; Perjuangan Pasca Melahirkan Kembar - SayaNaia

Perjuangan Pasca Melahirkan Kembar

Boleh ya saya lanjut cerita tentang pengalaman saya hamil kembar yang kemarin. Jadi setelah saya balik ke RS minggu siang, malamnya suami pamit pulang ke rumah ortu di buncit untuk nemenin Teduh yang masih shock setelah Ami (neneknya) meninggal. Kebetulan juga karena saya harus tetap di ruang VK atau ruang bersalin, suami tidak diizinkan menemani karena isinya perempuan yang menunggu proses kelahiran semua, tapi ada yang mau kuret juga sih, ya pokoknya gitulah.

Sebelum suami pulang, dia keluar sebentar untuk sholat di mushola. Tiba-tiba listrik mati, katanya 1 kawasan RS padam semua listriknya. Tapi, lampu di atas kasur tempat saya istirahat tetap menyala, asdos yang lagi rame-rame ngumpul mau ngecek jantung si kembar heboh dong, karena cuma lampu saya aja yang nyala. Seketika beberapa tirai kamar ketiup angin, pelan. Suami kaget begitu lihat dari luar ya memang cuma lampu di atas kasur saya aja yang nyala. 

Suami pamit pulang, saya cuma bertiga di ruang VK (pasien), perawat sama asdos ngumpul di meja di sudut ruangan. Saya minta pindah tempat tidur karena kebetulan dapet kasur yang matrasnya terbelah dua gitu, otomatis pinggang saya sakit. Akhirnya saya pindah ke 3 baris di sudut ruang belakang. Sekitar jam 11 malam, asdos lagi-lagi dateng nih (heran asdos demen banget ngecek perut gue) 😪😪. Nah pas mau ngecek, tiba2 listriknya mati lagi.. Tapi lagi-lagi cuma lampu di atas kasur saya aja yang nyala (tempat tidur yang baru aja saya tempatin), sementara lampu di atas kasur yang sebelumnya malah mati. Angin berhembus lagi, asdos berspekulasi sendiri-sendiri. Lalu ada 1 asdos yang cerita tentang kenapa saya pulang di hari Jum'at yang lalu.

Mereka bilang kalo itu mama saya, datang untuk nemenin. Tapi saya gak merasa takut sama sekali, padahal biasanya saya bisa jejeritan kalo harus tinggal di kamar super besar dalam keadaan gelap begitu. Entah, wallahu'alam..








Sekitar jam 04.30 tiba-tiba perut mulas luar biasa, saya izin ke toilet dibantu perawat, saya pikir cuma sakit perut biasa. Lalu perut saya mulas lagi, lebih intens. Akhirnya kepala bidan curiga kalo saya sudah ada pembukaan, begitu di cek sudah bukaan 2. Saya langsung buru-buru telepon suami untuk datang ke RS, sementara satu ruangan panik takut kalo saya melahirkan normal sementara kondisi saya tidak memungkinkan untuk itu. Bukaan terus saja bertambah, tapi ya gak bisa, si adek plasenta previa dan posisinya melintang dengan bokong di jalan lahir, sementara kakaknya sungsang di atasnya. 

Akhirnya begitu suami datang, saya langsung di bawa ke ruang OK (ruang operasi), dengan didampingi kakak sepupu saya, dan dia ini yang membantu memegang tangan dan memeluk saya ketika suntik epidural. Suami gak bisa masuk entah apa alasannya. Selama operasi saya tertidur karena terlalu capek, dan tiba-tiba saya bermimpi mama datang dan mencium saya lalu beliau bilang 'kak, bayinya udah dateng'. Saya kaget dan tiba-tiba bayi sudah siap IMD bergantian. 

Pasca SC, saya terpaksa gak sekamar dengan si kembar karena kamar kelas 1 penuh. Saya cuma dapet kamar kelas 2 dengan pasien kanker perut. Karena dokter gak mau ambil resiko, jadilah saya yang harus menemui anak-anak di gedung sebelah (lumayan jauh). Entah karena saya stress atau gimana, ASI gak keluar sama sekali, padahal sebelumnya PD penuh, tiba-tiba kosong gak berisi. Saya juga lebih banyak menangis, bingung. Seolah-olah saya lupa kalo saya baru aja melahirkan anak kembar yang lucu.

Suami membujuk saya ke ruang perawatan bayi, awalnya saya bingung, saya nolak. Suami pantang menyerah, akhirnya saya mau ikut ke ruang bayi. Saya senyum lihat mereka, makhluk kecil yang kuat dan lucu. Dengan bobot si adek hanya 1.850 gram dan si kakak 2.600 gram, tapi mereka kuat dan lincah, gak perlu masuk inkubator. Alhamdulillah. Saya belum bisa menyusui mereka karena ASI belum juga keluar di hari kedua pasca melahirkan. Tapi kemudian di hari ketiga kepala perawat di ruang tempat saya menginap datang dan menasehati saya, setengah marah, beliau menangis. 

Tentu dokter dan perawat sudah tahu cerita tentang kondisi saya saat itu, saya nyaris depresi. Saya merasa sendirian, padahal ada suami yang terus menyemangati saya. Kalimat yang cukup menohok adalah 'Kamu boleh saja sedih karena kehilangan mama kamu, tapi sampai kapan? Kamu sekarang punya 2 bayi yang harus kamu urus, jangan cuma meratap! Pikirin bayi kamu!" Saya nangis, saya seperti ditampar keras-keras. Saya ngerti beliau ngomong itu supaya saya sadar, kalo saya masih punya banyak hal untuk bahagia.

Naluri keibuan saya kembali muncul, dokter anak pun senyum ketika melihat wajah saya yang sudah mulai cerah. Saya bahkan bangun dari tempat tidur dan jalan terburu-buru untuk segera mengambil kursi roda, padahal luka bekas sayatan pisau bedah di perut masih terasa perih. Akhirnya ASI keluar dan saya bisa menyusui si kembar. Saya gak tahu, sepertinya semua orang di ruang bayi tersenyum sambil mengusap air mata mereka. Terima kasih ya Allah, karena setelahnya ASI keluar cukup deras. Setelah itu kami diizinkan pulang ke rumah.


lanjut nanti ya, kepanjangan ceritanya..
Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Perjuangan Pasca Melahirkan Kembar"

Berlangganan via Email