; Pembalasan Dendam Kepada Buku - SayaNaia

Pembalasan Dendam Kepada Buku

Hai, masih weekend ya (tinggal beberapa jam lagi sih) 😁. Kali ini mau cerita-cerita dulu deh, review bukunya dilanjut besok ya, insya Allah. Mungkin banyak yang nanya ya kok buku-buku yang saya review jadul-jadul banget sih? Kok kebanyakan temanya anak-anak? Jadi memang saya tuh suka banget baca, dari kecil banget malah. Waktu kecil tuh kalo saya sudah kehabisan bacaan dan saya belum dapet jatah bulanan dari ayah saya untuk beli buku baru, biasanya saya suka pinjem di perpus sekolah. Nah masalahnya adalah, seminggu cuma boleh pinjam 2 buku saja, sementara saya bisa habis membaca 2 buku dalam sehari saja! 😂 Mama saya pernah cerita, kalo saya bosan, sobekan kertas koran bekas pembungkus cabe bawang pun saya baca tiap kali mama pulang belanja sayur di warung dekat rumah 😅. Saya gak bisa pinjam buku ke teman-teman saya karena waktu itu mereka kebanyakan gak atau belum suka baca buku.





Begitu dewasa, semacam ada balas dendam nih, saya mulai mengumpulkan buku-buku yang berkesan waktu saya kecil tapi saya gak bisa beli karena harga bukunya mahal, trus saya gak bisa minta uang lagi untuk beli buku. Sebetulnya bisa aja sih minta uang lagi, tapi saya takut langganan majalah bobo dan donal bebek saya bulan itu gak sampe ke rumah (ayah gak jadi beli buat saya 😐).


Begitu kuliah sambil kerja, makin jadi deh, rela cuma bawa minum dari rumah sama makan gorengan doang demi bisa beli buku banyak2, apalagi tahun-tahun itu gramedia suka ada diskon besar-besaran. Jadi sekarang ini bisa dilihat deh buku-buku tahun berapa ya yang saya review? Kenapa bukan buku-buku baru? 😆



Saya me-review buku lama dengan tujuan menghitung manual buku-buku yang sudah ada di rumah (yang jumlahnya entah berapa ratus itu 👀 padahal ada banyak juga buku-buku saya yang dipinjam dan gak dikembalikan), sekaligus membuka memori lagi tentang buku-buku itu (siapa tahu kan teman-teman pembaca blog saya juga punya kesan manis dengan buku yang saya review?). Atau mengingatkan teman yang begitu lihat cover buku yang saya mau bahas mereka bilang (ini sih banyak nih yang DM di Instagram saya 😆) 'bu, gue dulu punya buku itu dan belum dibaca, kemana ya buku itu?'. Dan saya cuma bisa jawab 'gak tau bu, kan eiyke bukan cenayang' 👀. Atau yang bilang 'ih aku punya, tapi belum baca. Bagus ya bukunya? Jadi pingin ikutan baca'. Trus saya komporin 'ayo dibaca sebelum lumutan' 😁



Saya memulai dari tema yang saya suka, supaya tetap ada alasan menulis (walaupun sekedar membahas buku bacaan di rumah), supaya terus punya semangat membaca lagi dan lagi, dan menyebarkan virus suka membaca ke semua orang. Karena di tahun 2016, ada studi dari World Literred Nation yang menyatakan bahwa Indonesia berada dalam urutan ke 60 dari 61 negara dalam minat membaca. Tapi banyak faktor ya kenapa negara kita bisa berada di posisi ini, entah karena ketersediaan bahan bacaan terutama di pelosok-pelosok desa, mahalnya buku-buku bacaan (yang kebanyakan orang mungkin lebih memilih untuk beli bahan pangan daripada membeli buku yang harganya bisa dua kali lipat dari harga kebutuhan pokok). 



Jadi jangan bingung ya kalo lihat postingan saya kok buku lama, tapi nanti insya Allah ada review buku baru juga (yang gak baru-baru banget sih 😅). Tapi yang akan saya bahas lebih banyak buku dengan tokoh anak-anak ya, karena kebetulan si kembar suka banget dibacain buku dan si kakak memang selalu menyediakan waktunya untuk baca buku sedikitnya 60 menit sehari (kalo lagi gak banyak PR dan mau ulangan). 



Terima kasih ya sudah mampir dan menyempatkan diri membaca blog saya. Salam manis 😊


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Pembalasan Dendam Kepada Buku"

Berlangganan via Email