; Naik kereta Api.. Tut tut tuuut... - SayaNaia

Naik kereta Api.. Tut tut tuuut...



Halo hari kamis 😊 gimana kabarnya teman-teman blogger? Semoga tetap sehat ya, dan jangan lupa untuk tetap jaga protokol kesehatan ya. Kamis lalu saya absen menulis cerita horror pengalaman pribadi, nah sekarang saya mau cerita lagi nih, tapi kita flashback ya ke kejadian dulu-dulu.

Waktu itu rumah kami masih di Bekasi, sekitar tahun 2011. Kenapa ya gambar depannya kereta plastik warna merah muda? Nah kebetulan cerita ini ada hubungannya dengan si kereta mainan kepunyaan si kakak. 

Ini tuh kereta mainan yang ada gandengannya di belakang, isinya ada kayak kotak-kotak dengan alfabet, jadi nanti dipasang di belakang sesuai dengan urutannya. 


kurang lebih beginilah ya bentuknya, agak berbeda sedikit aja
source image: google


Kebetulan itu malam jum'at, si kakak sudah tidur di kamar, papanya masih belum pulang dinas. Kami cuma berdua saja di rumah karena rumah orang tua saya di buncit, jauuuh. Sekali lagi ini masih di rumah Bekasi ya, bukan di Jagakarsa.  Posisi saya di ruang TV yang masih merangkap ruang tamu. Saya sedang mencari pola gambar untuk usaha T-shirt flanel saya yang saat itu lagi banyak banget pesanan. Karena semua masih dikerjakan sendiri dan jahit manual, saya kadang sampai begadang untuk kejar pesanan. 

Saat itu saya sambil chatting via yahoo messenger (ketauan umurnya dong 😆) sama teman saya, dia salah satu penyiar di bekas kantor saya dulu. Biasalah ya bergosip tentang banyak hal, sampai ada bujukan balik kerja lagi kayak dulu dan lain-lain. Kejadian-kejadian di kantor selepas saya berhenti dan macam-macam hal seru sampai kira-kira jam 11 malam. 

Tiba-tiba pas lagi ketawa-tawa, kereta mainan yang posisinya pas ada di depan laptop saya bergerak sendiri! 😂😂 Saya coba kucek-kucek mata, mungkin mata saya lelah kelamaan di depan laptop. Tapi pas saya tegesin lagi, dia malah jalan lagi dengan tali yang seolah-olah ada yang narik 😱😱.

Mau panik posisi laptop masih nyala dan masih lagi ngobrol juga, akhirnya sekalian curhat dong sama teman saya itu. Awalnya dia gak percaya 'ah lu lupa matiin tombol on-off-nya kali' 'tombol on-off apaan? itu kereta gak pakai batere oi, ditarik manual baru bisa jalan' karena dia masih gak percaya, saya fotoin deh tuh kereta mainan. Trus dia bilang 'posisinya miring kali, jadi tuh bannya jalan sendiri menurun gitu'. Saya bilang 'miring apanya? kalo lantainya miring dia bakal terus jalan dong gak pake berhenti?mau gue videoin sekalian?'. Barulah dia percaya dan akhirnya menyudahi obrolan kami di yahoo karena malah dia yang ketakutan 😆.

Sebelumnya beberapa kali hampir setiap malam saya menjahit di depan TV, suka kerasa kayak ada rambut menjuntai kena ke lutut saya. Tapi saya cuekin karena ah udahlah ya, gak ganggu ini. Sampai akhirnya pas beberapa minggu kita mau pindahan di tahun 2012-an, si kakak baru cerita soal perempuan yang dia kasih nama 'adonan' . Weh adonan? Iya, karena dia bilang semuanya putih kayak adonan, cuma rambut sama matanya aja yang hitam. 

Dia kasih tahu saya di mana tempat 'adonan' biasa mangkal, dekat lemari baju atau kadang-kadang main 'petak umpet' di bawah lemari gantung. Ini tuh sempat bikin saya parno tiap kali mau buka lemari baju, kan gak asyik kalo tiba-tiba 'adonan' bilang 'ci luk baa'😅. 

Kakak sempat bingung pas mau pindahan, dia nanya 'nanti adonan ikut pindah gak? atau biar aja dia di situ? kayaknya dia udah betah deh, tapi kasihan kalo ditinggal sendiri' 😆. Ini dia cerita ke almarhumah neneknya dulu, akhirnya si kakak saya ungsikan ke rumah mama karena khawatir dia bahas 'adonan' terus, sementara saya beres-beres dan packing barang-barang yang harus diangkut ke Jakarta. Rumah di Bekasi kami jual, kami balik lagi ke Jakarta, dan bangun rumah di kawasan Jagakarsa. 

Kejadian kayak gini bukan cuma saya aja yang pernah ngalamin. Dulu banget waktu tante saya (adiknya ayah) baru pindahan rumah dan anaknya masih kecil-kecil, mobil tamiya punya anaknya tiba-tiba jalan kenceng banget, sampai dia harus ngejar-ngejar. Si Om juga kebetulan lagi gak ada di rumah, akhirnya tante panik sendiri. Begitu dapat itu mobil tamiya, langsung dicopotlah batere-nya dan diletakkan lagi di lantai. Tapi apa? Tamiyanya tetap bergerak walau pun gak sekencang yang pertama 😂😂😂. Ngeri ya? Itu lebih horror daripada cerita kereta merah muda sih ya. 


 

Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

28 comments for "Naik kereta Api.. Tut tut tuuut..."

  1. Duh, saya bukam tipe pemberani. Pas baca ini langsung tengok kanan kiri, soalnya lagi sendiri di rumah. Padahal ini siang hari, hiks.

    ReplyDelete
  2. saya bener-bener belum percaya dengan hal-hal beginian karena memang belum pernah ngalamin langsung. tapi kalau kejadian beneran kayak gitu ngeri juga ya, mana lagi gak ada temen -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga gak ngalamin langsung sih, Mas.. Hehehehe

      Delete
  3. Hayooo lhoo mpok, Ntar didatengin sama Adonan Hiiihiiiiii...Hiiihiiiiiiii...🙄👁👁👀👀🧞‍♀️🧞‍♂️🧞‍♀️🧞‍♂️🧟‍♀️🧟‍♀️

    Kedorong Angin kali....Atau Kramik itu rumah nggak sama rata jadi bergerak-gerak sendiri..🤣🤣🤣😆😆😆

    Bekasinya dimana mpok.???? Soalnya rumahku yang di Bekasi juga lebih seram dari cerita diatas. Bahkan sering jadi gosipan tetangga...Tapi nggak pernah mau gw jual, Biar seram si N, nggak mau ganggu penghuni pertamanya.😊😊

    Malah gw kebal kalau lihat yang aneh2 dirumah sendiri karena dia cuma mau lewat saja atau sebelum rumah itu ada dia sudah jadi penghuni disitu. Usianya 3000 tahun. Jadi kalau orang yang nggak biasa ke rumah gw yang di Bekasi bisa Sakit, Atau kapok untuk kesana lagi..😊😊


    Eehhh kok malah gw yang curhat tentang Horor...😆😆😆🤣🤣🤣🤣


    Intinya mah Drajat manusia lebih tinggi dari pada Setan, Dan Setan memang telah diciptakan oleh Allah.S,W,T untuk mengganggu atau menggoda iman manusia. Makanya disekeliling tubuh kita juga ada setan sebenarnya, Walau terkadang Versi dan pengertiannya berbeda.😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hheeheh gpp Mas, bebas mau curhat, ngomel2, Mas Agus aja kalo komen sambil bikin cerpen dia.. wkwkwk..

      Dulu rumah di taman Alamanda 2 bekasi timur, dan dijual bukan karena embel2 angker.. tapi karena waktu itu mertua udah dua kali masuk RS karena serangan jantung koroner, karena suami saya anak pertama dan laki2 (anaknya mertua cuma 2), makanya suami ngalah dan jual rumah karena kejauhan juga, sementara kantor suami kan di Jaksel. Mertua pgn bisa lebih deket ke anaknya, ya udah dijual deh, beli kavling di Jaksel. Malah waktu di bekasi gak pernah liat macem2 sih, biasa aja.

      Bahkan rumah sekarang yg lebih banyak 'isinya' juga gak saya bilang seram.. Hehehe.. ada yang umurnya tua banget juga di sini dan besar banget ukurannya, tapi ya gpp, santai aja selama gak ganggu.

      Kalo Mas Satria bisa lihat dengan penglihatan yang sebenarnya (bentuk jin yang benar2 asli) gak akan ada manusia yang kuat, makanya Allah adil krna udah nutup penglihatan manusia dari pemandangan yang gak perlu dilihat. Dan kalo bisa lihat bener walaupun bukan dalam wujud yang sebenar2nya, bakalan sesak napas, karena jumlahnya dengan manusia itu 1:1000, satu ruangan gak bakal cukup. Wallahu'alam bisshawab

      Delete
    2. Oohh Taman Alamanda 2, Mustika Jaya...Yaa2 aku hafal daerah situ...Jadi karena jauh dari ortu dan mertua, Serta terlalu banyak buang waktu jadi rumah yang di Bekasi dijual...😊😊 Kalau rumahku yang di Bekasi di Daerah Taman Narogong Indah. Nggak terlalu jauh dari Alamanda 2, Masih sama2 Bekasi Timur...Kecuali mertuaku di Bekasi Kota persisnya di Prumnas 1 Bekasi.

      Emang Bekasi Timur dulunya terkenal dengan sebutan tempat Jin buang anak.😁😁 Makanya nggak heran daerah sana banyak penampakan orang berwujud tinggi besar putih cuma rambut dan matanya saja yang hitam... Orang tinggi merah dan matanya juga merah juga ada, Sama Gendaruwo berambut gimbal juga ada disana.😁😁😁 Pokoknya banyak deh Gw ngalamin kisah mistis didaerah Bekasi Timur.😊 Emang sih mpok, Setiap rumah dimana kita tinggalin pastinya adalah yang namanya para penunggu ghaibnya, Dan pastinya punya cerita yang berbeda pula.😊😊

      Bentuk Jin yang asli nggak bakal ada manusia yang sanggup melihatnya? Yaa itu betul banget mpok, Terkecuali orang itu masih suci, Atau anak yang usianya 2 sampai 3 tahun. Meski nggak semua anak bisa seperti itu...Soalnya aku ngalamin umur 3 tahun benci sama orang gondrong tinggi hitam jelek, Sewaktu ia ingin mengambil mainan yang aku pegang....Walau ibuku pada saat itu berkata tidak ada siapa2...😁😁😁 Tapi itu dulu, Usia aku 5 tahun semua itu hilang dengan sendirinya..😊😊

      Dan cerita mistis yang sering mpok Nie alami mungkin pengaruh punya anak kembar kali, Soalnya temanku juga ada pas punya anak kembar ia sering cerita2 tentang hal2 mistis gitu...Tapi ini cuma dugaan doang sih, Kan setiap garis kehidupan manusia berbeda-beda pastinya.😁😁😁

      Delete
    3. iya Mustika Jaya, setelah Mutiara Gading. wkwkwk sekarang Bekasi udah keren banget, dulu mah masih sepi, ngeri kalo pulang malem.

      Masa sih karena anak kembar. Saya dulu pernah liat Mr.G waktu SMA, jelek banget mukanya.. wkwkwk astaghfirullah. Tahun lalu juga lihat beberapa Mr.G sama 2 Mr. dan Mrs.K gamis merah, belum lama liat yang umurnya udah ribuan tahun, dibawa adekku dari Kediri. Tapi Alhamdulillah udah disuruh balik lagi sama pak Kyai, bingung ya? saya pun bingung, orang sholeh dan punya ilmu aja yang bisa ngatasinnya..

      Delete
  4. Cerita nya menarik mbak, kirain aku cerita waktu naik kereta api beneran, ternyata ada makhluk halus yang ikutan main hihihi...

    Baru tahu kalo aku jadi top komentator 62 komen, itu gimana caranya mbak, apa dikasih tahu sama adonan yang warna putih semua kecuali mata sama rambutnya.😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. 😆😆😆😆😆😆😆😆😆🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣

      Delete
    2. wkwkwk Mas Agus masuk top komentator kayaknya karena rajin bikin cerpen di komenan.. wkwkwkwk..

      Delete
    3. aku nomer 3 dong hihihi jadi top komen wkwkwkkw, pake widget apa ya ini?

      Delete
    4. Mbul: gak tau, suami yang bikinin.. wkwkwk

      Delete
  5. eh ini cerita pas si kakak nomor 1 setahunan ya kak nai...

    ym yahoo massanger...aku pake ini pas masih awal awal kuliah hahhahahah

    adonan? aku malah jadi kebayang adonan marsmellow dong, gemana tuh...hihihi

    asliii ga kebayang kereta jalan ndiri pas lagi ndirian, aduh kalau aku udah pura pura tidur aja hihi..

    oh kak naia sempat bisnisan kaos tsirt flanel, keren...ini buat pangsa pasar anak-anak kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. umur 4 tahun.. Hahaha ym ku penuh dm orang India yang pada gombal dan ku cuekin abis..

      Kaos flanel untuk anak dan dewasa, ada yang mau kembaran sekeluarga, ada juga orang dewasa yang doyan anime, band Jepang atau tokoh2 kartun. Tapi belum jalan lagi karena aku repot sama kembar..

      Santai aja, Mbul.. yang jalan cuma 1 doang kok keretanya, gak barengan sama mainan yang lain.. wkwkwk

      Delete
    2. Kalo kereta jalan ini tahun 2011 ya si kakak umur 2th. Tapi aku sama papanya tau soal si adonan baru pas Teduh umur 4 tahun dan pas kita udah lagi packing-packing mau pindah. Bersyukur sih taunya belakangan, soalnya aku dulu penakut banget.. wkwkwk dah mana sering ditinggal dinas.

      Delete
  6. horor lagi??? ya ampuuuun... mbak kok betah sih mbak ngebahas horor mulu, hehe...
    :D
    Adonan??? haha ada2 ajah... jd ikut ngebayangin, tp ngebayanginnya mukanya cantik kyk artis drakor gitu, haha... :D

    yakin mbak, tuh kereta gak kena angin? masa sih setan demen main kereta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk ini berdasarkan voting yang waktu itu lho.. wkwkwk pada minta cerita pengalaman horror seminggu sekali.. Lain kali saya ceritain kejadian malu-maluin aja kali ya? Hahahaha

      Cantik kalo kakinya gak nyentuh tanah gimana tuh? wkwkwk

      Insya Allah bukan karena angin karena gak pakai kipas angin dan malem-malem jam 11 juga kan gak mungkin saya buka pintu atau jendela, cuma berdua sama si Teduh doang lagi krna papanya dinas. wkwkwk

      Delete
  7. Ngeliat judulnya, dikirain nyobain naik kereta rute baru saat pandemi, ternyata cerita horor hehe... Ini sih jin anak kecil iseng yang suka main kereta-keretaan. Yang jadi pertanyaan, apakah mereka kaum jin juga khawatir dengan pandemi Covid-19 hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya kali ya, pak.. karena waktu saya gak lihat bentuknya kayak gimana, cuma lihat keretanya jalan aja dengan tali agak melayang sedikit kayak ada yang narik dari depan..

      Nah jin bisa ketularan gak ya? Hahahaha

      Delete
  8. Wah ..., Aneh bin horor. Alhamdulillah, saya tak pernah mengalami keganjilan begitu. Selamat, mslam, ananda Naia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malam bunda.. Hehehe mudah-mudah gak ngalamin ya, bun..

      Delete
  9. Sumpah merinding saya bacanya kak,,, bisa jadi hantu yg ganggu kak naia itu tuyul, atau anak kecil kenapa selalu lewat mainan buat nakutin kak naia.... Ahhh allahualam,, banyak2 baca alquran saja hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah gak tau itu pas di Bekasi belum sepeka sekarang sih..Padahal dulu waktu masih kerja mah sering lihat begituan di kantor

      Delete
  10. Seram betul bila mainannya berbunyi dan gerak sendiri. Lagian waktu malam. Macam macam gangguan ya ngalamin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak Fiza, masih untung saya tak lihat langsung bentuk makhluknya tuh.. haduh..

      Delete
  11. serius lah naia, seram tu..ingat cerita dalam tv je macam tu..dalam yang nyata pun ada..memang seram huhuu..bila agaknya naia nak pindah rumah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu di rumah terdahulu kak, sudah terjual tuh.. Hhehehe.. Kami sudah 4 kali berpindah-pindah selama 13 tahun ini. mudah2an ini yang terakhir karena lelah sangat kak berpindah-pindah tempat tuh, packing-packing, bongkar lagi.. Hahaha

      Delete

Post a Comment