; Horror Healing - SayaNaia

Horror Healing

Saya mau cerita sedikit tentang pengalaman saya menginap di salah satu hotel. Tapi saya tidak akan menyebut nama hotelnya ya karena tidak etis. Ini pengalaman di tahun lalu, ketika saya, anak-anak, adik dan ayah saya terpaksa harus menginap di hotel karena jalan utama ke tempat tujuan kami di Bandung ditutup karena ada perbaikan. 

Untuk kembali ke Jakarta rasanya badan sudah lelah dan anak-anak juga sudah terlalu capek karena untuk sampai ke Bandung saja harus rela antri di tol karena macet luar biasa. Lantas bagaimana dengan arus balik ke Jakarta? Sama saja, seolah kendaraan tumpah ruah di jalan tol 😆. Jangankan untuk segera pulang ke Jakarta, membayangkannya saja saya sudah capek duluan.



suasana malam di taman depan rumah kami,
 jadi ini bukan suasana di area hotel ya



Ketika tahu bahwa jalan ditutup itu sudah maghrib, akhirnya kami putar balik turun dari bukit dan mencari mesjid terdekat. Saya menunggu di luar bersama anak-anak karena saya sedang berhalangan. Lalu sambil menunggu, saya menelepon suami yang sebelumnya sudah saya kabari kalau kami terjebak di sini, bingung mau pulang tetapi juga tidak bisa melanjutkan perjalanan. Kami istirahat dulu cari makan setelah anak sulung, ayah, adik, dan supir kami selesai shalat. 

Akhirnya suami mencari hotel terdekat di tempat kami beristirahat sambil terus menghubungi saya melalui panggilan video.  Setelah dapat, ia meminta kepada supir ayah untuk mencari hotel tersebut. Sampailah kami di hotel yang cukup bagus. Suami membooking hotel sambil saya menemui petugas di lobi hotel. Kami dapat 2 kamar, 1 kamar untuk ayah dan supir, 1 kamar untuk saya, anak-anak dan adik perempuan saya. 

Saya menyelesaikan administrasi sementara ayah, supir, anak-anak dan adik saya duluan ke kamar hotel. Saya berjalan sendirian menuju kamar, saat itu sih ada beberapa orang yang sedang memasang tenda untuk acara resepsi pernikahan, tetapi memang penerangan cukup minim. Agak merinding juga ya meski jarak antara lobi dan kamar hotel tidak terlalu jauh. 

Ketika lewat, memang saya agak merinding ya, cuma saya gak mikir macam-macam karena Bandung memang habis diguyur hujan. Saya langsung ke kamar dan kamarnya cukup bagus. Suasananya kayak di rumah lah ya. Cocok buat yang perginya bareng keluarga, ruangannya cukup luas, ada sofa besar 2 buah, ada sofa kecil 2, ada meja makan, wastafel juga kamar mandi. Kamar tanpa AC karena memang udaranya sudah cukup dingin ya.

Awalnya sih semua cukup normal, sampai akhirnya kamar mandi ternyata bermasalah, air di toilet terus ngalir karena tiba-tiba flushnya rusak. Sudah panggil teknisi, flush normal lagi. Tiba-tiba rusak lagi, sampai dua kali panggil akhirnya pasrah deh. Nah begitu teknisinya pergi, mulai deh ada drama. 😆 Ruangan mendadak jadi super dingin, merindinglah saya. Ada perempuan berdiri di sekitar meja makan. Ckckck.

Kembar ngantuk, agak rewel, tapi mereka akhirnya mau tidur setelah saya coba video call dengan papanya. Sementara anak sulung saya sudah tidur lebih dulu karena lelah di perjalanan. Saya pun mencoba untuk tidur karena badan rasanya remuk kelamaan duduk di mobil. Tetapi baru tertidur sebentar, saya bermimpi perempuan yang saya lihat itu mengajak saya ke suatu tempat, kayak hutan gitu lah ya. Wajahnya agak kebiruan ya, kurus dengan jari jemari dan kuku yang lancip, wajahnya sekilas mirip kayak tokoh utama di film Av*tar (saya gak nonton film-nya makanya gak tau nama tokohnya 😅). Saya sih ikut aja sampai akhirnya menengok ke belakang dan rasanya makin jauh dari tempat pertama kali kami ketemu. Kayak dihipnotis, tahu-tahu sudah di dalam hutan aja dengan kabut super tebal dan dinginnya terasa sampai ke tulang. Perempuan itu masih mengajak saya masuk lebih dalam ke hutan hanya dengan isyarat dan senyuman.

Entah, mungkin karena saya terbiasa membaca do'a bahkan dalam tidur pun saya berusaha supaya terlepas dari perempuan ini. Alhamdulillah akhirnya saya berhasil bangun dari tidur, jadi mimpinya tuh kayak tidur ayam (setengah sadar) tapi pemandangannya kerasa nyata banget ya. Akhirnya saya gak bisa tidur lagi, makin merinding karena kebetulan juga saya lagi berhalangan. Keringat dingin dong ya pas bangun tidur, dan perempuan itu tersenyum di samping kepala saya 😫.

Adik perempuan saya yang ngeh saya bangun tidur setengah teriak, langsung nengok, karena dia kebetulan masih duduk-duduk di sofa, lagi teleponan dengan cowoknya. Kebetulan kami sama-sama 'bisa melihat'.  Saya cuma bisa kasih isyarat ke adik saya. Karena suasana makin gak nyaman, adik saya menelepon ayah saya yang syukurnya belum tidur di kamar sebelah. Ayah akhirnya datang ke kamar kami, lantas langsung shalat malam karena sudah jam 1 pagi. Barulah setelah ayah datang, suasana gak horror lagi. Perempuan itu pergi begitu ayah buka pintu kamar. 

Karena ayah saya ini kebetulan auranya positif banget 😆 kalo kembar rewel karena diikutin 'sesuatu' biasanya ayah datang lalu mereka pelan-pelan bisa tidur. Saya pun sejak kecil terbiasa ditemani ayah kalau ada 'sesuatu' yang mengganggu saya bahkan sampai saya kuliah. Biasanya ayah bakal duduk di samping tempat tidur saya dan baca qur'an atau shalawat sampai saya benar-benar tertidur.



jogging sendirian = me time, belom mandi, no make up



Besok paginya, saya keluar kamar dan pamit ke ayah buat olah raga sebentar keliling hotel. Ternyata kamar yang terisi di deretan kami ya cuma 2 kamar saja. Sisanya kamar-kamar depan yang terisi. Setelah 20 menit keliling, saya kembali ke kamar dan mengajak si kakak berkeliling lagi. Kami berjalan ke belakang hotel yang biasanya juga disewa untuk acara resepsi pernikahan. Ketika berkeliling di situlah saya melihat hutan di sekitar hotel, dan baru saya sadari bahwa tangga menuju hutan itu yang saya datangi semalam dalam mimpi dan suasana sekitarnya mirip banget dengan yang ada di mimpi. Memang sewaktu saya jogging sendirian pagi-pagi, rasanya gatal pingin masuk ke area itu. Tetapi hati saya bilang 'jangan ke sana!', jadi saya memutuskan untuk kembali ke kamar. Begitu pun ketika saya berkeliling bersama si sulung, saya menepis keinginan untuk masuk ke area sana.



Masya Allah Tabarakallah



Saya bersyukur ayah menemani kami sampai pagi walau pun posisi beliau juga tertidur pulas sampai shubuh. Setidaknya suasana jadi lebih kondusif lah ya 😆. Begitu sampai Jakarta, saya meminta tolong ke abang sepupu saya untuk diruqyah. Hehehe katanya 'syukur saya bangun malam itu', kalau enggak? Duh gak tau deh bagaimana. Alhamdulillah Allah masih melindungi saya. Kalau ditanya apa saya mau balik lagi ke tempat itu? Rasanya enggak ya 😅 saya terlalu sensitif 


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

8 comments for "Horror Healing"

  1. cukup serem yah pengalaman di hotelnya mbak, mungkin mahkluk perempuan itu tau kalo mbak naia agak sensitif jadi di tunjukin dalam mimpi 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kebetulan liat jg wujudnya sebelom aku tidur, Nif.. Hehehehe

      Delete
  2. Kak naia jadi kelihatan kayak kakaknya anak anak ya...hihi...

    eh btw aku sumpah baca ini malah jadi kebayang dalam bayanganku dong gimanna tokoh avatar yang biru...alhamdulilah ayah kak naia auranya positif jadi pas si kembar ketakutan ayah datang bisa adem lagi ya suasana...sehat sehat terus kak naia en family ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheh... Pokoknya begitu deh, tapi ngeri karena aku lihat bentukannya langsung sebelom tidur.. hehehehe, pas kebangun pun doi masih ada di sampingku.. Hahaha pgn tampol rasanya

      Aamiin.. Makasih Mbul, sehat juga untuk Mbul dan keluarga

      Delete
  3. Ya ampun mba serem amat. Bersyukur bgt aku ga bisa liat begituan mba, jadi ngrasa nyaman aja kalau ke tempat baru, tapi adikku bisa liat, cuma dia ga pernah lgsg ngomong kalo liat, ngomongnya kalau udah pergi dr tempat itu.

    Serem bgt ngliat hutan yg ky dimimpi, jadi kaya dejavu nggak sih mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga biasanya cerita kalo udah pulang, tapi waktu itu situasinya gak bisa aku tanganin sendiri. Kebetulan adekku juga bisa liat jadilah kita panggil ayah. Hehhehe.

      Ya, kayak dejavu, mbak Meta.. Tapi kita tuh kayak bener2 ada di situ langsung, suasananya, udara dingin, gelap, hutan beneran yang sepi banget gitu

      Delete

Post a Comment