; Karena Me Time adalah Hak Semua Ibu - SayaNaia

Karena Me Time adalah Hak Semua Ibu

Hore hari sabtu (padahal ini udah malem minggu).. Hore libur.. Eh tapi ibu-ibu kan gak ada liburnya ya? πŸ˜†.. Sehari 24 jam aja rasanya kurang. Tiap hari harus bangun pagi-pagi, kalo sudah malem pun tidur paling akhir karena masih harus nyiapin ini itu supaya gak terburu-buru pas besok paginya. Bener gak sih kalo kebanyakan ibu-ibu begitu? Apalagi ibu-ibu yang full time di rumah dan memilih untuk tidak menggunakan jasa asisten rumah tangga.


Kayak saya ini nih (nah kan ujung-ujungnya curhat), saya memilih mengerjakan semua pekerjaan rumah sendiri tanpa bantuan asisten. Tapi khusus untuk cuci piring biasanya dibantu suami, karena kebetulan sejak hamil si kembar saya malah jadi alergi sabun cuci piring merk apapun (termasuk yang katanya khusus untuk peralatan makan bayi). 






Alhamdulillah banget saya sekarang sudah punya tiga anak, anak pertama laki-laki, yang kedua kembar perempuan. Nah sekarang ini si kembar lagi aktif banget, eksplor sana sini, main bareng, berantem, ngerumpi, berantakin rumah. Semua mereka lakukan dengan kekuatan super, sebut saja 'gemeli power' πŸ‘­ yang bisa membuat rumah berantakan dalam sekejap mata πŸ‘ΆπŸ‘Ά. Kalo ada orang main ke rumah mungkin mereka akan mikir, 'ini rumah berantakan banget, yang punya rumah males banget kelihatannya'. Duh encang, encing, enyak, babe.. Tahu gak berapa kali saya nyapuin lantai dalam sehari? Berapa kali saya ngelap meja? Berapa kali saya ngepel? dalam sehari lho ya.



Dipikir-pikir ya capek dong kalo beberes mulu, sementara anak-anak umur segitu (si kembar 2,5 tahun), memang lagi heboh-hebohnya, lagi senang eksplorasi, wajarlah rumah berantakan, meja lengket, lantai kotor karena remah-remah makanan. Kalo sudah capek begitu, bawaannya pasti mau marah-marah. Biasanya saya milih untuk merem deh, yang penting lantai gak licin, meja gak banyak semut, berantakan mainan sih biasa aja udahlah. Bisa dibilang rumah rapi ketika anak-anak tidur, begitu mereka bangun, berantakan lagi.



Saya tutup kuping aja, seduh kopi, ambil buku gambar, coret2, ngegambar apa aja untuk menyalurkan emosi, daripada marah-marah kan ya? Atau saya ambil buku-buku ringan yang bisa saya baca sebentar, atau ngabisin waktu mewarnai gambar bareng anak-anak. Me time saya seperti itu, karena kebetulan saya gak suka ke salon untuk perawatan. Me time tanpa benar-benar meninggalkan anak-anak diluar pengawasan saya. 



Biar begitu masih ada aja yang bilang saya buang-buang waktu kalo mereka lihat saya masih sempat menggambar, mewarnai, baca buku atau nonton drama Korea. Tapi ya sudahlah, emak-emak kan butuh waktu untuk menyalurkan emosi, daripada ke hal-hal negatif kan mending juga disalurkan ke hobi. Bersyukurnya suami support sih, dia gak marah kalo rumah berantakan trus lihat istrinya malah ngakak-ngakak nonton drama korea, atau asyik banget ngegambar, yang penting anak-anak udah mandi, udah kenyang, udah wangi. 



Me time itu penting banget, daripada nanti berujung depresi. Gak mesti mahal juga. Yang sukanya ke salon, pijet2, meni pedi, silakan. Yang maunya irit gak ke salon macem saya (emang tomboi gimana dong?) boleh-boleh aja. Yang penting rasa lelah, marah, semua harus dilepaskan (tanpa melukai orang lain lho ya). Soal orang lain yang lihat kita pas lagi males-malesan (biasanya kelihatannya emang pas lagi santainya aja πŸ˜†), biarin ajalah. Gak usah dipikir, anggap aja nge-fans dan doyan ngritik πŸ˜†. Yang penting anak-anak sehat, suami bahagia. Urusan rumah rapi? Nanti juga rapi kalo anak-anak lagi tidur.. eh.. 


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Karena Me Time adalah Hak Semua Ibu"

Berlangganan via Email