; Susahnya Menambah Berat Badan - SayaNaia

Susahnya Menambah Berat Badan

Membaca judulnya saja sudah tau dong ya.. 😆 Jadi saya ini masuk ke dalam golongan orang-orang yang susah banget gemuk. Kalau kebanyakan orang bercita-cita kurus, lain dengan saya yang pingin banget bisa agak berisi. Pedihnya dibilang kerempeng itu sama kayak orang yang dikatain gendut. Percayalah! 

Gimana enggak ya? Setiap kali kumpul keluarga pasti dibilang "ayo makan, makan yang banyak biar cepat gemuk". Baru separuh isi piring makan berkurang, orang-orang sudah heboh lagi nyuruh nambah! Yassalaam.. 😐


Setelah pasrah BB gak naik2


Padahal saya ini termasuk orang yang sering makan, tapi dengan porsi kecil, karena sekali makan gak bisa langsung banyak gitu ya. Mungkin karena kebiasaan waktu remaja dulu. Sebetulnya saya waktu masih SMP itu BB 48kg dengan tinggi waktu itu 145cm.. (Setinggi anak saya yang umurnya sekarang 11 tahun).. 

Nah mama saya dulu emang perhatian banget soal BB anak perempuan satu-satunya ini tapi gagal jadi anak perempuan satu-satunya setelah adik saya lahir di usia saya 17 tahun. Saya tuh dulu suka banget ngemil keripik ubi ungu, sehari bisa ½ kg habis dimakan sendirian! 😆 Belum lagi permen kaki yang saya sembunyiin di bawah bantal. 

Saya anak rumahan yang punya banyak teman tapi kalau sudah asyik baca buku bakal gak keluar main sampai berhari-hari. Nah sambil diem ngerem di kamar baca buku ini nih dibarengin sama ngemil. Belum lagi saya termasuk tipe yang kalau berat badan naik, yang gede itu pipi duluan! Pas badan kurus aja pipinya udah chubby ya, kalau gemuk? lebih bulet lagi itu pipi 😐.

Kenapa saya bisa sekurus ini? Jadi begitu saya dapat haid pertama di umur 15th, mama mulai kasih saya jamu kunyit asam, makanan saya diatur. Cemilan disita!😩 Sambil mulutnya komat kamit baca mantra ngomel. Kenapa sih kok heboh banget ya perkara ngemil doang?

Bye-bye keripik ubi ungu.. bye bye permen kaki.. Kalo iseng pengen ngemil, mama nyodorin saya apel atau tomat utuh! Tomat utuh, boleh dipotong tapi gak boleh pake gula! wkwkwk.. Anda beruntung jika dapet tomat yang asem! Kalau udah ngemil masih laper, mama bakal bilang 'kurang minum air putih kali tuh' Hiks, emak gw dah ah..

Tapi semua bukan tanpa alasan ya, jadi awalnya mama saya marah tuh gara-gara ada ibu-ibu dari RT lain yang mulutnya iseng komentar pas doi lagi mampir ke rumah dan liat saya. Saya tuh dulu dibilang 'item, jelek, gendut' hidup lagi. Mama murka dong ya, tapi doi kalau sama orang sih cool banget. Nah si ibu-ibu ini nawarin mama bedak (bentuknya krim tapi dia sebut itu bedak) yang katanya bisa mutihin kulit. Katanya kasihan tuh anak perawannya mana laku kalau item begitu. Hiks, sadis banget gak sih? Awalnya mama nolak halus ya, tapi begitu dibilang 'mana laku', mirip kayak komentar ibu-ibu yang baru migrasi dari facebook ke instagram, mama agak tegas nih jawabnya 'Bu haji mending pulang aja deh, saya gak bakal kasih anak saya racun, emangnya kenapa kalo anak saya item? item juga manis, bu haji. Anak saya urusan saya!'  😎 Keren.

Cuma segitu doang? Enggak. Mama malah manggil adeknya yang punya salon buat facial muka saya, saya sampe diceramahin harus rajin luluran, masker, jangan kebanyakan ngemil dll. Mama saya itu memang sibuk tapi dia gak lupa jaga berat badan, perawatan sendiri di rumah juga, kadang-kadang panggil nenek-nenek yang suka ngelulur di rumah. 

Mama bilang "kalau belum nikah, sebisa mungkin jaga berat badan, karena orang zaman sekarang lihat orang lain dari fisik. mau gak mau, suka gak suka." Saya ngerti banget keresahan mama begitu saya menjelang umur 20an. Ya Alhamdulillah jadinya positif ya, cemilan saya yang gak sehat dan bergula diganti sama cemilan yang banyak manfaat buat tubuh saya sendiri. Apalagi dulu saya suka banget minum soda, begitu SMA saya berhenti minum soda sampai sekarang. Waktu itu saya sempat kena radang lambung, karena sukanya ngemil tapi gak suka makan nasi, dan suka cemilan pedas-pedas juga selain yang bergula.

Kalau orang-orang bikin caption foto 'pernah kurus' saya kebalikannya 'pernah gemuk'. Karena memang sejak BB saya menyusut dan ideal, habis itu saya gak bisa gemuk lagi. Setelah nikah punya anak 1, BB saya masih agak mendingan nih 43kg dengan tinggi 155cm. Tapi begitu melahirkan kembar, BB saya mentok di 40kg bahkan pernah cuma 36kg! Jadi setiap kali hamil BB saya naik banyak banget, tapi yang besar itu cuma perutnya aja, sisanya tetap tulang belulang dilapis kulit. Bahkan dulu pas masih kuliah teman-teman saya becanda dan bilang 'elo mah BB 43kg, daging sama lemak 3kg, sisanya tulang semua' 😅 tapi omongan mereka bener kayaknya.




Sekarang ini kalau saya ngerasa 'wah kayaknya BB saya naik nih' eh tapi jangan senang dulu.. Sebisa mungkin jangan keluar rumah, jangan sampai dilihat orang. Kenapa? Begitu ada yang ngomong 'eh kayaknya kamu gemukan deh, kan cakep nih, beratnya pas' . Besoknya saya sakit dong, trus aja gitu sampe seminggu. Kalau sebelum sakit saya naik 1-2kg, begitu sakit BB saya turunnya nombok! BB saya bisa menyusut 3-5kg dalam seminggu! Sampai dulu tuh mama atau nenek bakal ngomelin orang yang muji atau pas mereka kaget liat BB saya nambah, mama atau nenek bakal bilang 'jangan disebut!' wkwkwk galak.

Saya pernah konsul ke dokter, semua normal, tapi katanya makanan saya semua berubah jadi energi, makanya jadi susah gemuk. Sekarang pasrah deh, yang penting sehat gitu ya..
Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

20 comments for "Susahnya Menambah Berat Badan "

  1. kurus sangat tu... sama macam kawan saya... dah ikhtiar untuk jadi sedikit gemuk tapi sekejap sahajalah. 2-3 bulan kemudian, kurus semula. mungkin juga ada kaitan dengan faktor hormon...saya meneka sahaja... ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaa iya, saya ada masalah dengan hormon, kak..

      Delete
  2. Katanya kasihan tuh anak perawannya mana laku kalau item begitu. >>>> Julid banget itu orang. Kalau berat 43 kg dengan tinggi 155 cm gak kurusan amat tuh. Pas untuk ditimang-timang si doi. He he .... Saya dari remaja sampai sekarang usia 68 tahun BB 43 kg. Tapi tinggi 150 cm. Si kakek gantengku senang dengan tubuh ceweknya ini segini. He ...he ....
    Alhamdulillah, Mbak Naia. sekali melahirkan dapat anak kembar. Artinya, biar kurus, reproduksinya sehat. Selamat ya. Terima kasih curhatnya. selamat sore.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih atensinya Bu, duh support ibu ngingetin saya sama almarhumah mama.. ^_^ Alhamdulillah semoga selalu sehat ya, Bu. Saya memang pingin banget naikin BB agak melewati 40 gitu, bu.. karena sekarang ini paling berat cuma 39kg aja. haduuuhhh

      Delete
  3. Aah, senengnya punya mama keren begitu.

    Yampun gemes banget sama mulut tetangganya jadi pen julidin *eh 🤣

    Kalau saya sebelum menikah BB/TB 40kg/156cm pas hamil 68kg setelah melahirkan anak ketiga betah diangka 58kg tiap ketemu orang yang pernah tahu dulu kurus pasti bilang gemuk banget sekarang. Terus mau ape lu? Hahaha... Aku sih ga pernah diem klo ada yang julid, hayok aja baku hantam sekalian. Wkwkkw...

    Soalnya kalau didiemin makin jadi orang modelan gitu tuh. Kecuali sama temen-temen akrab ya B aja dibawa becanda.

    Anak mba Naia kembar, aww luv banget. Dulu sebelum menikah pen banget punya anak kembar tapi takdirnya punya anak tiga dengan jarak berdekatan 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe Alhamdulillah ya, mbak.. Mamaku emang rada gaul sih, ke semua anaknya yg 7 orang dia deket banget udah kayak temen. Kalo dulu aku juga senengnya baku hantam, pas udah nikah sama mama dinasehatin terus...wkwkwk.. sekarang udah milih bodo amat, kalo udah keterlaluan barulah aku bales yang agak menohok. Biasanya kapok sih.. wkwkwk..

      Iya hamil kedua anak kembar perempuan. Seru ya mbak kalo anak-anak gak terlalu jauh jaraknya, tapi pusingnya kalo pas berantem sm nemenin belajar aja ya.. wkwkwk

      Delete
    2. Ahaha... Iya bener, makin berumur (?) aku juga makin woles udah ditahap yang bodo amat orang mau kata apa.

      Kayak ngapain sih ngabis-ngabisin energi ya kan.

      Emang punya anak mau berapapun tetap riweuh ya, bedanya tingkat keriweuhannya aja. Dengan jarak berdekatan begini, ya gitu deh seru-seru puyeng, wkwkwk...

      Delete
    3. satu lagi mbak, pusing sekolah TK nya mahal banget hiks..

      Delete
  4. Mbak Naia dulu suka minum soda ya? Untunglah sudah berhenti. Karena minuman bersoda itu jahat banget bisa mengikis dinding lambung. Aku juga sudah bernenti minum soda. Takut berefek ke maag ku. Mbak Naia susah gemuk itu asyik lho mbak bisa gunain pakaian apa aja nggak perlu ngurusin badan. Aku juga agak susah gemuk berat badanku berkisar 44 kg. Mau makan banyak juga pasti berat badan naik cuma mentok sampai 45 kg. Nggak pernah lebih dari itu. Untungnya aku suka minum susu. Kalau setiap pagi hari aku seduh susu bubuk dicampur choco drink jadilah Hot milk chocolate. Itu cukup membantu sich buat berat badanku jadi lebih berisi nggak kurus lagi. Mungkin bisa dicoba kalau mbak Naia mau.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. SD-SMP seneng banget soda.. kapok gara-gara kena radang lambung.. Kebetulan suami jg gak minum soda, jadi anak-anak di rumah jg gak minum. Aku pun ada maag juga, mbak, gak suka soda tapi penggemar kopi (tepokjidat). Parahnya aku kalo pas mau beli baju, susah cari ukuran yang pas. Malah dapet ukuran baju anak-anak umur 12-14th. Kalo upaya naikin berat badan udah aku coba minum susu, makan alpukat dll, BB naik, tapi ya paling lama seminggu aja bertahan, habis itu turun drastis.. wkwkwk kasian ya

      Delete
  5. Oh mbak Naia kurus ya.

    Dulu waktu masih bujangan aku juga badannya kurus, sudah makan banyak juga tetap saja kurus, makanan sepertinya cuma lewat doang.😂

    Tinggiku 160 cm tapi berat cuma 45 bahkan kalo bulan puasa bisa turun lagi. Tulang semua kalo kata teman-teman.🤣

    Tapi Alhamdulillah sekarang sudah naik sih, waktu ditimbang 60 kg. Dokter juga heran, badan kurus kok bisa segitu.

    Soalnya sebelum ditimbang, sepatunya aku ganti pakai sepatu besi yang berat, sabuknya juga dari besi yang beratnya lumayan, makanya naik 12 kg.😱😱😱

    Ngga, becanda doang. Selamat malam mbak, biarpun kurus yang penting sehat ya.😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. 😂😂 nah mending ya mas pake sepatu besi, ayahku malah becandanya parah lagi 'kalo belum mandi beratnya 43kg, habis mandi 39kg, berarti berat dakinya 4kg udah ikut kebawa air pas mandi 😂😂.

      Betul, mama bilang yang penting sehat dan berotot.. wkwkwk biar kurus tapi lenganku agak berotot efek angkat ember cucian mulu..

      Delete
  6. emang fakta sih mbak, kalo BB kita udh gak kekontrol tuh, akan sulit untuk menurunkannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku perhatiin juga begitu, kayak suami yang pingin nurunin BB, udah diet segala macem kayaknya susah banget.. Jadi ya udah deh nikmati aja punya badan segini..

      Delete
  7. Mbaaa, mamamu kewreeeeen sekaliii :D !!

    Aku suka denger jawabannya ke itu tukang jualan yg ga sopan. Hiiih.

    Aku juga bakal ngamuk sih kalo anakku digituin, dibilang item ga laku.

    Mamaku dulu juga bener2 merhatiin perawatan kulit dan badan ku mba. Jd aku rutin tuh minum jamu, sayur pahiiiit kayak pare, daun pepaya, daun ubi, dan skr malah doyaaaan bgt Ama sayuran dan jamu.

    Trus yaaa utk skincare dari SMP kls 3 diwajibin tuh hrs rutin cuci muka dan pake pelembab. Mau secapek apapun pas pulang, cuci muka wajib! Mama bisa marah kalo aku berani tidur tanpa cuci muka pas pulang sekolah ato les :p. Efeknya, dirasain skr sih. At least di umur 38, aku blm ngerasain wrinkles yg mana bbrp temen sekolahku udah :p.

    Masalah berat bdn aku juga susah naik, duluuuu :p. Kalo kata orang2 metabolisme ku cepet. Jd makanannya diolah jd energi. Tapiiii menjelang usia 37, aku ngerasa metabolisme ku melambat. Dan sbnrnya wajar, Krn makin tua, metabolisme manusia jd LBH lambat memang. Yg tadinya berat badanku kisaran 40-43 (tinggi 155), sekarang naik jadi 49 daaaaan bahkan pernah 51 wkwkwkwkwkk. Ya Tuhan aku sempet shock dan puasa :D. Skr sih udh balik lagi ke 49. Tp aku perhatiin kalo aku gila2an makan, terbang lagi tuh jarumnya ke knan :p. Makanya aku hrs hati2 skr.

    Untungnya sejak pandemi aku jd rutin workout di rumah. Lumayanlah jd energi lagi itu makanan :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kok sama banget sama aku.. wkwkwk.. mamaku termasuk orang yang cerewet banget kalo aku gak cuci muka, sampe dibeliin bedak, inget banget dulu pertama kali dibeliin pigeon compact powder, tapi jarang ku pake karena aku emang tomboy banget dulu, kemana-mana harus pake lip balm dulu, ribet deh mamaku.. sangat bertolak belakang.. harus luluran seminggu sekali.. pokoknya adaaaa aja perawatan yang buat aku ribet banget dulu tuh.. hahaha.. tapi sekarang udah tobat akunya.

      Aku kurus tapi pipiku chubby.. jadi agak tertolong juga, bisa kamuflase pakai baju longgar wkwk



      Delete
  8. itu berarti kalorinya pas mbak makanya gak nambah2 berat badannya. tapi dengan berat dan tinggi segitu kan sudah ideal, angka BMInya juga masuk, ya dipertahanin ajalah mbak, jangan gemuk2. Nanti udah gemuk jadi kebalik gak bias kurus-kurus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, habis percuma tiap kali BB naik ujung2nya sakit.. wkwkwk.. ya sudah tinggal pura-pura gak denger aja kalo ada yang nyinyir..

      Delete

Post a Comment