; Hamil Kembar Part. 1 - SayaNaia

Hamil Kembar Part. 1

Hai semua, kali ini saya mau sedikit cerita tentang pengalaman saya sewaktu hamil si kembar di tahun 2015 yang lalu. Awalnya bingung ya mulai dari mana 😅, tapi karena ada beberapa teman yang nanya dan mungkin saja ini bisa berguna untuk teman-teman lain yang lagi bingung menghadapi kehamilannya. 

Jadi ini tuh kehamilan saya yang kedua, awalnya saya malah gak sadar kalo hamil. Tiba-tiba jeans gak muat, perut mekar, si kakak juga bilang saya jalannya kayak bebek, lama banget padahal rasanya udah ngebut deh. Trus baru sadar nih kalo saya telat haid 6 minggu, akhirnya iseng coba beli testpack, positif. By the way, jarak antara anak pertama dengan adiknya ini sekitar 6,5 tahun ya. Jadi bisa dibilang emaknya ini lupa rasanya hamil 😆. Kocaknya lagi sebelum pemeriksaan, saya iseng banget komat-kamit 'kembar.. kembar.. kembar..' sampai suami ngelirik, apa sih nih?! 😝 Pokoknya dalam hati kok ngerasa 'ini kayaknya kembar deh nih', perasaan itu kuat banget.



 (foto waktu hamil 21 minggu)



Begitu ketemu bu dokter, USG, beliau awalnya gak ngeh, sampai lihat ada yang berdetak2 lagi di bawah. Beliau bingung dan akhirnya saya dapet jadwal untuk ketemu beliau 2 minggu berikutnya, karena beliau bilang kemungkinan kembar. Senangnya gak karuan deh, pengen lompat tapi ada satpamnya di samping 😁. Bisa dibilang do'a-do'anya kakak dikabulkan Allah, karena dia yang selalu minta 'Ya Allah, aku mau punya adek kembar'.

Begitu jadwal kontrol berikutnya ternyata memang benar ini kembar, sedihnya dokter bilang kalo detak jantung Baby B agak lemah. Sedih banget rasanya. Nah ini berlangsung sampai kehamilan saya di usia 18 minggu. Selama itu, saya juga gampang pingsan, setelah cek lab ternyata HB saya cuma 6, sementara HB normal di angka 12 gram/dL ya kalo gak salah. Jadilah saya harus konsumsi banyak vitamin, buah-buahan dan makanan penambah darah. Dan ada satu kali dokter memaksa saya harus opname karena anemia parah (memang sejak kecil saya menderita anemia defisiensi zat besi). Saya juga terpaksa harus bedrest karena sering kontraksi, padahal usia kandungan masih jauh dari hari perkiraan kelahiran. Harus banyak minum, karena kalo sehari saya kurang minum, saya bisa pingsan, padahal saya minum 2,5 liter perhari dan ternyata masih kurang sodara-sodara!! Jadilah saya minum air putih sekitar 4 liter sehari, dan awalnya minum sampe eneg, tapi lama-lama terbiasa.

Belum lagi kalo setiap jadwal kunjungan ke RS, orang-orang ngeliat saya kayak pengen bantuin pegang perut. Karena setiap hamil (waktu hamil anak pertama juga), yang membesar cuma di bagian perut aja, yang lain tetap seperti bentuk asli, kurus. Apalagi ini anak kembar, ukuran perut jauh lebih besar dari ukuran tubuh saya 😅. Waktu hamil 27 minggu, ada nenek-nenek di RS yang bilang 'Neng, sebentar lagi mau lahiran ya? perutnya gede banget, nenek ngilu liatnya takut jatoh'. Saya nyengir dan bilang kalo saya hamil anak kembar, spontan si nenek kaget trus minta izin mau elus-elus perut saya 😆. 

Masalah kehamilan si kembar bukan cuma si perut yang gedenya minta ampun, tapi saya juga kena alergi. Semenjak hamil si kembar (sampai sekarang) saya gak bisa kena deterjen (busa sabun), saya gak bisa kena sabun cuci piring, dan sabun mandi pun diganti dengan sabun yang minim busa (karena di tempat tinggal saya agak susah cari yang tanpa busa). Kulit saya melepuh, terkelupas, berdarah dan sampai terbelah-belah kelihatan dagingnya. Dan setelah itu pak suami yang pegang kendali soal cuci piring dan kawan-kawan seperjuangannya di dapur 💕. Saya juga gak boleh stress, karena kalo kepikiran sesuatu yang gak enak sedikit aja, langsung deh kontraksi. 

Tapi syukurnya waktu kehamilan masuk 21 minggu, saya masih kuat jalan-jalan ke Yogya. Dan selama di pesawat pun gak ada masalah apa-apa, padahal kalo di rumah kontraksi mulu. Lumayanlah ya merasakan enaknya jadi prioritas 😁, walopun awalnya pramugarinya ngeri, mereka takut kalo saya melahirkan di pesawat. Jadi deh ngeluarin surat rekomendasi dokter kandungan kalo kehamilan saya baik-baik saja (dengan bekal obat anti kontraksi untuk satu minggu). 



Lanjut besok ya ceritanya.... 😅











Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Hamil Kembar Part. 1"

Berlangganan via Email