; Alarm - SayaNaia

Alarm

Halo teman-teman sayanaia.com, apa kabar? Maaf ya saya belum sempat membalas komentar teman-teman sekaligus blog walking ke tempat teman-teman. Bulan September ini agak berat buat saya.. Hehehe.. Dari akhir Agustus sih sebenarnya. Awal September kemarin kan usia saya berkurang lagi 1 tahun, alias saya bertambah tua satu tahun. Dan seperti biasa menjelang hari kelahiran, suami selalu aja harus dinas ke luar kota, seperti ulang tahun saya beberapa minggu yang lalu.






Saya yang kesal lantas minta izin untuk menginap ke rumah ayah saya. Dan pas banget memang ulang tahun saya di hari sabtu. Tapi jujur kemarin itu saya benar-benar gak mikirin apa-apa karena kebetulan saya lagi flu berat dan asma saya kambuh. Jadi tujuan saya ke rumah ayah sekalian biar bisa istirahat karena anak-anak bisa ditemani om dan tantenya nanti 😆.

Ternyata sorenya adik saya datang dan membawa kue ulang tahun 😢 terharu beb. Ya memang bukan kue ulang tahun yang mahal, tapi rasanya enak dan gak bikin eneg. Karena saya bukan penggemar makanan manis apalagi kalo ada whip cream, lihatnya aja udah sakit banget ini tenggorokan 😅. Kuenya enak, krimnya rasa kopi gitu, entah apa namanya. Ternyata ayah dan adik saya yang pesan kue itu 😂 tau banget ya saya pecinta kopi. 





Mau nangis ya, hehehe.. nangis karena makin tambah tua 😆. Dan bulan ini kayaknya cuaca di Jakarta benar-benar ekstrem. Dari panas luar biasa gak ada angin sama sekali, tiba-tiba hujan deras sampai pagi. Ini bikin asma saya kambuh dan selama dua mingguan deh saya gak bisa tidur karena batuk terus. Sudah pakai diffuser pun gak terlalu berpengaruh, tapi setidaknya mengurangi sesak di dada sih..  Jangan dibayangin bau di kamar udah kayak bau kamar orang tua zaman dulu 🙈.

Baru enakan sedikit, tiba-tiba kami kehujanan waktu pulang dari rumah mertua. Sepatu saya basah, karena alergi dingin jadi kaki rasanya kayak ditusuk-tusuk waktu duduk di mobil ketika mau pulang ke rumah. Ditambah saya dengerin banget omongan yang gak enak waktu saya menginap di sana. Padahal biasanya masuk keluar kuping kanan keluar kuping kiri aja enggak, langsung mental itu omongan karena saya pura-pura gak denger. Tapi kemarin itu entah kenapa malah saya masukin ke hati dan rasanya kesal luar biasa. Capek hati sih ya, bosan juga diomongin macam-macam yang gak pernah kita lakukan sama sekali. 😪

Besoknya ngedrop lagi deh. Sampai bosan minum obat, mau berjemur juga mataharinya tak nampak. Entah kemana mbak Tari?  Suami ke klinik kantornya dan konsultasi ke dokter tentang penyakit saya, dan saya diresepkan obat asma dong. Obat yang sangat sangat saya hindari selama belasan tahun. Saya mending ke rumah sakit buat minta inhalasi deh daripada harus minum obat super kecil yang efeknya amsyong bikin jantung kayak diremas-remas. Akhirnya saya hanya minum obat flu, vitamin dan antibiotik yang diresepkan, obat asma saya skip. Sebetulnya dokter klinik memang sudah memantau kesehatan saya sejak covid terakhir di awal tahun, harusnya saya juga melakukan tes kesehatan keseluruhan di klinik kantor suami, tetapi saya gak mau datang. Selain karena bingung nanti anak-anak gimana kalau pulang sekolah gak ada orang di rumah, saya juga malas kalau-kalau muncul penyakit aneh-aneh. 😆 Serius ini jangan ditiru ya. Nanti saya ngumpulin tekad dulu biar konsultasi langsung ke klinik deh.






Alhamdulillah ya flu saya sudah sembuh bertahap sih, sisa batuk kalo pas kedinginan, gini deh ya punya penyakit bengek. Ini baru juga lumayan, tiba-tiba tulang rusuk saya cidera 😓 alhasil selama beberapa hari ini gak bisa bebas bergerak. Padahal selama setahun kemarin sudah gak ada keluhan soal tulang belulang dan Alhamdulillah saya dinyatakan sudah terbebas dari HNP alias syaraf kejepit setelah terapi kurang lebih dua tahun.

Jadi memang gak bisa sembuh total ya, harus tetap dijaga. Salah gerak dikit aja dia bisa berubah lagi. Duh. Dan ini saya juga gak tau kenapa tiba-tiba urat di sekitar tulang rusuk saya di sebelah kiri tiba-tiba bengkak. Kayaknya saya cuma angkat bak cucian aja deh karena mau jemur takut kesorean 😐. Akibat dari bengkaknya itu menjalar sampai ke kepala, bahkan kayaknya tulang belikat sebelah kanan ikut nyeri, dan tiba-tiba kebas. Masih muda tapi badan sudah jompo begini, hiks. Yang bingung kenapa saya bisa kena HNP, itu karena saya pernah terjatuh dari motor sewaktu hamil 5 bulan di tahun 2009 dan rupanya kena di dua syaraf di tulang belakang sampai jadi skoliosis dan tendonitis di bahu kanan. 






Jadi kondisi saya saat ini memang lagi gak baik-baik saja, bukan hanya secara fisik, tapi mental juga lagi lelah luar biasa. Mungkin enak kali ya kalau bisa nangis, tapi sayangnya saya gak bisa nangis. Dan itu bikin beban saya makin berat gak sih? Hehehe.. Akhirnya saya pasrah deh, serahkan aja semua ke Allah, capek juga kalau dipikirin. Saya melukis dan hasilnya gak maksimal 😆. Saya selalu makan makanan sehat, banyak minum air putih, saya cukup istirahat, saya gak pernah keluar rumah kecuali mengunjungi ayah atau mertua saya. Tapi kalau harus sakit ya mau dibilang apa? Semoga teman-teman terus sehat ya.. 💪

Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

1 comment for "Alarm "

  1. mbak naia semangat yaa, cepet baik-baik aja, memang yang namanya hidup itu banyak cobaanya, semangat mbak :D

    ReplyDelete

Post a Comment