; Kenapa Djunaedi? - SayaNaia

Kenapa Djunaedi?

Hahaha judulnya ini lho.. Jadi beberapa kali ada orang yang baru kenal di sosmed dan nanya, 'Wah nama suaminya pasti Djunaedi ya' atau 'Mam, ini nama driver grab-nya Djunaedi, kayak nama papanya Teduh ya, hahahaha'. Aku nyengir dan bilang kalo nama papanya anak-anak bukan Djunaedi,  tapi Djunaedi itu nama ayah saya. 


kakek Djunaedi dan cucunya (salah satu anak kembar saya)


Nama ini awalnya dipakai karena pas SMA ada teman yang menikah dan di undangan ditulis nama saya dengan embel-embel Djunaedi di belakangnya. Setelah itu setiap kali dapat undangan pernikahan teman, yang masih satu wilayah dengan tempat tinggal ayah saya, pasti nama penerimanya ada embel-embel nama ayah saya. Kenapa? Supaya si pengantar undangan gak repot cari-cari dan tanya harus ngirim kemana. Hehehe itu karena ayah saya cukup terkenal di sana, jadi anaknya ini ndompleng popularitas bapaknya. PANSOS gitu ya? 😆. 

Ayah saya sampai sekarang cukup gaul, dari yang tua sampai yang muda pun kenal dengan beliau. Karena beliau ini ramah dan suka 'ngelawak'. Padahal kalau di rumah, tegas luar biasa, apalagi kalau soal ibadah. Galak bo.. wkwkwk. Tapi beliau juga suka lucu, jadi kalau kamu punya masalah, masalah itu gak akan selesai ketika kamu cerita ke ayah, tapi kamu malah dibikin ngakak. Beliau juga sabar luar biasa, selalu menahan marah kalau ada orang yang menyakiti diri atau anak-anaknya. 

Ayah saya ini dulunya pedagang, bos konveksi sebutannya. Beliau mendesain, membuat baju pesta anak-anak dan punya banyak anak buah. Beliau punya dua toko, satu di Cipulir dan satu di Tanah Abang. Tapi beliau harus menjual dua tokonya itu setelah ditipu puluhan juta oleh beberapa orang (yang gak perlu saya sebut mereka siapa dan hubungannya dengan ayah saya itu sedekat apa). Ya saat itu ekonomi kami merosot tajam, tapi ayah saya sabar banget. Saya pun bersyukur karena setelah itu saya jadi belajar mandiri dan gak bergantung kepada orangtua. Toh yang menipu ayah saya sudah kena azabnya, kuburannya amblas sehari setelah beliau dimakamkan. Sedangkan yang satu lagi bisnisnya pun ikut hancur setelah berkali-kali mengambil barang dagangan ayah saya dan gak mau membayar. 

Balik lagi ke topik utama, sejak SD-SMP saya bersekolah di madrasah yang lokasinya gak terlalu jauh dari rumah. Anak tahun 90'an pahamlah ya, waktu sekolah dulu pasti dipanggil pakai nama bapaknya kan? 😅 Dan waktu SMP ada guru yang masih sepupu ayah saya kalo manggil saya di kelas pasti 'Djunaedi', padahal kan saya perempuan. Hiks.

Teman-teman sekolah malah memanggil saya 'ncept', ya nama panjang saya Septy Nurul Inayah. Karena waktu kecil itu saya tomboy, teman-teman memanggil saya dengan sebutan 'Ncept'. Pun dengan teman-teman di kampus dulu, dan sampai sekarang mereka masih manggil saya begitu. Pasrah 😆.

Lalu setelah menikah kenapa gak pakai nama suami? Hehehe ya gak apa-apa, karena nama ini sudah melekat jauh dari sebelum kenal sama papanya anak-anak. Dan ini juga bentuk rasa sayang saya kepada ayah, dan betapa saya menghormati beliau yang sudah mengajarkan banyak hal sedari kecil. 

Jadi kalau teman-teman cari saya di sosmed, semua nama yang saya gunakan pasti Naia Djunaedi. Agak gak penting ya, tapi dari pada nebak-nebak kayak yang lain 😅.
Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

26 comments for "Kenapa Djunaedi? "

  1. ow...hahay...jadi dari itu asal usul nama kak ncep...eh maksud mbul kak naia...eh jangan jangan ultah kita samaan lagi yakni bulan september . lalu puter lagu ceriaaaaa...hahhahahahaha...

    #sosoan tebak tebak buah manggis deh si Mbul

    Ternyata Djunaedi ini nama bapaknya kak naia ya, tapikir kemarin nama suaminya kak naia...

    sama dong jaman itu emang suka ada guru yang suka ngledek gitu kan manggil nama kita pake sebutan nama laki hihi

    kalau kak naia dipanggil Djunaedi nah aku dipanggil Agus. Sebab nama depanku itu nama penggalan bapakku yang namanya agus sama ibuku yang namanya titi. Jadilah Gusty...lalu guru bahasa Inggrisku smp manggil aku Agus hahhahahahah...bukannya gusty..tetep ae aku dipanggile agus kwkwkwk

    oh ternyata bapakknya kak naia dulu punya usaha konveksi di cipulir dan tanah abang ya..keren banget. Selain beliau humoris tapi juga galak ya kalau ngingetin soal ibadah...tapi tentunya pas pengalaman kena tipu dalam bisnis jadi pelajaran hidup paling berharga hingga bisa membentuk diri jadi tangguh, buktinya kak naia dan suami sekarang bisa hidup mandiri keren itu mah hehehe

    tapi itu yang cerita ambles ambles aku jadi ingat majalah hidayah huhuhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh, lahir bulan september ceriaaaaa...

      Jangan2 mbul anaknya mas Agus warteg? eeeeh.. wkwkwk..

      Alhamdulillah, pengalaman menjadi pelajaran hidup juga, mbul. Jangan sampai kita jadi dzalim dan serakah.

      Pas kuburan amblas itu kebetulan aku lihat pas sore2 habis pulang kuliah. Depan rumah ayahku kan ada kuburan besar tanah wakaf ya, pas banget di depan pagar rumah, terpisah jalan setapak sama pagar kuburan aja. Aku kaget trus ngomong ke ayah soal kuburan amblas ini, awalnya ayah gak percaya, trus langsung kaget begitu keluar rumah. Lha kayu penopang tanah antara mayit udah kelihatan banget. Habis itu ayah minta tolong aku buat telp ke keluarga ybs. Jadi rame banget waktu itu, karena kan itu jalanan umum juga. Kelihatan sama warga

      Delete
    2. Mbul bukan anaknya Agus warteg tapi malah gurunya aku mbak Naia.😱

      Delete
  2. Berarti nama Naia itu nick name ya, kak ,?.
    Berarti kayak Hino, nama nick name ku :)

    Dilihat dari foto ayahnya kak Naia, mr. Djunaedi kelihatan kok kalau beliau sosoknya humoris, suka nyeletuk lucu.
    Beruntunglah punya sosok bapak seperti itu, kak ..., bikin keluarga jadi akrab satu sama lain ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mas Hima, dari kata Inayah.. Hehehehe.. Hooo Mas Hino.. :D

      Alhamdulillah kak, asal jangan sampe beliau ngomel aja.. Bisa panjang urusan.. wkwkwkwk

      Delete
    2. Jadi bener ya tebakanku, kak Inayah, eh Naia ...
      Hayooo, karena aku berhasil nebak ..., aku kudu dikasih hadiah satu bungkus permen sugus, loh ...wwkkk, becanda diiing :D !.

      Oh, eh kok rada mirip sama karakterku ya mr. Djunaedi.
      Aku kalau ngomel juga gitu, tapi cepat reda ngga ada 5 menit dan udah gitu ya udah, baik lagi :)

      Delete
    3. hahaha emang permen sugus masih ada ya, Mas? serius nanya karena udah lama banget gak makan permen, ditambah gak pernah keluar rumah jadi gak tau apa2 deh..

      wah bagus dong kalo marahnya cuma sebentar, hahaha ngeri itu kalo marah merepet kemana2 dan disebut terus sampe akhir zaman.. wkwkwk

      Delete
  3. boleh dipanggil ini 'anak bapak'😆😆😆

    sampai hati orang yang jatuhkan bisnes ayah itu... tapi mereka pernah minta maaf tak dengan ayahnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bolehlah..

      Tak pernah minta maaf pun, bahkan anak-anaknya pula. Saya teringat sewaktu mama menagih piutang, mama pulang menangis karena dicaci maki oleh keluarga mereka. Tak apa kak Anies, Allah pasti membalas semua perbuatan manusia sekecil apa pun kan. Alhamdulillah kami bisa tetap bahagia dalam kesempitan di masa itu, dan tumbuh menjadi anak-anak yang penuh syukur. Itu sudah lebih dari cukup ^_^

      Delete
    2. mereka mungkin boleh lepas, bebas dan rasa senang hati di dunia... di akhirat kelak... jangan merangkak cari ayahnya di mahsyar...

      Delete
    3. saya ada rasa marah juga waktu itu, kak.. karena anak pertamanya ikut serta memaki almarhumah mama.. entah sekarang mereka jadi apa, karena lepas itu saya dengar pula harta mereka habis.. ya mungkin karena sudah mengambil yang bukan haknya

      Delete
  4. Wakaka ada ya yang kepo segitunya sampai nanya dan menebak-nebak sendirii wkwkwk

    Dulu ada juga yang menanyakan nama panjangku karena penasaran huruf G di belakang, akhirnya aku jawab G nya adalah Ganteng wkkww

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk boleh boleh, kan suka2 mau jadi Ganteng, apa Gajah gitu kan :-P

      itu masih mending nebak2 ya, kalo temen2ku yang udah akrab banget suka manggil ngasal diambil dari singkatan nama "Woy, Standar Nasional Indonesia, sini!" kan kalo disingkat jadi SNI sama kayak kependekan namaku.. haduh

      Delete
  5. Kadang memang ada yang ngasih nama bapaknya dibelakang namanya sendiri, apalagi kalo memang bapaknya cukup terkenal jadinya kalo orang nyari gampang. Cuma memang kesalnya kalo dipanggil dengan nama bapaknya padahal cewek ya.

    Oh pernah ditipu juga ya mbak, cukup sedih juga mbak. Tapi memang kadang ada orang seperti itu mengkhianati kepercayaan, tapi sudah dapat balasan ya orangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooh, Mas. Udah pake jilbab sm rok, eh dipanggil Djunaedi.. wkwkwk ambyar

      Gpp Mas, semua sudah kita serahkan kepada Allah..

      Delete
  6. Oh gitu toh,, salam sama kakek junaedinya hehe

    ReplyDelete
  7. Wah ..., menarik juga kisahnya. Sedih ya. Ditipu orang terdekat sampai bangkrut. Asalkan menempuh cara tak jujur, lambat launnya azabnya pasti diterima oleh pelaku. Selamat malam, ananda Naia. Salam doa sehat untuk keluarga di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atensinya bu.. Iya betul, semua hal sekecil apapun pasti ada balasannya..

      Delete
  8. Di tempatku juga gitu mbak. Sering nama ayahnya diletakkan di belakang. Biasanya ini pada list Bilal ketika tarawih.
    Jadi orang2 pada tahu, ooyg jafi bilal si Anu anaknya pak Anu toh heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm gitu ya, Kalo artis pada pakai nama suami ya, biar makin terkenal..

      Delete
  9. menarik info ini ..cuma saya tidak faham sangat mesej yang cuba disampaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ini hanya cerita tentang ayah (bapak) saya saja, pakcik..

      Delete
  10. oh gitu toh..cerita dibalik layarnya... :D

    ReplyDelete

Post a Comment