; Jalan-jalan Ke Pasar Senen (Bukan Pantun) - SayaNaia

Jalan-jalan Ke Pasar Senen (Bukan Pantun)

Halo apa kabar? Kayaknya sudah lumayan lama ya saya gak muncul.. Hehehe memang iya, bukan kayaknya lagi 🙈. Belakangan ini saya lagi asyik baca buku, ya sambil berusaha mencapai target baca. Alhamdulillah total hampir 60 dari 75 buku, masih on going nih ceritanya 🙊. Kok bisa cepet? Ya begitulah kalau sudah asyik, dalam seminggu bisa selesai 3-4 buku, dengan ketebalan normal ya sekitar 300-400 halaman lah. Kalau dulu sih buku setebal 600 halaman bisa selesai hanya dalam sehari, tapi itu duluuuu.. waktu masih merdeka 😝.

Kemarin saya sudah berniat membalas komentar teman-teman di blog, tetapi karena kondisi saya juga lagi kurang fit, biasalah pancaroba bikin enter wind alias masuk angin 😆. Akhirnya komputer malah dipakai si kakak buat belajar, sementara mamanya lanjut baca buku aja daripada tambah pusing di depan layar.

Cuaca akhir-akhir ini memang cukup ekstrim sih ya, dari super panas, tiba-tiba hujan deras, bonus petir gede-gede dan bikin sport jantung. Ditambah lagi malam minggu kemarin saya kehujanan karena sudah terlanjur bikin janji dengan dokter gigi. Besoknya malah panas-panasan, trus minum es kopi. Bagus!


source image: Okezone.com


Ya hari minggunya suami ngajak saya ke Pasar Senen, ini bikin saya agak kapok deh ya, karena penuh banget sampe dempet-dempetan. Ngeri copet beib! Sudah hampir 13 tahun saya dan suami berburu baju di thrift shop, tapi baru kali ini saya ke Pasar Senen langsung. Kalau suami sih katanya sejak muda sudah biasa main-main kesini dan dapat baju-baju bekas yang masih bagus dengan harga mulai 5000 rupiah saja. Kalau saya biasanya cuma minta ditemenin ke toko sekitaran rumah atau pas lagi ada acara bazaar. Tapi sekarang di pasar ini sudah mahal-mahal ya, jadi harus pintar-pintar milih deh. Produk ditawarkan dari harga Rp 10.000 sampai Rp 850.000! Ada dress yang saya lihat dan ingin beli, tapi begitu dikasih tahu kalau harganya 200 ribu, saya cuma bilang terima kasih, terus melipir karena  bingung mau nawar berapa 😅. 

Kebetulan saya bukan orang yang hobi belanja baju, aksesoris dll seperti perempuan kebanyakan. Makanya ketika saya suka sama satu baju (dan itu bisa dibilang gak setahun sekali saya jatuh cinta lihat baju) 😆, rasanya mau nangis kalau gak kebeli. Baju-baju di lemari saya juga kebanyakan T-Shirt biasa dan beberapa midi dress mama waktu muda yang memang beliau suruh saya pakai. Selera kami hampir sama deh kalau soal pakaian. Mama saya luar biasa modis juga waktu muda, tapi karena dulu beliau belum berhijab, mohon maaf deh saya gak bisa pajang foto-foto beliau di sini untuk membuktikannya kepada teman-teman 😅.

Thrift Shop atau bisa disebut pasar barang bekas yang istilah kerennya preloved bisa jadi solusi buat kita yang mau belanja tapi budget terbatas. Buat saya dan suami, beli pakaian itu gak harus mahal atau bermerk, yang penting nyaman dipakai dan cocok. Terkadang di thrift shop malah dapat baju yang masih baru dan harganya di bawah harga yang dijual di mall. Tapi sekali lagi, harus teliti dan super sabar karena mesti dilihatin satu-satu. Bukan cuma pakaian, terkadang saya juga suka mampir ke toko buku bekas dan bisa dapat buku terbitan lama dengan harga miring.


source image: google



Tips berbelanja di Thrift Shop / Store:
  • Teliti sebelum memutuskan untuk membeli, periksa kembali apakah ada yang cacat seperti noda yang sulit untuk dibersihkan, atau bagian pakaian yang sobek dan sulit untuk diperbaiki. Atau kalau membeli barang pecah belah, periksa apakah ada bagian yang tergores atau sedikit gompal di ujung barang pecah belah.
  • Periksa kenyamanan bahan pakaian yang akan kita beli, jangan hanya karena murah, lantas langsung dibeli tanpa diperiksa dulu apakah bahannya panas atau enggak. Sayang kan kalau sudah sampai rumah ternyata bajunya bikin super gerah.
  • Jangan ragu untuk menawar harga (asal jangan sadis dan bikin penjualnya nangis ya) 😆. Jangan kayak saya nih yang akhirnya terbayang-bayang dress yang saya mau cuma karena saya malas nawar. 
  • Pasang wajah ramah, jangan sampai cemberut, siapa tahu dapat baju bagus dengan harga murah cuma gara-gara kita pasang senyum manis kan? 😁
  • Kalau kamu perginya ke pasar yang kondisinya super penuh, pastikan kamu tetap waspada, karena kita gak bisa bedain kan mana pengunjung yang mau belanja, mana copet dan mana yang jadi-jadian. Eh 👀
  • Siapkan tenaga ekstra karena sudah pasti kamu mesti putar putar keliling pasar, jadi harus setrong dong.
  • Bawa air minum supaya gak kehausan karena meski pun ber AC, dengan pengunjung super banyak begitu pasti bikin gerah dan kamu cepat haus.
  • Pakai pakaian, sepatu atau sandal yang nyaman. Gak seru kan mood berburu tiba-tiba hilang gara-gara bajumu bikin gerah atau sepatumu bikin kakimu lecet.
  • Beli pakaian atau barang yang benar-benar akan kamu pakai, bukan karena suka lalu kalap dan akhirnya cuma menuh-menuhin lemari! Artinya berbelanjalah sesuai kebutuhan saja. 😊


Belanja di thrift shop bukan cuma sekedar dapat pakaian murah, tetapi sebagai bentuk mengurangi sampah yang semakin banyak. Karena banyak juga orang yang beli baju cuma 1-2 kali pakai, lalu bosan. Jadi masalah sampah di bumi ini bukan cuma dari sisa makanan, bungkus plastik, styrofoam aja ya, tapi sampah kain dan barang-barang fashion yang kita pakai setiap hari juga menjadi masalah yang bisa mempengaruhi kondisi tanah. 




Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

14 comments for "Jalan-jalan Ke Pasar Senen (Bukan Pantun)"

  1. Aku juga pernah ke Senen Jakarta pusat untuk belanja baju seken. Memang murah-murah.

    Pernah beli celana panjang cuma 10 ribu padahal bagus, langsung beli dua. Eh sampai rumah cuma satu yang muat. Satunya akhirnya dikasih teman yang muat celananya

    ReplyDelete
  2. Jalan jalan ke pasar senen..
    (Cakeppppp) 😂😂

    ReplyDelete
  3. Kalau baju atau pakaian bekas, disebut BJ. Singkatan dari buruk-an Jambi. Ga tau deh, kenapa baju bekas disebut baju BJ. Apakah jaman dulu, baju bekas yang di Palembang diambil dari Jambi ya mba 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk aku gak tauuuu.. Hahahaha karena kan gak pernah tinggal di Jambi atau Palembang.. Tapi keren juga singkatannya BJ begitu..

      Delete
  4. Saya termasuk pecinta baju preloved sih kak naia,, tp disini baju preloved mahal banget hampir sama dengan baju baru tp kualitasnya emang bagus sih,,

    Btw gilak juga yah minat bacanya kak naia, udah layak dibilang kutu buku

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh ya? Pantes temenku jualan jins doang aja bisa cepet kaya.. hahahaha

      Delete
  5. Keren banget ceritanya Kak, apalagi soal bacaan, nggak ada lawan hehe.

    Tips belanja yang bagus juga, walau Teddy jarang banget belanja (karena nggak ada uang hehe).

    ReplyDelete
  6. Wah....penasaran pasar senen yang sekarang bangunan baru bukan ya kak nai...aku pernah ke sana soalnya tapi mau cari majalah n buku bekas nyamoe lantai atasnya cuma nemunya dikit doang...nah kalau di bawah emang stand nya baju baju hihi

    baju preloved aku ga beli sih kak. even kebanyakan kalau preloved biasanya impor...cuma kalau baju aku selalu pilih baru...tapi kalau buku atau sesuatu yang ga melekat dipake aku baru oke kalau preloved...

    wah kebayang almarhum ibunya kakak dulunya pasti cantik dan fashionable waktu padu padan bajunya semasa beliau masih muda ^^

    ReplyDelete
  7. Di jambi syurga belanja barang bekas ada di Pasar Lopak Angso Duo dan Kelurahan Mayang ananda Naia. Masyarakat setempat menyebutnya Barang BJ. Kata orang Inggris Toko Charity. Berburu barang bekas impor itu punya keasyikan tersendiri. Bunda dan si sulung juga candu cuci mata di toko-toko BJ. Kalau benar2 cocok dengan selera dan harga murah baru beli. Putri Bunda kalau mau jalan-jalan ke Eropah, beli jaketnya di sana. supaya sedikit uang dapat banyak, dan bisa gonta ganti saat berfoto. Habis dipakai, kalau mau pulang ke tanah air, jika malas bawa jaketnya tinggal buang di tong sampah. ha ha .... sombooong ...

    ReplyDelete
  8. Dulu pas masih ngantor di cabang mangga dua, aku selalu ngelewatin pasar Senen mba. Tapi belasan tahun di Jakarta, ga pernah sekalipun masuk kedalam 🤣🤣. Pernah denger memang di sana ada toko baju bekas yg bagus2.

    Cuma pada dasarnya aku juga bukan tipe suka nawar. Makanya agak males kalo belanja yg sistemnya pake nawar, mau baju baru ATO bekas. Utk baju bekas aku biasa beli online. Biasanya ada temen yg sering jual kalo udh mulai bosan Ama baju2nya, nah kalo online kan fix harga Yaa. Jadi LBH enak hahahaha.

    Samaaa mba, akupun bukan tipe yg suka beli baju. Buatku baju mah cuma penutup. Makanya aku sering pake baju kliatan itu2 aja. Aku malah sempet punya baju zaman kuliah di Malaysia, dan sampe skr msh bagus, ga longgar warna ttp cling. Soalnya kalo udah suka, ya aku ga sembarang juga nyucinya, biar awet lama.

    Daripada shopping baju, aku tuh LBH suka ngabisin uang ke traveling dan makanan 😄

    ReplyDelete

Post a Comment