; Hamil Kembar Part. 2 - SayaNaia

Hamil Kembar Part. 2


Masuk usia kehamilan 24 minggu, tiba2 sekitar jam 04.30 pagi ada kontraksi lagi, rasanya sakit luar biasa. Syukurnya suami sudah pulang dari dinas, jadi mau gak mau dia izin untuk nganter saya ke rumah sakit. Karena kondisi hari senin udah pasti bakal macet banget, mau gak mau kami ke rumah sakit naik motor. Si kakak duduk di depan, trus langsung dititip di rumah orang tua saya di buncit, karena kebetulan dokter kandungan saya praktek di RS dekat rumah ortu. 

Sampai rumah, mama langsung pegang perut saya. Posisi bayi kerasa banget sudah di bawah, sakit luar biasa. Untuk sementara karena nunggu jadwal praktek dokter kandungan, saya tidur dengan bokong diganjel bantal. Entah kekuatan apa, mama saya cuma bilang 'Dek, sabar ya, jangan keluar dulu, masih lama. Sekarang anteng2 main dulu ya di dalem perut mama. Kasian mama kesakitan.' Setelah itu beliau elus-elus perut saya sambil baca shalawat. Herannya perut yang tadinya kenceng, tiba2 normal lagi, posisi mereka yang udah di bawah, tiba2 naik lagi ke atas. Duh mau nangis kalo inget ini 😔.











Karena pekerjaan suami yang harus dinas kesana kemari dan semua sudah terjadwal, mama meminta saya supaya tinggal di sana sampai waktunya melahirkan. Alhamdulillah suami mengizinkan, walaupun dia harus bolak-balik jagakarsa-gatsu-buncit-jagakarsa setiap hari, dia tetap support saya dari jauh. Setiap datang selalu ada jus buah bit yang entah dicampur apa dan rasanya jadi agak lumayan. Dokter menyarankan saya untuk rutin konsumsi buah bit karena HB saya yang terlalu rendah, solusi sebelum memilih opsi transfusi darah, dan alhamdulillah saya gak perlu transfusi darah sama sekali (cuma infus-infusan aja bo!) 😅

Selama di buncit, saya benar-benar harus bedrest. Karena salah gerak sedikit aja, langsung kontraksi. Si kakak mau gak mau harus berangkat sekolah dari buncit ke Jagakarsa, kasian memang, tapi memang gak ada pilihan lain karena adik bungsu saya masih sekolah dan mama gak mungkin tinggal di rumah kami karena beliau gak terbiasa ninggalin si adek sendirian. 

Nah gara-gara harus bedrest ini nih, kaki saya jadi super bengkak. Sampai sepatu aja gak muat, kaos kaki jadi super melar. Saya udah gak bisa pakai kaos kaki sendiri itu pas usia kehamilan 20 minggu, saking besarnya ini perut. Posisi bayi juga udah amsyong deh ya, emaknya masih mual terus, asam lambung naik mulu, sering heartburn juga karena kepala mereka mentok ke lambung sama ulu hati 😷. Kalo kata bu dokter sih mereka tendang-tendangan. Udah gak bisa muter lagi, walaupun mereka beda kantong ya, karena si adek kelilit tali pusar. Dan mereka ini beda kantong tapi satu plasenta. 

Lalu saya coba cari beberapa dokter di RS lain karena berharap bisa melahirkan normal, karena di RS pertama sudah memastikan kalo saya lagi-lagi harus SC (tiba-tiba kebayang suntik epidural yang sakitnya luar biasa itu). Dan ternyata sudah 5 dokter yang menyatakan bahwa mau gak mau harus SC, karena saya asthma (penyebab saya harus melahirkan SC di kehamilan pertama), dan saya kena HNP di L3 karena pernah jatuh dari motor sewaktu hamil si kakak di usia 5 bulan. Jadi dulu bukan cuma pembukaan yang gak nambah-nambah, tapi kaki kanan saya tiba-tiba mati rasa, dan saya pingsan beberapa kali ketika sampai di RS, sampai harus pasang oksigen selama operasi berlangsung (waktu melahirkan si kakak). Pasca operasi pun saya masih harus nunggu di sebelah ruang operasi karena saya berkali-kali pingsan. Dan seenaknya orang-orang di sekitar saya bilang saya SC karena takut sakit, saya gak sempurna menjadi ibu karena saya melahirkan gak sakit sama sekali. 😴 Nah kan ngelantur jadi cerita tentang kehamilan pertama deh.

Di kehamilan 35 minggu (mau masuk minggu ke 36), tiba-tiba kontraksi hebat lagi. Waktu itu hari jum'at, mama segera telepon suami untuk anter saya ke RS. Ada aja hal-hal yang bikin saya gak nyaman, ngerasa gak enak, ngerasa gak mau ke RS. Saya ngerasa gak mau jauh-jauh dari mama, entah kenapa..



Bersambung besok ya.. Jangan lupa siapkan tissu atau sapu tangan.. 😅 Saya udah gak sanggup kalo harus lanjut ceritanya sekarang.. 




Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Booklover, Blogger yang tersesat megap-megap setelah multiply diberangus...

No comments for "Hamil Kembar Part. 2"

Berlangganan via Email