucunya disana cukup makan dan jajan, karena kondisi keuangan kakak saya saat itu lagi sedikit kacau. Mama juga bilang kalo ada yang selalu ngikutin kemana aja beliau pergi. 

Back to the point, Jum'at paginya saya ngerasain kontraksi lagi. Mama buru-buru telepon suami yang kebetulan tetap tidur di rumah di Jagakarsa supaya rumah gak kosong banget. Jadi memang semaleman itu saya gak bisa tidur, saya cuma mondar-mandir lihat mama yang tidur pules banget, gak tega juga mau minta tolong. Setelah suami dateng, mama bilang kalo mau pergi belanja keperluan bayi, karena kebetulan saya santai banget baru nyiapin baju sedikit banget. Saya sama suami bingung, takut beliau capek, karena muka mama memang kelihatan agak capek walopun wajahnya cerah banget. 

Entah perasaan ini berat banget untuk pergi ke RS, tapi mama terus semangetin saya untuk tetap kontrol, khawatir sama cucunya yang di dalam perut. Mama megangin cangkir teh supaya saya mau minum, masukin makanan ke kotak buat jaga-jaga kalo nanti di RS belum ada tempat makan yang buka. Saya ragu, tapi mama bilang 'mama gak apa-apa, kakak ke rumah sakit aja'. Di taksi, ternyata berkas-berkas untuk di bawa ke RS ketinggalan, jadilah suami balik lagi ke rumah ortu, padahal posisi udah di seberang jalan. Saya ngobrol dengan mama di telepon, beliau terus bilang kalo saya pasti kuat. 

Sampai di RS, ternyata saya harus opname selama 5 hari untuk observasi. Jadwal operasi ditentukan sekitar 2 minggu setelah saya observasi. Saya pun disuntik pematangan paru-paru, untuk berjaga-jaga kalo si kembar lahir sebelum jadwal SC yang ditentukan dokter. Di ruang VK, sekitar jam 3 sore saya sempat telepon mama, ngobrol lagi sama beliau. Beliau cerita kalo dapet beberapa perlengkapan bayi yang lucu-lucu, ceria banget suaranya. Nanya apa beliau harus ke RS untuk nemenin saya, karena beliau khawatir tapi juga ngerasa capek banget katanya. Saya bilang gak usah, nanti aja kalo pas waktunya saya melahirkan, mama ikut ke RS untuk nemenin saya lagi.

Begitu ashar, entah kenapa perasaan gak karuan. Saya pengen banget ngobrol sama mama lagi, tapi ponsel saya dipegang suami yang mau sholat dulu di mesjid. Kakak sepupu saya, yang juga perawat khusus operasi, dateng nemenin saya di bangsal melahirkan (saat itu belum diizinkan pindah kamar karena takut melahirkan mendadak). Suami tiba-tiba telepon kakak sepupu, si kakak mukanya berubah, trus pindah ngobrol agak menjauh dari saya. Lalu datang beberapa suster dan bidan, wajah agak panik. Saya curiga. 

Suami datang ke kamar, saya merengek minta ponsel karena mau telepon mama. Suami membujuk saya untuk sabar sebentar. Tiba-tiba saya diberi suntik penguat paru-paru lagi. Kali ini sakit luar biasa, lebih sakit dari suntik yang pertama tadi pagi. Saya nangis karena kesakitan, tapi tiba-tiba suami dan kakak sepupu saya ikut nangis. Anehnya saya diizinkan pulang, padahal paginya dokter bilang kalo saya harus opname dan bedrest di RS. 

Di taksi saya bingung, akhirnya pecah sudah pertahanan saya, kakak sepupu bilang kalo mama sudah gak ada. Setelah sholat ashar, setelah beliau ngobrol dengan saya di telepon. Hati saya benar-benar hancur, padahal tadi sore kami masih ngobrol, masih ketawa-ketawa. Mama cuma bilang 'mama ridho, mama sayang kakak. kakak yang kuat, insya Allah kakak bisa' karena memang dulu waktu mau melahirkan Teduh pun mama juga bilang begitu. Saya kira mama bilang begitu karena selama hamil sudah banyak orang yang membully saya cuma menyusahkan ortu karena tinggal selama 3 bulan bersama mereka. Ternyata itu ucapan terakhir beliau untuk saya 😭.

Saya yang sudah janji akan kuat ketika sampai di rumah nanti, ternyata langsung jatuh begitu melihat bendera kuning dan banyak orang duduk di teras rumah. Saya seperti gak punya tulang, ayah saya buru-buru datang memeluk saya. Saya gak tau, orang-orang cuma memandang saya dengan rasa kasihan. Tante saya, adik-adiknya mama, memeluk saya. Saya cuma bisa bilang 'Ma, bangun, kakak udah pulang. Katanya mau lihat cucu mama lahir'. 😭 Tapi mama cuma tidur, tersenyum.. Saya harus apa? Sepanjang malam saya gak bisa tidur, saya cuma mau ada di dekat mama. Suami khawatir, saya sudah berusaha ikhlas, ini yang terbaik.  










Sabtunya mama dimakamkan di pemakaman keluarga dekat rumah nenek, karena mama sempat bilang mau berkumpul dengan keluarganya di sana, adik-adik mama masih tinggal satu lingkungan rumah nenek. Saya sama sekali gak diizinkan mengikuti proses pemakaman, karena kebetulan hujan terus turun sejak pagi. Saya pulang dengan perasaan kacau.

Minggu siang ketika mau shalat dzhuhur tiba-tiba kontraksi lagi, dan posisi bayi sudah di jalan lahir. Kakak saya segera telepon suami yang masih dalam perjalanan dari rumah ke buncit. Singkat cerita saya sudah di RS, saya kembali harus opname karena tiba-tiba tekanan darah saya naik menjadi 170, biasanya malah rendah terus. 



Lanjut nanti ya, gak kuat ini.. 😅




Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Hamil Kembar Part 3"

Berlangganan via Email