; Punya Banyak Hobi = Tidak Fokus? - SayaNaia

Punya Banyak Hobi = Tidak Fokus?

Suatu hari suami saya pernah bilang 'Janganlah anak-anak punya banyak hobi, pusing nanti'. Saya jawab 'Bagus dong, jadi banyak hal yang bisa mereka kerjain kalau bosen'. Suami jawab lagi 'Iya, tapi jadinya gak fokus'. Jleb πŸ˜…. Saya jadi ingat ucapan almarhumah mama waktu saya remaja dulu. Mama bilang 'Kakak tuh sebenernya hobinya apa? kok hobinya banyak banget? gak mau pilih salah satu? (yang mau difokusin)'.

Jadi saya ini memang punya hobi yang agak banyak, utamanya sih menggambar dan baca buku. 2 hobi ini sudah saya lakukan sejak keciiiil sekali. Begitu remaja saya suka bikin kreasi dari kertas, kardus, pita dll, istilah kerennya DIY alias Do it Yourself yang diplesetkan lagi oleh teman-teman saya sebagai 'nyari duit sendiri'. Hahaha gak tau ah.. Saya suka bikin kartu ucapan ulang tahun, bingkai foto, menghias jurnal, dll. Khas remaja 90'an lah ya..


salah satu hasil hobi mewarnai yang selesainya lamaa banget 


Begitu kuliah, nambah lagi coy.. Nulis puisi.. haduh.. Karena dulu itu udah mulai punya pacar ya.. hahaha jadi sedih dikit bikin puisi, seneng dikit bikin puisi.. woy malu sendiri kalau inget ih.. Ujung-ujungnya dia cuma jagain jodoh orang 😬 eh tapi dulu saya di-ghosting sih, jadi begitu dia dateng lagi saya sudah mau nikah sama orang yang jadi suami saya sekarang ini. Tapi demam nulis puisi ini udah berlalu ya.. hehehe..


jangan ngilu ya lihat gambarnya 😷



Balik lagi ke topik, begitu beranjak dewasa, saya mulai suka memasak, mengulik resep masakan, mewarnai, menyanyi (ini bahaya buat kuping teman-teman, jadi sebaiknya jangan didengar ya πŸ˜†). Dan suami saya ini 'membesar' gara-gara hobi saya ngulik resep di dapur.. Dia jadi korban saya dong.. Hahaha karena setelah menikah, kami memang langsung pisah rumah dengan orang tua. Sekarang abang dan adik-adik saya juga jadi korban ngulik resep kalau pas saya menginap di rumah ayah. Dan adik saya ngoceh 'gagal dieeeett' maaaafff.. πŸ˜…


pencil sketching tahun berapa ya? lupa



Dan belajar dari saya yang gak jelas ini, suami bilang 'Anak-anak harus diarahkan untuk fokus pada satu yang paling mereka sukai'. Tapi yang saya lihat anak-anak suka menggambar dan baca buku seperti saya, kembar pun sangat suka bernyanyi. Kalau kakaknya (anak laki-laki saya) sangat suka dinosaurus dan sudah punya cita-cita menjadi Paleontolog atau Arkeolog sejak usia 6 tahun.   Ya kita lihat saja nanti hobi mereka yang paling menonjol.

request bocah, emaknya nyontek dari buku national geographic bacaannya


Gimana nih menurut teman-teman? Apa benar punya banyak hobi = tidak fokus? 😁



Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

30 comments for "Punya Banyak Hobi = Tidak Fokus?"

  1. Mungkin benar sih kalo punya banyak hobi jadi tidak fokus karena kebanyakan, tapi menurutku diantara hobi hobi itu biasanya ada satu yang disukai.

    Misalnya anak suka menggambar dan baca buku, sepertinya bisa diarahkan untuk yang menggambar biar nanti jadi pelukis terkenal seperti Basuki Abdullah, kalo baca buku buat nambah ilmu. Eh tapi itu menurutku sih, ngga tahu benar atau enggak.

    Wah itu pensil setching dari jaman pak Karno itu ya.πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya.. Anda benar 100rb dipotong pajak 100%.. hehehehe.. Kalo aku gak bisa disuruh milih antara baca buku atau gambar? Aku bakal pilih dua2nya, Mas.. hehehehe..

      Itu ceritanya mau gambar vokalis Roxette, Marie Fredriksson.. eh malah jadi Marie lah kemari hei hei hei kawan.. wkwkwk.. gak mirip

      Delete

  2. Bener juga sih mbak punya banyak hobi jadi gak fokus makanya saya pilih satu hobi yaitu ngeblog dan ngeblog meski ngeblog ya banyak curhat sedih curhat di blog senang curhat di blog yang topiknya puisi cinta - cintaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gpp, asal positif, daripada ghibah kan.. hehehehe

      Delete
  3. Kalau punya banyak hobi artinya orangnya memang suka belajar hal baru...hobi sih nggak apa2 kalau nggak fokus. Kan buat leisure Kalau pekerjaan itu baru soal lain�� salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, salam kenal kak, terima kasih sudah mampir.. Nah, ini.. Hehehe.. Aku setuju dengan pendapat kakak..

      Delete
  4. gak masalah sih menurut gw, malah anak punya banyak apa yang dia suka, jadi bagus nanti buat kedepanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Nif.. Kalo anak-anak punya banyak hobi, harapanku mereka bisa mengalihkan emosi mereka ke hal-hal positif

      Delete
  5. whoaaaa gambar sketsanya bagus kak naia..terlebih ada pula yang sketsa orang kayak putri diana rambutnya pendek..lalu gambar dinosaurusnya juga keren. Malah berharap jadi ahli dinosaurus pas masa kecilnya ya....mewarnainya juga komposisinya bagus. memang ada bakat berarti ^^

    kalau ngomongin nulis puitis, sekarang pun aku masih seneng. Seneng bikin puisi maupun cerpen romantis ala ala biarpun yang baca itu jarang hahahahha...kadang malu juga tapi namanya menumpahkan ekspresi ya kan hihihi

    kalau masakan berhasil bikin suami kak naia menggembil artinya masakan kak naia enak...alhamdulilah ya sesyuatu hihi

    kalau nyanyi...aku juga suka...walau suaraku sember e ngga sember ding lebih tepatnya lirih agak ndengung kayak tawon wkwkwk...tapi kalau kak naia ku yakin suaranya merdu seperti raisa atau isyana sarasvati :D

    trus mbul juga suka gambar..tapi gambar komik ala ala yang bantet bantet itu..kalau ga komik sosoan serial cantik..tapi ga jago...dulu aku mah smp sma suka gambar komik kubikin di kertas hvs pake pulpen boxi lalu kupaksa teman teman suruh baca..hahahhaha...dan hobi tersebut berlanjut saat kuliah sampai sekarang juga..bedanya aku dulu gambar di kertas sekarang mulai nyoba gambar di digitalnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh makasih.. #malu.. Kalo aku kebetulan dari piyik banget emang suka gambar, semua anak2nya ortuku bisa gambar, mungkin bakat menurun dari kakek sm ayah kali ya? Tapi tetap aja aku gak pernah berani ambil kalo ada temen yang minta dibikinin sketsa wajahnya, kayaknya aku gak sejago itu.. Jeleknya aku kalo udah gambar ya udah, males untuk mewarnai, tanganku gampang capek..

      Kalo masak, dari SMA kelas 2 aku 'terpaksa' belajar masak, mungkin bakal aku ceritain nanti di postingan selanjutnya.. hehehe..

      Nyanyi kayak Raisa? Ooo Raiso.. wkwkwk.. Kalo mau denger suaraku bisa cek channel YT aku, mbul.. (promo teroosss) Pasti langsung bisa kebayang deh apakah aku bisa nyanyi beneran atau enggak.. wkwkwk

      Wah lucu, gambar bantet2 gitu bisa dijadiin stiker jurnal juga.. lanjut aja terus.. siapa tau bisa dibikin komik cetak beneran..Semangat!!

      Delete
  6. Saya tidak memiliki banyak hobi, sayangnya saya tidak memiliki keterampilan tangan untuk mengatasinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak apa-apa kawan, tidak semua orang memiliki minat yang sama terhadap sesuatu ^_^

      Delete
  7. Mba Naia..... Gambarny baguuuuuus loh. Yg sketsa wajah orang itu aku sukaaa ih ;).

    Kalo menurutku yaaa mba, selagi memang suka dan bisa, ya gpp punya hobi banyak. Asal beneran disukai. Pas kecil sih bisanya memang kita punya banyak hobi, yg mana semakin besar, biasanya semakin mengerucut kan.

    Tapi punya hobi sedikit, dan bener2 difokusin, itu lebih bagus lagi. Apalagi kalo bisa jd expert dalam hal itu. Anakku sendiri hobi nya masih ganti2. Aku izinin kok mereka mau lakuin apaa aja asal ga merusak. Ntr juga mereka bakal temuin apa yg sbnrnya paliing mereka sukai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi makasih mbak Fanny, jadi malu ih.. aku pun sebenernya pgn banget fokusin ke sketsa lagi, tapi makin kesini waktunya sempit banget, apalagi masih PJJ.. Baca buku juga gak seluasa sebelum PJJ.. Hehehe..

      Iya betul, anak-anak jg aku bebasin, rumah sampe berantakan sampe kayak ada tempat buat berpijak juga gpp. Apalagi kalo menggambar maunya di lantai, sambil tengkurap.. haduh.. spidol, pensil warna, krayon menghampar semua di lantai. wkwkwk

      Delete
  8. wah, menggambar atau melukis juga salah satu hobi saya mbak pada masa2 sekolah dulu. Lumayan kok byk lukisan2 yg saya pajang di tembok kamar.. hehe... kok ditembok kamar sih? bukannya di Galeri gitu? sempet sih pengen bgt bisa buka galeri pameran seperti itulah... tapi... ah hobiku kni jd berubah, tp yg gak berubah sejak dulu yaitu hobi menulis. maka terciptalah byk blog yg saat ini aku urus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren kalo bisa melukis, aku udah lamaaaaaa banget gak melukis, jadi jarinya udah kaku megang kuas.. Udah coba di post di IG? di IG banyak pelukis yang majang hasil lukisannya, sayang kalo cuma dinikmati sendiri.. hehehehe

      Repot gak urus banyak blog begitu? Aku punya satu ini aja suka bingung mau ngepost apaan lagi ya? hehehehe.. Ayo semangat terus lakukan hobi! ^_^

      Delete
  9. Ujung-ujungnya dia cuma jagain jodoh orang

    Syedih sekalii bund.. Hiksss 😒😒😒


    Btw, gambar mbak nya keren keren nih. Puisi-puisi lamanya boleh dong sesekali di post di blog. Pengen baca, gimana kegalauan remaja 90-an πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwk sudah-sudah jangan sedih..

      puisi2 itu ada di jurnal, disimpen di rumah ayahku.. hehehe gak enak kalo dikeluarin lagi.. Tapi nanti kalo kesana aku coba foto deh, mudah2an masih ada

      Delete
  10. saya rasa ada benarnya statement itu, saya ngalamin sendiri. Hobi saya banyak dan cenderung berpindah-pindah secara ekstrem. Tapi tetap, saya punya hobi yang paling mencolok. Mulai dari main game, blogging, desain grafis, coding, sampai koleksi action figure.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudah berkunjung, salam kenal Mas. Hehehe.. Wah Coding? unik juga hobinya Mas ^_^

      Delete
  11. seorang astronaut Malaysia pernah beritahu, ketika anak belum capai usia 7 tahun, sibukkan mereka dengan pelbagai aktiviti dan hobi. ini kerana pada usia sebegini, otak mereka mampu menyerap pelbagai skills, talents dan lain-lain. setelah dewasa mereka boleh persiapkan diri dengan ilmu2 yang didapti ketika mereka kecil. jadi mereka tiada masalah untuk memilih mana satu (dari hobi, skills, etc) perkara terbaik untuk masa depan mereka. dalam kata lain, biar mereka tired/exhausted ketika kecil. asalkan mereka tidak jadi malas ketika dewasa. anak-anak kecil ibarat rebung. ia mudah dilentur ketika masih mudah. bila sudah dewasa, sudah jadi buluh. 'sifat' dan 'sikap' mulai keras dan sukar untuk dibentuk😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah setuju dengan istilah ini, kak.. makanya aku kasih mereka banyak aktivitas supaya mereka menemukan minat mereka ke mana.. aktivitas seperti menggambar, mewarnai, origami dll.. Kadang mereka menyanyi, menari, khas anak-anak yang harus punya banyak waktu untuk bermain, sesekali ada aktivitas menulis dan membaca.

      Delete
    2. ya betul. kita dedahkan mereka dengan pelbagai perkara (lebih-lebih lagi sebelum mereka menjejakkan kaki di sekolah. sebab bila dah masuk sekolah, mereka sudah sibuk dengan homework,etc.) once mereka dah dewasa, mereka akan pilih apa yang digemari. seandainya mereka tiada rezeki di masa hadapan untuk menjawat jawatan yang bagus, sekurang-kurangnya hobi/talent/skill boleh membantu mereka 'cari wang' ;-)

      Delete
    3. hooh kak, Ada lagi kesukaan anak-anak tuh, kebetulan pula anak-anak di rumah suka bercakap-cakap dengan menggunakan bahasa Inggris, padahal saya tetap berbahasa Indonesia, hanya sesekali saja saya membalas dengan english. Tetapi anak-anak itu sudah terbiasa menonton tayangan berbahasa Inggris di Disney dan YouTube, mereka pun lebih fasih berbahasa inggris, mengalahkan saya yang hanya pas-pasan saja πŸ˜… Semoga ini bisa menjadi modal mereka nanti

      Delete
  12. Mungkin hobi memasak itu yang paling disukai suami, ananda Naia. He he ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe kembar juga suka protes kalau saya gak sempat masak karena harus nemenin Teduh PJJ, bu.. Suka ngambek kalo saya beli lauk siap makan..

      Delete
  13. Kalau saya pikir sih, kalau cuma hobi dan untuk senang-senang, ya ga apa apa juga sih kalau banyak hobinya. Toh untuk mencari kegembiraan dan bukan sesuatu yang serius. Malah kalau dibatasi dan harus cuma milih satu, bisa tertekan juga anaknya dan membosankan.

    Mungkin lain urusannya kalau berbicara tentang skill, kemampuan, pekerjaan, fokus pada satu hal memang lebih baik karena konsentrasi dan energi bisa dicurahkan pada satu tiik.

    Ga masalah kalau hobi baca buku, hobi gambar, hobi main musik, malah bagus punya banyak kemampuan. Iya nggak sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksud saya ke suami juga gitu, Mas.. Hehehe namanya anak-anak kan masanya lagi seneng coba ini itu, selama positif kan gak apa2. Salam kenal, terima kasih sudah mampir ^_^

      Delete

Post a Comment