; Macan Ternak - SayaNaia

Macan Ternak

Halo apa kabar? Duh (bersihin sarang laba-laba dulu), kayaknya lumayan lama ya saya hibernasi emang iya. Saya baru sempat menengok blog lagi karena 1, 2, 3 dan banyak hal yang terjadi beberapa minggu kemarin. Kembar sudah mulai masuk TK (baru bergabung di semester genap ini), si kakak yang sudah full PTM tetiba balik lagi PJJ, lalu kami terpapar covid-19 untuk yang ketiga kalinya (hmm sudah hat-trick ya, jangan lagi, please).

Alhamdulillah kami sudah negatif, tapi sisa sakit kemarin masih tertinggal (eh udah kayak puisi 🙈). Bisa dibilang saya baru saja bisa merasakan makanan enak, minuman segar, bisa mencium aroma sekitar 2 bulan yang lalu. Eh tiba-tiba anosmia lagi 😷. Ini tuh kayak baru aja diajak jadian, eh tiba-tiba diputusin lagi. Kalau lihat riwayat saya terpapar covid sampai 3x itu jadi inget waktu hubungan sama mantan waktu kuliah dulu, putus-sambung. Baru senang, tiba-tiba meleyot lagi. Hahahaha.. hush..

Tapi Alhamdulillah yang terakhir ini gak separah waktu delta kemarin. Pas delta itu saya sampai kena long covid, ya panjang kan masanya, terpapar Januari, sampai 6 bulan asma kambuh gak karuan, padahal sudah bertahun-tahun kalau asma kambuh gak separah itu. Paling napas bunyinya 'ngik' gak pakai ngok. Dan tahun ini saya positif covid akhir Januari kemarin.





Sebelumnya saya sempat jadi 'macan ternak' hahaha ngaku-ngaku! Tahu kan sebutan macan ternak di kalangan ibu-ibu? 'Mama cantik anter anak' 😆 iyahin aja biar akunya seneng sih 👀. Setelah sekian lama gak pernah anter jemput bocah sekolah (si kakak dianter jemput sama ojek langganan). Sejak TK juga si kakak gak pernah mau ditungguin, jadi saya bisa beres-beres sambil nunggu dia pulang sekolah. Tapiiii, adiknya beda! Setiap hari adaaaa aja dramanya. Si bungsu yang di rumah super berani, berisik dan super aktif, tiba-tiba berubah jadi patung! 😅 Kalau saudarinya Alhamdulillah mau langsung masuk kelas tanpa dibujuk. 

Perjanjian di awal saya antar mereka hanya seminggu pertama. Tapi ternyata saya masih harus nemenin mereka ke sekolah, mungkin karena selama pandemi gak pernah kemana-mana, mereka jadi gak pede ketemu banyak orang. Yang parah, hari pertama sekolah, saya lupa masukin krayon ke tas anak-anak. Alhasil saya harus pulang ke rumah untuk ambil krayon. Saya kira jarak dari sekolah ke rumah itu dekat, tapi ternyata.. 😂😂 memang sih saya jalan cepat dan bisa sampai ke rumah cuma 4 menit saja! Rute perjalanannya udah kayak lagu Ninja Hatori, karena memang naik turun, berliku, ada sungai juga. paket lengkap!

Sampai rumah, saya malah jatuh duduk 😆, dah mana krayon ada di lantai dua! Duh! Akhirnya begitu keluar rumah, saya ngecek pos satpam, Alhamdulillah ada orang! Jadi saya minta tolong pak satpam untuk anter saya ke sekolah yang kalau pakai motor sih gak sampai 3 menit emang. Sementara saya malas menelepon ojek langganan, takut kelamaan. 

Malamnya, gak usah ditanya deh kaki rasanya kayak apa. Dan bener dong, pergelangan kaki kanan saya bengkak lagi. Masih inget kan sama cerita tentang pergelangan kaki saya yang copot di tahun 2020 lalu? Kalau gak tau, ini link-nya 👀.  Lalu beberapa hari kemudian kaki saya timbul kayak bisul kecil-kecil, entah dari mana. Saya coba oles minyak kutus-kutus, kering, tapi saking keringnya kondisi kulit di kaki, sobeklah 2 cm ketika si adek melompat dari bawah ke kasur! Luka di punggung kaki yang baru aja kering, kegesrek selimut (apa sih bahasanya? 😅), berdarah deh, bersamaan dengan saya yang teriak super kencang karena perih banget boy.. Haduh.

Esoknya luka terlanjur infeksi, jadilah punggung kaki kanan bengkak merah gak karuan. Terpaksa harus diperban selama 1 minggu ditambah minum obat dari dokter yang efeknya bikin napas sesak, salepnya pun bikin kulit terasa terbakar. Alhamdulillah sekarang tinggal tunggu bekas luka copot sedikit lagi. Bisa dibilang selama kaki bengkak dan luka melebar kemarin, saya gak mandi selama 8 hari! Untung gak bau 🙊, kalau kata suami, saya termasuk 1 : 1.000.000 orang yang gak punya bau badan. Hahahaa.. Betapa beruntungnya. Tapi tetap ya, rambut gak bisa bohong, kulit kepala gerah lengket luar biasa, akhirnya saya cuci rambut di atas bak cuci piring.. 😆. Setelah itu saya berusaha mandi setidaknya 2 hari sekali, karena memang  ya kalau sudah kena air, kok rasanya gak afdol kalau gak mandi.

Sekarang sudah bisa mandi, walaupun luka masih belum bisa kena air, dan sholat pun harus tayamum.  Mudah-mudahan dalam beberapa hari ke depan bekas luka sudah lepas semua. Tapi ya gitu deh, kesal juga lihat kondisi kulitnya yang belang bentong. Proses penyembuhan luka agak lama, karena 4 kali si adek nyenggol, lompat dll yang (saya sudah berusaha banget supaya gak kena) bikin luka jadi terbuka lagi 😞. Ya kira-kira sudah sebulan deh dan baru bisa benar-benar kering. 

Nah kan sekalinya muncul, ceritanya langsung panjang 🙊. Sementara ini dulu ya, insya Allah nanti saya balas komentar teman-teman di postingan saya sebelum-sebelumnya dan berkunjung ke blog teman-teman. Terima kasih 😊
Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

18 comments for "Macan Ternak"

  1. Wahh sih twins, udah sekolah juga. Waktu memang berjalan bgitu cepat....
    Semoga para macan ternak di seluruh dunia sehat2 selalu,, kakix kak naia jg smoga cepat sembuh total...

    ReplyDelete
  2. baru tahu istilah itu bagi ibu ibu, tadinya saya pikir ada ternak macan jadi saya cari cari kalau kalau ada gambar kandang atau penangkarannya ha ha ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga baru tau, mas.. Gara-gara nungguin kembar di TK 🤣🤣

      Delete
  3. bahaya juga kena Covid-19....semoga terus sihat ya

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, udah sembuh. Tinggal pemulihan. Duh ... Putus nyambung terjangkit covid. Pantasan daya imun tubuh jadi lemah. Selamat sore ananda Naia. Doa sehat untukmu selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. sehat selalu untuk bunda juga ya, maafkan saya yang jarang muncul.. 🤭

      Delete
  5. Ya Allah, baru tahu Kakak kena Covid sampai 3×. Dua Minggu ini Teddy dan Ibu kena sakit, kata Ibu sih Covid jadinya ISOMAN.

    Tapi sakitnya Kakak juga ada infeksi ya, selain covid dan asma. Semoga selalu Allah berikan kesehatan Kak, semangat terus menulis.

    Maaf lama nggak kesini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sekarang kamu dan ibu sudah sehat an? Semoga covid segera pergi ya, capek juga gak bisa kemana²

      Delete
  6. Untunglah skrg udah sembuh ya mbak, sehat2 selalu ya buat mbak & keluarga.

    Btw gmn rasanya ga mandi 8 hari mbak? buat yg ketinya gampang bau kaya aku pasti udah ga karuan tuh aromanya hahahha, beruntungnya mbak yg ga punya bau keti hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Hahaha rasanya gak enak ya, tapi ya itu bersyukur gak bau 🤣🤣 sampe kembar protes 'curang banget mama, gak mandi² tapi gak pernah bau'

      Delete
  7. harap2 ketika ini mbakdah pun sihat sedia kala...wahhh dah masuk sekolah ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sekarang sudah sehat, kak. Iya, anak² sudah mulai belajar di sekolah seperti biasa

      Delete
  8. Haaaai mba NAIA...akhirnyaaa update lagiiii. Udah sering kesini, tapi kemarin2 blm ada update an ...

    Duuuh mbaaaa baca lukanya, ketiban dan kebuka lagi LGS ngilu 😣.. kebayang sakitnya sih itu.

    Tapi yg kena COVID, syukurnya ga terlalu bahaya efek di tubuh ya mba, kec yg delta bisa long COVID . Ikut senang mba akhirnya sembuh 🤗.. semoga itu yg trakhir, sehat2 kita semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. sehat² juga mbak Fanny.. Selama kaki infeksi itu aku di lantai satu terus krna gak bisa naik ke lantai 2, sementara pc adanya di lt. 2. Jadi puasa juga ngeblog-nya. Trus bablas kena virus malas update.. 🤣🤣

      Delete

Post a Comment