; Bunyi Apa Itu? - SayaNaia

Bunyi Apa Itu?

Saya agak lega karena akhirnya suami WFH lagi. Kemarin-kemarin saya sempat protes karena situasi darurat begini tetapi dia masih harus bekerja langsung di kantor. Apalagi kondisinya 2 minggu ini flu terus gak sembuh-sembuh, saya khawatir terpapar covid lagi. Karena sebelumnya unit lain harus WFH karena 1 gedung 30 orang +C. 

Kondisi saya pun masih turun naik, sesak sampai tenggorokan terasa ada yang mengganjal seperti radang, hidung juga tersumbat. Mudah-mudahan hanya flu biasa. Sudah 3 malam saya gak bisa tidur cepat, dan tidur menjelang subuh. Atau mungkin efek dari obat yang saya minum ya? Entah.

Tapi jam 2 pagi saya kaget karena ada yang melempar benda seperti kelereng di balik tembok kamar. Bunyinya keras banget karena saya tidur tepat di samping tembok. Awalnya bunyinya gak terlalu keras karena dari arah tembok di dekat ruang jemur di dekat kamar mandi atas. Bunyi yang kedua yang bikin panik karena pas di lorong menuju kamar. Lalu terdengar lagi sampai 3 kali keras banget tepat di tembok lorong. Saya mau keluar kamar tapi urung karena mengingat badan juga sedang gak fit, ngeri lihat yang gak enak.. Hahahaha


teras atas


Akhirnya saya pasang murottal al-Baqarah karena saya sedang berhalangan. Dan benar begitu terdengar murottal beberapa ayat, suara seperti lemparan kelereng mengecil seperti pindah ke lantai bawah, tapi ya tetap suaranya terdengar cukup jelas meski gak sekeras di awal-awal. 

Biasanya anak-anak memang suka main kelereng di dalam rumah, ya itu dilempar2 ke tembok πŸ˜ͺ, tapi kan anak-anak juga sudah tidur semua. Lalu tiba-tiba saya merinding, dan baru bisa tidur di atas jam 3, itu pun setelah al-Baqarah terputar 3 kali. 

Memang tiap malam selalu ada bunyi kerikil kecil di lempar di atap, tapi kan jam 10 malam mana ada orang iseng. Kemarin malam kembar sempat nanya, "kok malem-malem suka ada suara batu sih di genteng, siapa yang lempar ya?" Lantas saya jawab, 'paling burung aja, yang suka bikin sarang di atap'. Maklum seminggu kemarin kembar selalu tidur di atas jam 12 malam dan susah banget disuruh tidur, maunya main terus. 

Seminggu kemarin anak-anak tiba-tiba minta supaya jendela atas dipasang gorden, padahal selama ini gak masalah. Kembar pun berdiskusi tentang siapa yang bakal ngomong ke papanya soal ini. Hahaha. Waktu saya tanya kenapa harus ditutup? Mereka bilang seram 😷. Seram memang kalau pas hujan gede trus ada bonus blitz gratis dari kilat di langit, langsung kelihatan dari jendela.

Minggu lalu malah ada bunyi seperti bola jatuh menggelinding di atap rumah, hampir jam 11 malam. πŸ˜† kami mencoba berpikir positif itu bola dari taman, meski begitu kami cek taman depan rumah sepi gak ada aktivitas. Sementara tinggi rumah kami hampir 8 meteran, kira2 apa ya itu? Hahahaha entahlah. 


Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

18 comments for "Bunyi Apa Itu?"

  1. Memang seram..kalau malam2 bunyi yg aneh gitu..
    masih lagi ada ke bunyi2 tu naia? sudah bilang sama suami?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semalam sudak takde, kak.. ada pula di atap tuh seperti biasa. Sudah cerita pada suami, dia hanya dengar saja tak komen. Hahahha sudah biasa dia dengar istrinya mengeluh, hanya dia saja yang tak bisa lihat dan tak sensitif di rumah.

      Delete
    2. mungkin dia kurang berada dirumah, tapi kalau saya sudah ambil tindakan jika anak2 jua sudah ketahui..huhuu seram lah naia!

      Delete
  2. jhaha rumahmu serem ya mbak nia, mungkin mereka itu tau kalo yang punya rumah sensitif sama yang begituan, jadi ya mereka cari perhatian hohoho :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan cari perhatian Nif...Mahluk tak kasad mata senang sama anak kembarnya nyonya Naia, Jadi selalu ada yang aneh2, Kalau rumah seramkan sudah hal umum itu mah, Karena setiap rumah pasti ada penunggunya..😊😊

      Delete
    2. Iya, kayaknya atas saya ini penunggunya.😁

      Kaboorrr πŸšΆπŸƒπŸ’¨

      Delete
    3. rumahku juga ada penunggunya kang, ada bapak, ibu, dan adek :D

      Delete
    4. Khanif: Biasa aja Nif, kayak rumah2 biasa.. Hahahaha gak serem beneran deh

      Mas Satria: Masa sih karena kembar? Tapi kakak sepupu dulu waktu anak kembarnya masih kecil2 juga sering dengar suara aneh2 sih, tapi dia gak sampe lihat cuma dengar aja.

      Mas Agus: Hahahaha parah, penunggu toko dia mah

      Delete
  3. Mba naia, aku lgs merindiiing bacanya :(. Ga kebayang kalo aku yg harus denger Krn sensitif gitu. Tp memang buat yg lebih peka, justru udh ga terlalu serem lagi yaa. Duuh aku jgn sampe bisa ngerasain apalagi melihat hal2 begitu. Ga kuat kayaknyaaa hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kmrn malem itu juga sempet ngeri, mbak. Karena kaget suara pas banget deket kuping kan, padahal aku lagi pake headset sambil dengerin musik, eh tembus juga suaranya. Besoknya aku cari di mana itu kelereng, ternyata ada di kamar. Malem itu aku lupa beres2 mainan kembar, biasanya mereka langsung beresin sendiri. Posisinya ada di atas mangkok kecil banget di atas meja mainan, sekelilingnya duduk boneka sylvanian wkwkwkwk.. aku mikir, wah mereka ngajak becanda.

      Temen2ku selalu nyaranin kalo anak2 punya boneka, masukin semua ke dlm kotak kalo mereka udah mau tidur. Ada kasusnya temenku yg boneka mainan anaknya jalan sendiri wkwkwk.. ngeri ya.. Trus aku ngecek lagi ternyata Anna sm Elsa belum masuk kotak. Alhamdulillah 2 malem ini gak ada suara2 dr lorong lagi karena anak2 aku minta beresin mainannya dulu sebelum tidur.

      Delete
  4. Menakutkan mendengar suara-suara aneh di rumah Anda sepanjang waktu dan ini sudah malam, tetapi seharusnya tidak buruk. Jangan terlalu banyak mendengarkan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah 2 malam kemarin sudah tidak ada suara aneh, pak. Saat ini siang hari di tempat saya, perbedaan zona waktu yang cukup jauh. Semoga Anda dan teman-teman di Turki sehat selalu ^_^

      Delete
  5. Seram bunyinya walaupun semacam kerikil kecil. Waktu malam jadi fikir bukan bukan. Semoga semuanya baik-baik aja dan semuanya sihat walafiat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kerana bunyinya di dalam rumah dan keras kak, jadi agak seram, kaget sampai tak bisa tidur pula.

      Delete
  6. Mungkin memang harus lebih waspada mbak. Saran saya, tidak usah sampai buka pintu, siapa tahu itu pancingan. Who knows ya, kan jaga-jaga lebih baik. Untuk gorden juga ide yang bagus kayaknya.
    Kalau saya sekarang WFH total mungkin sampai akhir bulan, jadi bisa menemani istri sambil pemulihan dari Covid ini. WFH sambil meningkatkan lagi membongkar blog yang lama ga terjamah sambil jalan-jalan cari teman baru blogger Indonesia heheheh.... Semoga semua makin membaik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Mudah2an istrinya lekas pulih ya, bisa kembali beraktivitas dengan normal..

      Sebetulnya kalo suara2 memang dari sebelum renov juga udah sering kedengeran, dulu malah sering banget ada biawak yang masuk ke atap, sampe 5 kali dan pernah bertahan sampe seminggu di atap. Tapi kalo suara kelereng di lempar ini memang ada 'makhluk' yang iseng, kadang anak saya yg laki2 suka lihat ada anak kecil lari2an.

      Salam kenal, hehehe

      Delete
  7. seramlah pulak saya baca. kalau tinggal berseorangan entah apa jadi agaknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, saya pun tak berani tengok ke luar kamar tuh

      Delete

Post a Comment