; PPKM Darurat? - SayaNaia

PPKM Darurat?

Halo teman-teman semua, gimana kabarnya? Mudah-mudah dalam keadaan sehat ya 😇. Saya sendiri kemarin-kemarin memang agak gak enak body, hehehe kayaknya gara-gara si gigi geraham bungsu yang sejak 2 tahun lalu berulah. Tumbuh enggak, bikin demam iya 😩. Sebelum pandemi kemarin sempat ditawari untuk dibedah saja, tapi begitu saya tanya ke teman-teman yang sudah pernah bedah gusi untuk mencabut si gigi bungsu, saya malah mengkeret duluan. Alhamdulillah hari ini sudah agak mendingan, semoga si gigi gak berulah lagi.

Oh iya, hari ini hari ketiga pelaksanaan PPKM Darurat. Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat ini rencananya akan berlangsung sampai tanggal 20 Juli 2021. Melihat 2 hari kemarin sih memang jalanan terpantau sepi ya, tapi itu hanya berlaku di jalan raya. Nyatanya, jalan-jalan tikus alias jalan kecil tetap ramai dipenuhi kendaraan bermotor. 


ruas jalan raya dari arah Depok menuju jalan raya Pasar Minggu


Lalu bagaimana dengan hari ini? Ya sama saja. Bahkan tadi pagi saya mendapat foto-foto dan video kalau jalan raya diserbu kendaraan bermotor dari arah depok menuju jalan raya pasar minggu. Suami juga masih WFO dan lihat kalau jalan raya ya ramai-ramai aja. Kayaknya gak bakal efektif ya kalau perkantoran masih belum memberlakukan WFH, harus ada koordinasi antara Pemda setempat dengan perusahaan dan perkantoran ya kan?

Berita tentang Covid semakin meresahkan, bahkan dalam seminggu kemarin saya berturut-turut mendapat kabar duka dari rekan dan kerabat dekat. Minggu lalu anak tetangga saya yang baru berusia 2 tahun meninggal karena positif Covid, lalu ada kabar suami dari teman saya juga meninggal karena Covid. Beberapa teman-teman sekolah si kakak (teman MI maupun teman TK) juga dikabarkan tertular virus ini. Belum habis berita, beberapa sepupu saya dikabarkan positif Covid, dan hari ini sahabat saya memberi kabar kalau ia juga positif Covid.  😓 Duh ya Allah..

Beberapa hari ini pun adik saya curhat jika kepalanya dan tenggorokannya sakit dan gak bisa mencium aroma apapun, nafsu makan hilang dan lemas luar biasa. Saya sarankan untuk menaikkan imun, paksa diri untuk makan dan jangan stress. Memang dia belum mendapat jatah vaksin, dan masih menunggu. Saya sarankan untuk vaksin jika kondisinya sudah fit lagi.

Berita duka cita hampir setiap hari terdengar dari mushola dan mesjid di dekat rumah, bahkan 2 hari sebelumnya gang ditutup karena ada 2 orang di RT sebelah meninggal dalam 1 hari. Saya bukan menakut-nakuti, semoga menjadi pengingat bahwa kita masih harus berjuang melawan virus ini. Tetap terapkan protokol kesehatan, jangan keluar rumah kecuali sangat penting dan mendesak. Jika ingin keluar rumah, pakailah 2 masker yakni masker medis di dalam, dan masker kain di luar.


source image: katadata

source image:detikhealth

source image: CNBC Indonesia



Jaga imunitas tubuh dengan makan makanan bergizi, berjemur, olahraga ringan, cukup minum dan cukup istirahat. Hindari stress, lakukan kegiatan atau hobi yang bisa membuat hati senang. Saya sendiri sudah cukup lama tidak pernah menonton berita tentang Covid di TV, tetapi tetap waspada dengan membaca banyak artikel tentang kesehatan.  Semoga yang sakit cepat pulih dan bisa beraktivitas seperti biasa, dan yang sehat tidak jumawa dan mengabaikan protokol kesehatan. Tunda dulu acara kumpul-kumpulnya ya, demi orang-orang yang kita sayangi. 😇





Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

32 comments for "PPKM Darurat?"

  1. Iyaa gara2 PPKM Banyak kendaraan termasuk Angkot yang memilih jalan Alternatif...😁😁 Salah satunya Dekat Toko aku yang di Marko Brimob Kelapa Dua Depok banyak kendaraan dari jam 3 pagi sampai mau ketemu malam lagi pada nyari jalan alternatif...Jadi bising kuping gw sama suara knalpot kendaraan yang berlalu-lalang.😁😁😁😁


    Tapi yaa sudahlah, Mau bagaimana lagi...😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan gak efektif ya? Di sini juga nih di luar gerbang kompleks jalanan jadi rame banget. Padahal itu jalan kecil, mobil harus mundur dulu kalo kebetulan papasan dengan mobil dari arah berlawanan. ckckck.. Tapi ya gimana, orang-orang juga butuh uang buat makan, sementara logistik di rumah mungkin udah mulai tiris

      Delete
    2. kang satria tokonya ada berapa sih...wekekeke..banyak kayaknya hahhah

      Delete
  2. salam perkenalan dari bumi Malaysia. semoga kalian di Indonesia selamat & terpelihara dari wabak covid-19.Harap pandemik ni dapat berlalu dengan cepat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga kak ^_^

      Aamiin, semoga teman2 di Malaysia juga selalu dalam keadaan sehat dana selalu dalam lindungan Allah.

      Delete
  3. intinya mah, menjaga gaya hidup sehat, terutama jgn stress, kebanyakan tuh mereka kehilangan imun gara2 stress, blm apa2 udh stress duluan, mendengar berita duka dimana-mana stress duluan. Ada PPKM stress lagi...

    Ada tmn yg bilang sambil becanda sedikit, cara mencegah Covid itu, "makan... makan... makan yg enak... dan jangan stress." gitu...

    dipikir-pikir ia juga sih... karena kalo kita telat makan aja, itu udh berpengaruh pada tubuh kita. Ujung2nya bs stres juga mikirin perut blm makan.

    Semoga saja pendemi ini segera berakhir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku setujuuuuh yang ga stress...makan makan makan yang enak...dan dipenuhi hati gembira menjauhi segala toxic people yang ada hihihi

      Delete
    2. Penghuni 60: wkwkw ini namanya Mas siapa sih? Jadi susah jawabnya karena namanya rahasia banget.

      Iya makan yang enak, kayak ponakan juga cepet sehat karena dia tetap mau makan walaupun badannya gak enak, minum air putih yang banyak.

      Mbul: Aku udah hampir 2 minggu ini garap lukisan, Mbul.. Bener2 ngurangin stress dan bikin aku uninstall beberapa game di hp.. wkwkwkwk

      Delete
    3. kalau ga salah lihat waktu itu ada teman blogger yang panggil Mas penghungi 60 mas wawan...bener ga ya, ditunggu aja konfirmasi dari ybs? hihihi

      Delete
    4. oh ya? baiklah kita tunggu konfirmasinya.. wkwkwk

      Delete
  4. Semoga kita semua dilindungi dari covid, yang sakit disembuhkan, yang meninggal diampuni, yang ditinggalkan ditabahkan. Aamiin.

    Stay safe buat semuanya.

    ReplyDelete
  5. mudah-mudahan kita semua boleh cepat-cepat menikmati kehidupan normal semula

    ReplyDelete
  6. buat saya pribadi PPKM justru tidak efektif dan bisa-bisa membuat cluster kerumunan baru. pemerintah dan perusahaan rasanya gak sejalan, yang dikorbankan sudah pasti karyawan karena maju kena mundur kena. nerobos ditangkap polisi, pulang disanksi perusahaan. temen kantor saya sudah menunjukkan surat penugasan perusahaan, tetep aja tuh gak boleh lewat -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul, Mas.. makanya kemarin ada sidak dan banyak kantor non esensial yang tetap buka, jalanan ya tetap ramai. Bos nya enak bisa diem di rumah, anak buahnya disuruh masuk dan gak ada pilihan lain

      Delete
  7. Vaksin gak gunaa bukannya ngilangin ehh malah tambh banyak,, gak tau jg sih tambh banyak atw emang dibuat2 aja,, bir jd bisnis...

    Intinya jaga kesehatan aja yh kak,, biar tetapwaras selama pandemi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah vaksin bukan berarti bakal kebal dan anti virus, enggak sama sekali. Tapi kalo sudah vaksin, gejalanya lebih ringan dan lebih cepat sembuh dibanding yang belum vaksin. Tiap orang beda2 reaksinya setelah divaksin, ada yang namanya KIPI juga, alias Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi. Nah setelah vaksin itu ada yang biasa2 aja, ada juga yang demam meriang selama beberapa hari, itu wajar. Sama aja kayak anak2 yang habis diimunisasi / vaksin, kembar aja vaksin dasar dari umur 0-2 tahun itu beda2 reaksinya, gantian aja, ada yg KIPI ada yang enggak.

      Kalo soal covid jadi ladang bisnis, ya memang ada banyak oknum yang memanfaatkan situasi ini, tapi penyakit ini benar2 ada dan bahayanya beda2 ke tubuh. Alhamdulillah aku masih bisa sembuh setelah 2 kali + padahal aku ada komorbid asma dan lemah jantung. Tapi orang lain? Ada yang baru 3 hari gejala covid udah lewat krna badannya gak kuat. Dan mungkin aja kamu pernah kena, tapi kamu gak sadar alias OTG, dan badanmu baik2 aja karena kekebalan tubuhmu bagus.

      Jaga kesehatan, istirahat cukup, jangan lewatin waktu makan dan jangan stress. Sehat2 ya, Lul.. ^_^

      Delete
    2. Wahh kak naia pernah + yahhh.... Emng semengerikan itu yah covid??
      Kirain covid belum ada obatnya kok kak naia bisa sembuh,, dn kirain klo kita udah kena covid kita gak bakalan bisa kena lagi kol kak naia bisa sampe 2x kena


      Kalo vaksin itu bukan buat kekebalan tubuh yah gak usah vaksin yahh toh yg sdah caksin jg bisa kena lg

      Delete
    3. Kalo sudah pernah kena covid dan kasusnya agak berat pasti gak akan berani ngomong covid konspiresyen.. wkwkwk.. Obatnya adalah gak stress, istirahat yang cukup, naikin imun. Ada kasus long covid juga, karena ada sisa2 virus yang menetap di badan, apalagi yang punya komorbid kayak aku gini. Sampe saat ini penciumanku belum balik normal, lidah juga belum bisa ngerasain makanan kayak dulu.

      Vaksin itu untuk mengurangi tingkat keparahan dari suatu penyakit, karena tubuh kita udah kenal sama si virus. Coba kamu baca2 tentang vaksin deh, bacanya bener2 dari ahlinya ya, jangan baca hoax. Kamu bisa cari tahu di IG nya dr. Piprim B. Yanuarso atau dr. Arifianto Apin. Untuk covid kamu bisa baca dari IG nya drningz

      Delete
    4. Waduw trus keluarganya kena semua gak? Kan katanya penularannya cepat??

      Delete
  8. Semoga yang baik baik di hari mendatang. Covid semakin mengganas. Duduk di rumah juga sudah penat. Semoga semuanya berakhir segera. Aaaminnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... Aamiin ya Allah..

      iya kak, sekarang pun keluarga besar sedang bergantian sakit, mudah2an kami kuat sampai bisa pulih seperti sedia kala.

      Delete
  9. Duh, keadaan sekarang memang sudah makin gawat, disini juga dua hari terakhir toa masjid memberi kabar kalo ada warga meninggal biarpun tidak tahu sebabnya apa.

    Toko jam 8 juga dipaksa tutup, sepi kalo udah jam 9 malam, padahal biasanya ramai sampai jam 10

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga situasinya bisa kembali normal seperti dulu ya, kak ^_^

      Saya kasian sama pedagang-pedagang kecil dan pejuang halal di jalan, pendapatannya pasti berkurang banyak gara2 pandemi

      Delete
  10. Sama hebat dengan malaysia naia, sekarang kes harian pun sudah 7 ke 9k sehari..lagian total lockdown panjang lagi..saya tak tahu bila nak mula kerja, sudah 3 bulan tak kerja..tak ada pendapatan huhuu. moga-moga cepat hilang dan kembali seperti biasa kehidupan normal kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Allahumma Aamiin.. sabar ye kak, Insya Allah ada rezeki dari lain-lain, semoga bumi cepat pulih. Kite saling mendo'akan dari jauh... Jage kesihatan, kak Shida..

      Delete
  11. Aku juga sediih skr ini tiap hari musolla Deket rumah slalu ngabarin berita dukacita. Trus buka medsos adaaaa aja temen yg meninggal. Jujur bikin drop mba :(. Makanya aku agak males skr bukan IGS ATO FB. Trus takut kalo udh trima telp pagi2.

    Berharap sih vaksin ini bisa cepat melampaui target minimalnya biar herd imunity bisa tercapai. Oh ya aku jg jadi makin down pas baca kalo ada varian baru Lamda ATO apalah, yg dr Peru dan udh masuk malaysia itu. Kapan berakhirnya ini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sejak pandemi juga jarang buka IG sm FB, mbak. Grup2 keluarga besar yang kebanyakan isi hoax jg aku cuekin. Cuma grup kelas aja yang aku sempet ngomel2 karena ada 2 wali murid nyebar hoax sama rajin share link berita covid hampir tiap jam bahkan tengah malem juga. Selain bikin panik juga bikin info penting tentang tugas sekolah jadi kelempar jauh. Akhirnya mereka baru berenti setelah 5x peringatan tegas dari admin grup. Hahahaha

      Sekarang ini kita fokus yang lain2 dulu aja deh, ajak anak2 main, baca buku kek, nonton film, drama, pokoknya jangan sampe imun turun deh. Pagub juga kmrn ngabarin bakal ada mobil vaksin keliling 16 unit, mudah2an vaksin di Jakarta bisa merata.

      Semangat mbak Fanny, jangan drop, berdo'a terus semoga pandemi cepat berakhir.. Aamiin..

      Delete
  12. Sayangnya, Covid-19 sepertinya akan terus berlanjut. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan putus asa dan terus berdo'a, semoga Covid-19 lekas hilang dari bumi. Aamiin

      Delete

Post a Comment