; Hemat atau Pelit? - SayaNaia

Hemat atau Pelit?





 
Siapa di sini yang suka menggunting kemasan produk seperti ini? Belakangan saya melakukan ini karena merasa sayang dengan sisa produk yang masih ada di dalam kemasan, namun sulit banget untuk 'ngeluarin' isinya. Dan benar saja, begitu saya gunting, isinya masih seperempat kemasan, sementara butuh tenaga ekstra supaya isinya bisa keluar semua. Ya sudah, menggunting kemasan adalah jalan ninjaku πŸ˜†. Ini berlaku bukan hanya kemasan body lotion aja ya, pasta gigi juga.. πŸ˜…

Kalau teman-teman pernah begini gak? Atau jangan-jangan cuma saya nih yang begini. Lumayan kan bisa sedikit berhemat. Lho? πŸ‘€ Ya bener banget, ceritanya saya lagi berhemat.  







Lihat kan isinya masih lumayan, bisa dipakai 2-3 kali untuk tangan dan kaki. Apalagi ini kemasan besar ukuran 180ml, hitung deh ¼ dari 180 itu berapa πŸ˜…. Masih lumayan banget kan? Ngomong-ngomong soal hand & body lotion, kalian termasuk orang yang pakai lotion gak sih? Kalau saya kadang pakai kadang lupa. Hehehehe. Tapi untuk losion saya memang pakai merk Nivea ini, bisa dibilang produk ini paling cocok untuk kulit tubuh saya yang cenderung kering. Apalagi saat ini cuaca lagi benar-benar gak bersahabat, panas luar biasa.  Kalau dulu kemasan nivea identik dengan warna biru aquamarine kalau gak salah ya, hihihi (pelukis lagi coba inget-inget warna biru apa yang mirip dengan kemasan produk ini). Kalau sekarang lebih beragam dan banyak banget jenisnya. Dan yang terpenting adalah kandungan SPF nya ya yang bisa menyaring sinar ultraviolet penyebab kanker kulit. 



jangan lupa ditutup lagi kemasannya ya



nyoba macam-macam




Selain lotion, saya juga suka dengan lipbalm-nya. Tapi kebetulan habis dan saya belum sempat membelinya lagi. Bagi saya, memakai losion bukan untuk membuat kulit menjadi putih. Bukaaannn. Tetapi supaya kulit tidak kering dan kusam, bonusnya adalah kulit menjadi lebih halus. Jadi ibu rumah tangga bukan berarti gak boleh merawat diri ya. Merawat diri itu bentuk kasih sayang terhadap diri sendiri. Setuju gak?

Saya tipe orang yang gak bisa salah pakai sabun (sabun mandi, sabun cuci muka, sabun cuci tangan, sabun cuci pakaian, sabun cuci piring) πŸ˜…, apalagi yang busanya banyak dan ada aroma yang super duper harum. Produk yang super wangi dan busa melimpah adalah musuh bagi kulit saya. Efeknya kulit bukan hanya kering, tetapi bisa sampai perih mengelupas.

Jadi semua produk yang saya pakai di rumah memang minim busa dan aroma. Kalau parfum atau body mist sih aman ya. Kalau teman-teman, bagaimana cara kalian menghemat produk kemasan yang teman-teman pakai di rumah? 







Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

7 comments for "Hemat atau Pelit? "

  1. Sama mbk .sayapun tipe yg kalau masih ada sisa di ujung saya gunting😁Mayan pan..saya juga pake Nivea ..cuman angot"an..kadang make kadang enggak ..kalo lagi mau aja..banyak enggaknya hehehhee

    ReplyDelete
  2. nah betul mba, harus berhemat. sayang banget kan kalo masih ada sisa, terus dibuang. saya sejak nikah, pasta gigi tuh digulung gulung banget, dulu mah kagak. alhasil ada aja yang udah kebuang, padalah masih ada sisa di dalam nya hehe

    ReplyDelete
  3. saya pun buat macam ni juga. sebab rasa isinya masih banyak lagi bila buang. bila dah gunting... haaa kan betul! cuma bila dah gunting ni kena simpan kat tempat lain...esp pencuci muka sebab tak nak terkena air..

    ReplyDelete
  4. Habiskan sampai tak bersisa, karena mubadzir kalo blm abis trus dibuang. Sayang banget

    ReplyDelete
  5. Setuju dengan temanya ananda Naia. Bunda sudah lama melakukannya. Untuk sabun muka wardah, dihitung2 bisa hemat satu minggu. Hemat bukan berarti pelit.

    ReplyDelete
  6. Oh ternyata kalo digunting sisa didalamnya masih banyak ya mbak, ini berlaku juga buat Pepsodent kan?

    Ntar sore aku coba ah.πŸ˜„

    ReplyDelete

Post a Comment