; Tergoda Flash Sale - SayaNaia

Tergoda Flash Sale


Siapa nih di sini yang sudah akrab banget dengan aplikasi belanja online? Sayaaa.. πŸ˜†. Selain lebih praktis karena bisa dilakukan di mana saja, gak perlu pusing-pusing cari tempat parkir dan tentunya gak membuang tenaga kayak jalan-jalan di pasar atau mall. Tapi saya bukan orang yang suka belanja sih, makanya keranjang belanja saya paling cuma 2 saja, itu pun isinya benar-benar barang yang saya butuhkan.




boks kuning hasil flash sale




Selain sadar diri kalau saya bukan ibu pekerja yang bisa menghasilkan uang πŸ˜‚ (sedih amat), saya memang gak suka belanja. Sejak masih muda hobinya nongkrong di perpustakaan atau toko buku, berjam-jam duduk di lantai baca buku display. Dulu hampir setiap hari saya mampir ke gramedia Melawai karena setiap pergi dan pulang kuliah harus melewati wilayah blok-M. Selain itu kampus saya dulu juga tidak terlalu jauh dari perpustakaan umum daerah, jadi saya bisa bebas mondar mandir baca buku, setelah buku-buku di perpustakaan kampus sudah habis saya baca πŸ˜….

Begitu kuliah sambil bekerja, saya menyisihkan uang untuk bisa membeli buku-buku yang saya suka, seringnya puasa gitu biar irit. Tapi kunjungan ke perpustakaan dan toko buku tentu saja berkurang. Nah beruntungnya, atasan saya di kantor juga sangat suka membaca, jadi saya pun bebas meminjam buku-buku koleksi beliau. Maasyaa Allah tabarakallah πŸ’—.

Balik lagi ke tema awal, kemajuan zaman membuat semua jadi lebih mudah. Kita gak perlu berpanas-panas atau berdesak-desakan di pasar hanya untuk membeli barang karena banyaknya aplikasi belanja yang bermunculan. Tapi tentu saja, kekurangan dari berbelanja daring adalah kita tidak bisa memastikan barang yang kita butuhkan benar-benar sesuai dengan yang kita mau. Entah dari bentuk, bahan mau pun ukurannya. Apakah bagus, apakah nyaman dipakai, apakah sesuai dengan yang ditampilkan di aplikasi?

Saya pribadi suka membeli barang dari toko yang sama alias langganan meski harganya lebih mahal sedikit dari toko lain. Karena beberapa kali berbelanja di toko yang lebih murah, ternyata barangnya tidak sesuai dengan harapan, padahal bedanya hanya 1000 rupiah saja πŸ˜…. Saya juga terkadang melihat-lihat flash sale, kira-kira ada barang yang saya butuhkan dan lagi diskon gak ya? Tentu ketika melihat flash sale, kamu jangan langsung tergoda ya. Pastikan harganya memang diskon, bukan dinaikkan dulu lalu dibuat seolah-olah kamu mendapat potongan harga. Karena teman saya pernah pengalaman membeli di flash sale yang ternyata harganya malah lebih mahal dari harga normal, hanya karena dia tidak teliti mengecek harga normal dari barang tersebut, taunya diskon 20% yang ternyata tidak diskon πŸ˜… mau ketawa tapi takut dosa.


Saya ada beberapa tips berbelanja daring yang aman dan nyaman tanpa harus keluar rumah:

  • Pastikan toko yang barangnya hendak kita beli adalah toko yang terpercaya. Caranya? Cek dari ulasan yang muncul, cari dari bintang yang diberikan oleh pelanggan, jika lebih banyak bintang 1-2 dan ulasannya memang buruk, lebih baik cari yang lain.
  • Apakah star seller menjamin keamanan berbelanja? Nyatanya tidak, karena saat ini banyak sekali orang yang melakukan transaksi jual beli toko daring dengan rating bintang yang tinggi. Lalu bagaimana cara agar tidak tertipu dengan star seller yang ternyata tidak bagus? Ya itu, balik lagi ke ulasan. Jangan mudah percaya dengan ulasan yang terkesan bagus ya, cek foto atau video yang dikirimkan pelanggan. Karena ulasan pelanggan pun juga bisa dibeli. Ini memang agak sedikit merepotkan ya, jika kamu curiga toko itu aneh, kamu bisa klik akun para pelanggan apakah masih aktif atau tidak. Dari situ kita bisa melihat apakah ulasan itu benar atau fiktif.
  • Untuk barang elektronik atau barang-barang dengan harga yang cukup tinggi, kamu bisa melihat langsung dari situs resmi mereka, apakah mereka juga bekerja sama dengan aplikasi belanja daring yang tersedia? Jika iya, pastikan bahwa toko itu adalah toko resmi dari merk tersebut. Jangan mudah tergiur dengan potongan harga yang tinggi ya.
  • Seperti halnya berbelanja di pasar tradisional, kita bisa membandingkan harga yang ditawarkan antara satu toko dengan toko yang lain. Apakah lebih mahal apakah lebih murah, bagaimana dengan pengemasannya, apakah tersedia gratis ongkir (ongkos kirim) atau subsidi ongkir. Dan yang terpenting adalah kualitas dari barang-barang yang dijual, apakah sesuai dengan klaim yang mereka sebutkan di deskripsi. Jadi balik lagi tuh ke ulasan dari pelanggan πŸ˜† ya gimana memang begitu adanya kan?
  • Pastikan barang yang mau kamu beli itu sesuai dengan apa yang kamu butuhkan, jangan tergoda karena 'ih lucu' padahal gak butuh. Sayang kan uangmu terbuang sia-sia (pengangguran kayak saya menangis melihat ini πŸ˜…)
  • Jika ingin membeli buah, sayur, daging dan bahan makanan segar yang lain, pastikan mereka menyediakan layanan sameday alias dikirim pada hari yang sama. Jangan lupa pastikan jarak penyedia layanan itu tidak terlalu jauh dari rumah, karena sayang kan begitu sampai di rumah, bahan makanan yang kita beli ternyata sudah tidak segar dan bahkan hampir rusak. Atau apakah mereka juga menyedikan ice gel untuk daging, ikan atau ayam agar tetap segar selama perjalanan? 
  • Jangan ragu untuk bertanya terlebih dulu di kolom chat yang disediakan di dalam aplikasi. Ini untuk memastikan barang yang ingin kamu beli masih tersedia, atau sebagai indikator apakah penjual ini jujur atau tidak? Hehehe kalau ini sih butuh insting ya teman-teman.
  • Manfaatkan voucher yang tersedia. Apakah voucher gratis ongkir, potongan belanja atau bahkan voucher cashback. Biasanya ibu-ibu lebih teliti nih kalau urusan voucher ya? Bener gak? Hehehe
  • Menjadi member. Salah satu program yang ditawarkan dari toko daring adalah pendaftaran keanggotaan alias member. Ini tidak berbeda jauh dari toko biasa ya. Biasanya mereka akan memberikan potongan harga, bonus, atau cashback di pembelanjaan selanjutnya. Saya pribadi juga memanfaatkan ini untuk mendapat potongan harga dan tentu saja jadi lebih hemat.

Nah apakah teman-teman suka berbelanja online alias berbelanja daring? Atau mungkin punya pengalaman kurang menyenangkan ketika berbelanja menggunakan aplikasi? Boleh cerita di kolom komentar ya πŸ˜‰


 
Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

13 comments for "Tergoda Flash Sale"

  1. Jangan"saya salah satu orang yg ga punya aplikasi belanja mbk...hari gini yaa...soalnya saya mmg lebih suka belanja langsung di tempat,walau yg olshop ga bikin panas dan macet ttp aja takut ga sesuai soalnya pernah ada pengalaman suami sy beli celana jeans panjang dua..eeh pas Dateng celana pendek dua"nya..mau komplen koq ya ga aktif..salah juga ga cek dulu sii😁kalaupun sy ngebet kepingin beli palingan nitip aja sama ponakan yg sering belanja olshop heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi gak apa2 mbak, saya juga newbie, baru mau 2 tahun deh pakai aplikasi belanja. Karena memang saya gak bisa kemana2, saya full di rumah mengurus anak. Agak susah untuk keluar rumah. Tapi kadang kalau ayah saya mampir ke rumah, biasanya saya ajak adik bungsu saya buat belanja keluar rumah. Lumayan ada yang jaga anak2. Heheheh

      Delete
  2. Aku tim belanja online, tp tuh gak pernah dapet flash sale. Kadang mau check out eh ongkirnya mehong banget kwkw

    Tips belanjanya bermanfaat banget, Kak. Kdang pembeli yg silap gegara liat kualitas produk di deskripsi yg menggiurkan sampai lupa ngecek kualitas dn tanggung jawab tkonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe, sering-sering cek ongkir ya. Sekarang udah jarang banget dapet Rp 0. Terima kasih sudah mampir ya, salam kenal ^_^

      Delete
    2. Sbenernya dh seeing, tp gak prnah dpet kak kwkwk

      Iya skrang susah banget dpt yg 0.
      Tp ramadhan kemarn alhamdulillahnya bsa 0 semua ongkirnya hihi mungkin program berkah ramadhan

      Delete
  3. kalo dulu aku engga pernah belanja online, karna engga tau caranya :D, tapi sekarang udah tau caranya dan ketagian belanja online 🀣, engga sih, biasanya aku cuma beli buku aja malahan, coz di tempatku engga ada toko yang jual buku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe aku juga baru setahun kok, Nif. kemarin-kemarin gaptek bener. Tapi akhirnya belanja juga karena terpaksa

      Delete
  4. kalau urusan belanja online justru suamiku kak yang lebih cekatan, soalnya beliau ga gaptek kayak aku jadi malah yang sat set beli keperluan anak anak dia hahhahah...tapi kemaren dia ngasi ide mantengin flash sale pas ada promo harga hape seharga 79 rupiah eh ga dapat juga soalnya dalam itungan detik udah habis...padahal dia mau kasih aku hape itu kalau misalkan dapat wkkwkq...aku sendiri kalau beli online yang nilainya kecil kecil aja kayak buku buku ori tapi preloved...ya buat hiburan aku...kalau yang nilainya gede gede pak suamiku yang handle misal kebutuhan anak anak wkkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Mbul, aku belanja seperlunya aja yang kira2 aku butuh tapi gak bisa keluar rumah

      Delete
  5. Saya suka shopping online.... tapi...tapi... tapi saya jenis rambang mata! Saya rasa perlu kawal tabiat membeli sebab saya jenis boros.... aduh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi shopping online ini hiburan, kak Amie. Saya pun terkadang boros bila belanja buku atau keperluan melukis

      Delete
  6. amboiiii banyaknya shoppingπŸ‘πŸ‘πŸ‘ hehe orang perempuan... saya fahammm...

    saya, selepas pandemik ni dah jarang2 shopping online. kalau beli pun sebab barang tu memang susah nak dapat kat kedai fizikal. then beli pun yangana rasa nak guna sahaja...

    ReplyDelete
  7. Hahaaha, yang saya beli hanya box kuningnya saja kak, untuk menyimpan skincare dan kosmetik saya karena letak sembarang tempat. Jadi saya beli box itu sebab ada flash sale, ternyata boks tipis pula. tapi takpe lah asal semua rapi

    ReplyDelete

Post a Comment