; Sampah oh Sampah - SayaNaia

Sampah oh Sampah

Jujur ya kalo untuk memulai hal baik tuh pasti ada aja ganjalannya. Saya tuh sebetulnya udah sadar banget untuk meminimalisir penggunaan kantong plastik sejak rumah masih di Bekasi dulu, sekitar tahun 2010 an. Di sana saya biasa pakai kantong plastik berulang, jadi gak cuma sekali 2 kali dipakai. Malah kalo untuk belanja kebutuhan harian di supermarket misalnya, saya paksakan untuk bawa kantong / tas kain sendiri dari rumah, 2 kantong dengan ukuran super besar. Mbok sayur langganan saya pun udah hafal banget kalo saya kasih keranjang sayuran, dan gak mau ada bungkus-bungkusan plastik. Sementara kantong-kantong plastik di rumah, saya kasih beliau nih buat dipakai lagi bungkus sayuran, daripada beli kan lumayan kantongnya masih bagus (biasanya ini karena ada orang yang bawa oleh-oleh kalo main ke rumah).


Nah begitu balik lagi ke Jakarta, dan kantong-kantong kain masih nyempil entah dimana (saya sudah 4 kali pindah tempat tinggal, jadi mohon maklum pas di LA ini jadi agak males bongkar muatan 😝), lupa deh tuh kemana-mana biasa bawa kantong sendiri, bawa botol minum sendiri. Shock-nya adalah tiba-tiba kantong plastik udah sebanyak apa itu di dapur 😓. Duh ampuni hamba ya Allah... Belum lagi kalo ada kerabat yang dateng bawa oleh-oleh, makanan, cemilan, bla bla, dengan plastik double.. bel.. Makin tambah banyak deh tuh tumpukan kantong plastik.






Sekarang PR saya adalah mengulang kembali masa-masa saat masih sadar lingkungan seperti dulu. Berusaha menyadarkan diri sendiri kalo perbuatan saya selama ini bisa merugikan anak cucu kelak. Susah memang. Gak usah jauh-jauh orang lain, kadang keluarga dekat aja bisa nyinyir minta ampun kalo saya bawa-bawa kantong besar sendiri. Padahal niatnya supaya gak nimbun kantong plastik lagi di rumah.


Awalnya belanja sayuran bawa 2 kantong kain besar dari rumah, orang-orang melongo, ngetawain. Duh ya Allah. Waktu mereka nyinyir "repot amat bawa-bawa kantong dari rumah, di sini kan ada, takut disuruh bayar plastik kayak di alf*" 😷. Wew nyinyirnya pedas sekali.. Saya mah nyengir dan bilang "Alhamdulillah gak repot bu, saya biasa bawa kantong belanja sendiri". Nah alhamdulillah si ibu penjual sayurnya lama-lama paham ya, kan saya bilang ke dia "Kan lumayan ibu gak perlu beli-beli kantong plastik kalo semuanya belanja bawa kantong sendiri" . Doi manggut-manggut deh. Dan yang paling mengerikan adalah kalo sekumpulan ibu-ibu yang nyinyir berjamaah 😏. Apalah daku ini hanya remah-remah rengginang di dasar toples lebaran.. 

Kesadaran untuk menjaga lingkungan bukan cuma itu. Di rumah, anak-anak termasuk si kembar, sudah saya biasakan untuk membuang sampah di tempat sampah. Jadi kalo ada yang buang sampah sembarangan, mereka saling menegur satu sama lain 😉. Tapi yang paling mengguncang perasaan adalah kalo keponakan dateng ke rumah, pas mereka pulang, saya harus repot mungutin sampah di taman kecil yang cuma secuprit sama di dalam pot  tanaman. Padahal udah dikasih tau berkali-kali "Buang sampahnya di belakang ya, kan ada tempat sampah". Bagaikan angin lalu, pas saya jalan ya mereka lempar aja itu sampah ke halaman rumah, dan ketika saya tegur baik-baik emaknya pun tersungging 😷.. Dalem hati nyanyi "Ku ingin marah melampiaskaaaan.. Tapi ku hanyalah sendiri di sini.."Ujung-ujungnya adalah rumah saya yang super berantakan yang dibahas (pengalihan isu), pengen ngomong di kupingnya "Cyin, berantakan gak apa-apa, yang penting bersih". 


Tahu dong ya kalo buang sampah sembarangan efeknya bukan cuma bikin lingkungan jadi kotor. Kalo si sampah ini ketiup angin, masuk selokan, dan orang tua yang berdalih anaknya yang buang sampah sembarangan bilang 'namanya juga anak-anak' jumlahnya bertambah, bisa dibayangin deh kayak apa bentuknya itu selokan. Nanti kalo banjir aja nyalahin pemerintah, padahal kita sendiri gak punya kesadaran untuk membuang sampah dengan benar. Ya sudah, mau cari pembenaran sampai mana? (self reminder).



Tantangannya adalah bisa gak ya kita yang udah nyoba mulai untuk tetap konsisten? Kalo saya berharap banget bisa konsisten dan ke depannya ngajak orang-orang terdekat buat sadar akan bahayanya sampah plastik. Bismillah.. Mulai dari anak-anak sendiri, mudah-mudahan mereka bisa menjadi generasi penerus yang lebih peka lagi terhadap lingkungan dibanding saya, ibunya.


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Sampah oh Sampah"

Berlangganan via Email