; Hari Pertama Sekolah di Tahun Ajaran Baru 2021-2022 - SayaNaia

Hari Pertama Sekolah di Tahun Ajaran Baru 2021-2022

Hai semua, selamat hari senin. Selamat memasuki tahun ajaran baru 2021-2022 ya untuk teman-teman blogger yang masih sekolah. Tapi karena situasinya belum kondusif mau gak mau hari pertama sekolah yang dinanti-nanti jadinya agak kurang seru ya. 

Saya ingat dulu kalau sudah mulai masuk tahun ajaran baru, pasti bangun lebih pagi supaya bisa ke sekolah pagi-pagi banget. Bahkan saya pernah sudah sampai di sekolah padahal gerbang masih tutup 😆. Kenapa eh kenapa? Biasalah, mau cari tempat duduk paling strategis di kelas.. 😂😂. Kalau datangnya kesiangan, hmm siap-siap dapat tempat duduk paling depan. Hahaha

Hari pertama sekolah juga bisa jadi waktu yang menyenangkan karena biasanya jam pelajaran belum aktif. Masih perkenalan dengan wali kelas dan selebihnya jam pelajaran bebas dan kita bisa asyik mengobrol dan bercanda di dalam kelas. Selain itu waktu pulang juga lebih cepat, kan lumayan ya gak belajar tapi dapat uang jajan. Hahaha.

Kalau dulu setiap hari pertama sekolah, mau pas kenaikan kelas atau masuk sekolah setelah liburan caturwulan (ketahuan banget anak 90'an 😆), biasanya saya dan teman-teman berkunjung ke rumah teman-teman yang lain. Ya hitung-hitung mengakrabkan diri dengan orangtua teman-teman yang lain kan. Dan yang paling asyik itu kalau ditraktir bakso atau diajak makan siang bareng. Hahaha seru kan?


buku si kakak yang dipinjam adik kelasnya


Ada juga tradisi rebutan pinjam buku paket ke kakak kelas 😂😂, ini seru nih. Tapi karena saya punya abang yang bedanya cuma 1 tingkat kelas di atas saya, jadi saya gak perlu repot-repot mencari pinjaman buku paket, paling tinggal beli LKS saja dari sekolah. Berbeda dengan sekarang ya, anak-anak zaman sekarang rasanya agak sulit untuk meminjam buku ke kakak kelasnya karena kurikulum terus berubah. Belum lagi kalau buku-buku sudah terisi penuh, alias si kakak kelas mengerjakan soal-soal langsung di buku paketnya. PR banget kalau harus menghapus jawaban yang sudah ditulis. Tapi untuk membeli buku juga harganya benar-benar tinggi. Jadi kalau bisa meminjam buku, tentu bisa menghemat ratusan ribu rupiah untuk membeli keperluan lain.


Hari Pertama kakak resmi menjadi anak MIN


Tahun ini si kakak naik ke kelas 6 (rasanya baru kemarin dia masuk MIN dengan baju seragam yang kebesaran), dan nilainya sangat memuaskan. Alhamdulillah. Papanya bilang ada gunanya juga setiap hari nangis dulu sebelum belajar.. Hahahaha.. Maklum, saya ini galak banget kalau sudah mendampingi si kakak belajar di rumah. Karena kakak ini (adik-adiknya juga sih) tipe anak yang gak bisa duduk diam, kurang fokus, dan kalau lagi belajar pasti adik-adiknya malah iseng ngajak main, otomatis konsentrasinya buyar. 😷

Gimana gak galak ya, pelajaran di kelas 5 itu.. sungguh.. 😭😭 luar biasa susah.. Hahaha.  Sejak dia kelas 1 MI, saya sudah terbiasa membaca duluan materi pelajaran dari buku-buku paketnya. Dan kakak ini tipe anak yang malas membuka buku pelajaran, bayangin deh, pas mau ulangan dia malah baca buku-buku dinosaurus favoritnya atau malah ngambil majalah National Geographic Kids kesukaannya dari kecil. Haduuuh.


beberapa buku favorit si kakak



Jadi dari kelas 1 sampai kelas 4 semester awal, saya selalu merangkum soal-soal dari buku dan ditulis ulang di kertas (ala-ala ulangan) yang nantinya dikerjakan oleh kakak, tapi saya mengizinkan dia untuk membuka buku kalau dia gak tahu jawabannya. Ini lebih efektif ketimbang menyuruh dia membaca semua materi di dalam buku. Nah dengan metode ini, secara gak langsung si kakak membaca buku tanpa dia sadari. Hahaha. Tapi kalau sudah waktunya ulangan atau ujian, dia harus mengerjakan sendiri dan buku saya tahan. Tetap sportif ya walaupun ujiannya di rumah saja. 

Di kelas 5 kemarin saya memintanya membaca soal-soal yang ada di buku. Apalagi bupena itu kan hampir semua pelajaran umum tercampur di situ. Dibagi dengan Tema 1 subtema 1, 2, 3 dengan mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), Ilmu Pengetahuan Alam (IPA), Bahasa Indonesia dan Seni Budaya dan Prakarya (SBdP). Jadi harus diperhatikan betul sub judul di atasnya. Karena dia sudah besar, dia sudah mulai sadar harus membacanya sendiri dan mamanya gak harus repot-repot membuat soal-soal lagi walaupun harus ada drama omelan panjang dari mamanya. Alhamdulillah 😇.

Semangat ya untuk ibu-ibu (khususnya) dan para ayah yang mau gak mau harus mendampingi anak-anaknya belajar di rumah. Jangan galak-galak supaya anaknya gak ikutan stress. Hahahaha.. Selamat menikmati Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ), semoga Allah memudahkan putra-putri kita menerima dan memahami semua mata pelajaran dengan baik. Aamiin 😊. Semoga sehat selalu.







Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

19 comments for "Hari Pertama Sekolah di Tahun Ajaran Baru 2021-2022"

  1. Tahun pelajaran baru ini kembali diliburkan dulu sampai waktu nya normal lagi, begitu kata guru wali kelas anak saya. Padahal anak sudah semangat mau berangkat sekolah, eh batal lagi.

    Wah mbak Naia liburan catur Wulan, berarti sekolahnya sejak zaman pak Karno dong.😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak sekalian Zaman VOC Gus..🤣🤣🤣🤣😆😆😆😆

      Delete
    2. Wkwkwk.. Berarti aku lebih tua dari ayahku dong...

      Delete
  2. cabaran anak-anak sekarang, feel tak sama belajar di sekolah dan di rumah, amat berbeda tapi apa kan daya..covid punyal hal..ikut saja mana yg terbaik.Semoga anak-anak musim covid terus bersemangat belajar dari rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Liburan kemarin anak-anak sudah senang akan masuk ke sekolah, tetapi batal karena kasus covid mendadak tinggi.

      Delete
    2. kami di malaysia juga masih gak bisa masuk sekolah..kes masih tinggi semalam saja sudah 12k kes huhuu

      Delete
  3. Waoww diksar dari ibu nya luar biasa buat si kakak,,,

    Sekarang udah mulai sekolah lg yahh kirain masih libur panjang..

    Semoga anak2nya kak naia kalo gede pinter2.... Kayak saya #ehh hiihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. diksar itu apa Lul?

      Ahhh kemarin juga aku sm temen2 ngeluh di wa, kenapa gak agustus aja mulainya.. wkwkwk.. PJJ tuh capek banget, Lul.

      Aamiin.. wkwkwk.. asal jangan nongkrong sampe tengah malemnya diikutin yak..

      Delete
    2. Diksar itu singkatan dari pendidikan dasar kak nai...

      Kompakan aja kak nai.buat demo sekolahnya hihi

      Delete
  4. Anak anak pasti rindu masuk kelas belajar seperti biasa. Rindu nak pakai baju sekolah dan berjumpa kawan-kawan. mencabar mendidik anak kelas online semasa pandemik ni. Tenang aja ibu bapa sekalian. Semoga dipermudahkan segala urusan. Betul tu, jangan bagi anak anak stress sama.

    ReplyDelete
  5. Gak kebayang zaman dulu jika ada belajar daring ya....ini cuma berandai andai...orang laptop saja internetnya mahal...he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha untung ya.. zaman dulu ada uang mending untuk beli beras

      Delete
  6. Wah, anak saya yang pertama baru mulai masuk TK.... he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat ya, kak.. Kembar belum saya masukin ke TK karena saya masih repot sm kakaknya, jadi mereka masih belajar ala-ala aja di rumah bareng mamanya.

      Delete
  7. Ternyata Emaknya lebih pintar dan desiplin daripada gurunya. Kalau begini insyallah si kakak pasti pintar. Semasa muda nenek ini tidak sempat membimbing anak-anak seperti itu. sebab pulang mengajar sibuk kerja nyari duit tambahan. He he.... Syukur kakak dan adeknya lumayan bisa. Karena sekolahnya tatap muka. Pengalaman ananda Naia ini patut dicontoh oleh ibu-ibu muda yang punya anak masih SD.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, terima kasih do'anya, bunda. Hehehe.. Habis saya kehabisan akal gimana cara supaya si kakak mau baca buku pelajarannya, jadi ya mamanya harus repot sedikit rangkum soal dr buku.

      Kalo bunda kan memang punya kewajiban di luar rumah, sementara kalau saya memang diminta suami untuk di rumah aja dan berhenti kerja karena papanya jarang di rumah alias sering dinas luar kota/negeri. Mau gak mau ngalah deh demi anak-anak. Pernah mengirim kakak ke tempat les matematika, tapi setelah 3 bulan dia mulai malas-malasan dan mogok les, ternyata di tempat les dia dibentak-bentak sm guru lesnya. Saya baru ngeh setelah lihat modul dan buku catatan dgn banyak lingkaran pulpen yang berbekas di kertas dan nyaris bolong. Rupanya sang guru gak sabar mengajari si kakak.Akhirnya diputuskan berhenti les dan saya yg langsung mengajari kakak di rumah.

      Delete
  8. Selamat buat anaknya yg akhirnya masuk sekolah,mbak...
    Bberapa hari yg lalau juga saya melihat status WA sepupuku, yg anaknya baru masuk sekolah juga, masuk SD . anak sepupu yg satunya lagi, masuk TK.
    Terkadang aku berfikir, waaah,aku udah tua nih ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk makasih, tapi anakku udah kelas 6 sekarang.. hehehee.. itu foto waktu pertama kali dia masuk MIN, beberapa tahun yang lalu. Kalo kembar kebetulan batal masuk TK karena situasi blm normal, jadi belajar ala-ala aja di rumah. Mudah2an tahun depan udah normal ya, kasian anak-anak udah pgn banget sekolah

      Delete

Post a Comment