; Pengobatan HNP (Syaraf Kejepit) dengan Terapi Getar - SayaNaia

Pengobatan HNP (Syaraf Kejepit) dengan Terapi Getar



Hari ini agak gimana gitu ya, kepala sakit (tapi kok sempet-sempetnya nge-blog) 😅. Jadi saya masih dalam efek terapi HNP nih.. Kalo ada yang belum tahu apa itu HNP, HNP atau Hernia Nukleus Pulposus, alias saraf kejepit. Kok bisa sih masih muda kena HNP? (Duh maksa banget pingin dibilang muda 😆). Saya kena HNP akibat gaya hidup.. 😂. Gak deng, jadi sebetulnya tanda-tanda mengarah ke HNP awalnya sudah kelihatan sewaktu saya masih bekerja sebagai script writer di salah satu radio swasta di Jakarta sekitar tahun 2007. Dulu saya kuliah sambil bekerja karena butuh uang untuk bayar uang kuliah dan menggarap skripsi (curhat dong maaah..). Karena kondisi yang memaksa saya untuk itu, jadilah saya berangkat pagi-pagi buta, sekitar 05.30 sudah stay di kantor untuk bikin script di acara berita pagi.


Hernia Nucleus Pulposus (HNP)


Nah karena kuliah juga sudah semester 7, jadi agak longgar deh ya mata kuliahnya. Dari kantor saya buru-buru berangkat ke kampus untuk kuliah sampai siang, begitu siang, lepas sholat dll, saya balik ke kantor lagi tuh sampai malam (kalo ada meeting dadakan apalagi deh). Tolong jangan nyanyiin saya "qerja lembur bagai quda', sampai lufa orangtua..". 😷. Sampai teman-teman saya bilang 'santai dikit, kerja mulu', sayangnya kerja di media itu gak bisa begitu. 


Balik lagi ke topik HNP, jadi awalnya saya lagi di kantor, seperti biasa menggarap skrip siaran, tiba-tiba telepon bunyi.. Refleks diangkat dong ya, nah jeleknya saya ini kalo lagi ngetik dan telepon bunyi, saya angkat itu telepon sambil tangan tetap ngetik 10 jari. Gagang telepon saya jepit di leher dengan kepala dan bahu. Entah mungkin akumulasi atau gimana, tiba-tiba gagang teleponnya jatuh, bahu kanan sampai ke telapak tangan mati rasa. Teman-teman saya yang ada di sana pas kejadian panik dong ya, dan syukurnya pas ada dokter lagi ngisi acara talkshow rutin di kantor (dokter ini kemudian menjadi dokter saya sampai sekarang). 


Kemudian saya dikasih resep obat, sekitar 30 menit kemudian bahu dan tangan saya mulai normal lagi, cuma gampang capek aja kalo megang sesuatu. Dokter sudah bilang untuk periksa lanjutan ke spesialis syaraf, tapi saya cuek (dan gak punya duit) untuk berobat ke RS 😄. Saya biarkanlah itu tidak ditangani segera oleh ahlinya. Duh nyesel kan..


Nah begitu hamil anak pertama di usia kehamilan 5 bulan, tiba-tiba saya dan suami jatuh dari motor untuk menghindari pejalan kaki (sebut saja begitu). Saya duduk menyamping, kepala membentur tembok, bersyukurnya saya pakai helm full face, sementara badan motor menimpa kaki suami. Itu jatuhnya pas di tanjakan sekitar 5 meter dari rumah orang tua saya malah. Alhamdulillah kondisi si kakak aman di dalam perut, cuma posisinya jadi miring ke kanan bawah, sakitnya luar biasa. Jatuhnya saya ini menjadi salah satu penyebab saya harus melahirkan SC (padahal sudah ada bukaan).


Gejala ini berlanjut nih, di tahun 2012 saya sering dimarahin suami setiap kali bonceng motor. Suami pikir saya tidur di motor! Padahal saya gak bisa nahan kepala, bukan karena ngantuk, tapi kepala saya kayak berat terkulai lemah begitu aja. Setelah pemeriksaan lebih lanjut, rupanya darah yang mengalir ke kepala cuma sedikit, Saya lupa diagnosa medisnya. Dokter bilang ada sedikit penyumbatan di kepala, dan ini katanya karena si syaraf yang kejepit ini. Suplai darah dan oksigen ke otak sangat sedikit, makanya saya gampang capek, kepala sakit.


Saya sudah coba berbagai macam terapi untuk masalah ini, dari refleksi, totok, terapi listrik (aduh kapok kalo terapi listrik deh), fisioterapi di RS, akupunktur dan terapi getar. Sewaktu fisioterapi banyak latihan fisik yang harus saya jalanin, dan saya gak kuat 😅. Lalu coba akupunktur dan ternyata enak di badan, kemudian belum terapi lagi karena lokasinya lumayan dan agak bingung ninggalin si kembar di rumah. Terapi getar ini nih yang efeknya mirip dengan fisioterapi, bengkak-bengkak pasca terapi. 


Pantangannya mungkin gampang ya bagi sebagian orang. Saya cuma gak boleh angkat berat kok, bahkan cuma tabung gas 3kg. Maka jangan heran kalo saya gak pernah gendong si kembar lagi biar mereka nangis gimana pun juga (dalam hati emaknya yang nangis kangen gendong). Pernah sekali gendong karena naluri, setelahnya pinggang dan punggung saya sakit luar biasa, gak bisa tidur sampai 3 hari. Dan terakhir kemarin kepala bagian belakang terasa sakit, rupanya cuma gara-gara saya menggeser (geser lho ya) ember yang berisi cucian. Dodol apa gimana sih saya 😷 kok lempeng banget bilang 'kan gak ngangkat2', padahal geser berat itu tenaga yang dikeluarkan juga mirip-mirip. Kena omel terapis kan gue.. 😭


Awalnya banyaklah yang nyinyir, 'dia mah tega, anaknya nangis kayak apa juga gak bakal digendong' (dan saya berasa dimusuhin emak-emak sekampung setelah tuh emak-emak ngomong begitu di depan orang banyak). 😅😅. Sudahlah, yang penting ikuti aja, kalo memang gak boleh ya jangan memaksakan diri. Kan yang ngerasain sakit juga diri sendiri kok, gak dibiayain juga sama mereka buat periksa ke RS. Oh iya, saya kena di L3 dan L8. Dan efeknya sudah terasa sampai ke kepala bagian belakang. 


Menurut terapis di RS, sekarang ini HNP sudah menjadi penyakitnya ibu-ibu. Karena ibu-ibu yang jagoan banget di rumah, ngangkat ini itu, ngerjain ini itu gak kenal capek. Banyak yang menyepelekan HNP ya, padahal HNP itu bisa bikin lumpuh, hilang kesadaran, bahkan terapis saya bilang bisa saja meninggal!.Beliau bilang sakit karena syaraf yang rusak bisa mirip dengan serangan jantung. Jadi waspada ya kalo dada terasa sakit, agak sesak, lebih baik buru-buru ke RS untuk cek bagian mana yang bermasalah.


Untuk menghindari HNP, jangan terlalu memaksakan diri mengangkat barang yang berat-berat, berjongkok untuk mengambil sesuatu di lantai (bukan membungkuk), bangun tidur dengan memiringkan badan terlebih dulu ketimbang langsung lompat dari kasur (ini nih yang lupa terus), yang terakhir abaikan orang yang nyinyir yang anggap kita sok gak mau kerja berat. 😆 Karena kalo sudah sakit, cuma kamu yang merasakan sendiri, bukan orang lain. Keep strong, healthy and be happy ya emak-emak.. 😚


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Pengobatan HNP (Syaraf Kejepit) dengan Terapi Getar"

Berlangganan via Email