; Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442H - SayaNaia

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442H




تَقَبَّلَ اللّهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ صِيَامَنَا وَصِيَامَكُمْ وَجْعَلْنَا اللَّهُ وَ اِيَّكُمْ مِنَالْعَائِدِين والفائزين 
وَالْمَقْبُوْلِيْنَ كُلُّ عاَمٍ وَأَنْتُمْ بِخَيْرٍ

Assalamu'alaikum.. Hehehehe.. Apa kabar teman-teman blogger? Maaf baru sempat update, karena sebelum lebaran saya dan anak-anak menginap di rumah ayah saya, disusul suami setelah dia libur sehari sebelum lebaran. Dan parahnya laptop saya ketinggalan di rumah, dan baru semalam saya pulang ke rumah dalam kondisi gak enak body.. Biasa ya penyakit capeknya ibu-ibu pasca lebaran 😅. Oh iya mohon maaf lahir dan batin bila ada kesalahan dalam setiap tulisan-tulisan saya di blog dan komentar-komentar nyeleneh cenderung garing saat menjawab komentar kalian di blog ini, maupun ketika saya berkomentar di tempat teman-teman semua 🙏.

Gimana nih perayaan Idul Fitri di tempat teman-teman? Masih sepi atau sudah mulai normal? Kalau di tempat mertua seperti biasa tetap normal dan ramai aja dan banyak yang gak bermasker.. Gak apa-apa, yang penting mertua sudah ngerti pentingnya pakai masker dan sedia hand sanitizer di sakunya. Agak ngeri juga kemarin ada beberapa tetangga yang gak pake masker dan agak maksa cipika cipiki.. Saya? Saya hanya menyodorkan tangan yang terkatup.. Hehheehe.. Itu udah jadi warning sih kalo saya gak mau cipika cipiki, dan karena saya gak terlalu sering bersinggungan dengan mereka juga, hanya sekedar kenal karena rumah saya jauh di Selatan..

Kalau di wilayah rumah ayah saya sepi, hampir gak ada tamu kecuali perwakilan keluarga dan kerabat yang datang bawa hantaran lebaran untuk ayah.

Bersatu karena Allah, dipisahkan oleh Allah. Semoga kelak bisa berkumpul bersama di surga. Aamin..



Siang menjelang sore kami mengunjungi makam mama. Kami gak mengkhususkan berziarah di hari raya, karena ayah, abang maupun adik-adik saya cukup rajin berziarah dan mencabut rumput liar di sekitar makam beliau. Saya biasanya hanya sempat berziarah sebelum ramadhan dan di hari raya karena saya sibuk dengan anak-anak di rumah.

Entah, setiap kali mengunjungi makam mama, saya pasti menangis. Bukan meratap, tapi saya rindu. Setiap ayah dan saudara-saudara kandung saya keluar, saya dan adik bungsu saya pasti menyempatkan untuk sedikit curhat, padahal kami tau kalau beliau gak akan dengar. Saya kerap mencium bau harum setiap kali saya berziarah ke makam beliau, dan kemarin juga bunga di makam beliau tampak segar seperti disiram setiap hari, padahal makam yang lain agak layu. 

Semoga beliau tenang beristirahat di dalam sana, karena seumur hidup saya gak pernah melihat beliau dzalim sedikit pun. Saya menyaksikan selama hidup, mama adalah sosok yang sabar, penyayang dan ikhlas. Ibadahnya gak terlihat, beliau jarang mengaji di luar rumah karena terlalu sibuk merawat anak-anaknya di rumah, gak pernah ketinggalan dhuha dan tahajud, surat al-Waqiah dan al-Mulk selalu dibaca sebelum tidur, gak pernah membalas ketika di dzalimi. Bahkan beliau selalu menasihati kami, anak-anaknya, supaya mendo'akan orang-orang yang sudah berbuat tidak baik kepada kami, supaya mereka mendapat hidayah dari Allah. 


Isi Tas Ketika Lebaran





Nah kalau lebaran kayak gini, tas saya pasti mendadak jadi berat banget.. 😅. Semula isinya cuma dompet, kacamata, celana cadangan kembar, dkk yang penting dibawa. Mendadak penuh dengan amplop salam tempel dan uang kertas yang disetor anak-anak untuk dititip ke saya 😂😂. Tapi sebelumnya mereka 'ngoceh' dulu 'aku titip ya, jangan dibeliin sayuran atau buat jajan!' Hahaha.. Padahal uang lebaran mereka dari kapan tau juga masih utuh gak tersentuh, sebagian masuk ke tabungan, sebagian mereka pakai untuk barang yang memang mereka incar sejak lama. 

Hal yang melegakan di tahun ini adalah gak ada pertanyaan 'lingkaran setan' yang keluar dari mulut keluarga besar ya.. Kayak 'Kapan nikah?' 'sudah lulus apa belum?' 'Kerja di mana?' 'Kok anaknya baru satu, kapan mau nambah?' dll yang biasa kita dengar.. 😆 Setidaknya itu kelegaan yang dirasakan abang dan adik-adik saya yang belum menikah.. Alhamdulillah, hikmah pandemi.. 🙈

Sekali lagi, mohon maaf lahir dan batin. Mohon maaf kalau tulisannya melantur kemana-mana (seperti biasa). Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah.


 

Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

24 comments for "Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442H "

  1. Eid Mubarak!

    You are looking rich. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eid Mubarak for you too.. Hahaha it's Eid money that belongs to my children given relatives, not mine.. Hahahaa

      Delete
  2. Ikut lega mebaca artikel ini. Karena kami sekeluarga tak berkesempatan mudik tahun ini. Selamat idul fitri, ananda Naia. Maaf juga lahir dan batin

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf lahir batin juga, Bu Nur.. Mudah-mudahan tahun depan bisa berkesempatan mudik ya, Bu.. Aamiin

      Delete
  3. kak naia celotehan si kembar lucu wkwkkw...uang angpao jangan dibelanjain sayur ya mamah ahahhahahaha...padahal tetep utuh ya uang angpao tahun lalu juga...mamah mah cuma jadi tempat penitipan angpao doang wkwkwk

    aminn...mudah mudahan alm.ibunya kak naia sudah mendapat tempat terbaik di sisinya. Orang baik memang kadang perginya lebih cepat ya...:'(.
    Bapak ibunya mbul masih lengkap sih..tapi makin sepuh hiks...alhamdulilah kemaren tempat mbul close house ga open house..paling cuma ada bulek ama sepuou doang ngeterin rica rica entog buat dimaem bareng tapi dengan protokol kesehatan ketat...

    minal aidzin wal faidzin juga untuk kak naia. semoga kita semua selalu diberikan kesehatan ya...terhindar dari pandemi amiin (^ω^)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Sehat selalu buat Mbul dan keluarga ya, semoga dijauhkan juga dari pandemi. Kemaren adek2 sepupuku pada becandain aku "cukup 2 kali aja kak kena covid-nya, kalo 3 kali nanti hattrick!" hilih dikira main bola apa.. wkwkwk

      Wuih enaknya rica2 entog, udah lama banget gak makan daging entog..

      Mamaku meninggal di umur 52 tahun, 5 tahun lalu, 3 hari sebelum kembar lahir.. hehehehe.. Ini udah pernah aku ceritain waktu awal-awal ngeblog.

      Delete
  4. bukan berat lagi tasnya tuh pasti auto ribet juga kalo ngambil, mana ada charger nya :D

    wah di tempat gw lebaranya masih normal lumayan rame, salam-salaman seperrlti biasa.. gak tau sih mungkin di desa kali ya, jadi kayak gak enakan gitu kalo nolak salaman orang lain :)

    gw maaf lahir batin juga ya kalo ada salah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha pundak sakit, Nif.. Mereka males nitip ke bapaknya.. Padahal mah bakal tetep masuk tabungan juga.

      Wah di tempatmu gak ada covid tah? Kalo di tempat abangku di Plered, Purwakarta mah gak ada kasus karena mereka di balik gunung..

      Delete
  5. kalau di Malaysia...raya tidak begitu meriah sebab masih Covid

    masih ada lock down

    ReplyDelete
    Replies
    1. di wilayah rumah ayah saya pun sepi, Bang. Hanya di beberapa tempat saja yang ramai.

      Delete
  6. Minal aidzin mbak naia,,,
    Lebaran kala berkeluarga beda banget yah sama yg masih bujang hihi...
    Salam yah sama Anak2nya lucu2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Lul.. Hahahaha semoga segera ya.. Ayo semangat berjuang dulu buat diri sendiri dan ortu!
      Wa'alaikumsalam..

      Delete
  7. mohon maaf lahir batin mba Naia, selamat hari raya idul fitri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf lahir batin juga, Mas.. Maaf kalo suka garing, hahahaha

      Delete
  8. Selamat hari raya Lebaran buat kak Naia & keluarga 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mas, maaf lahir batin ya, suka komen gaje wkwkwk

      Delete
  9. alfatihah untuk bonda...

    hahaha sy faham bagaimana tas wanita tu... even receipt belanja 2 tahun lepas pun masih disimpan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, kak Anies..

      Hahaha itu receipt belanja sampai pudar tak terlihat lagi tulisannya.. XD

      Delete
  10. p/s salam aidilfitri buat mbak naia sekeluarga di sana...

    ReplyDelete
  11. Selamat Hari Raya. Maaf zahir & batin. Masih meriah rayanya disana boleh ziarah. Masih ada yang ngak mahu pake mask muka dan tak rasa bersalah bersalaman. sedangkan virus masih berkeliaran. Syukur masih berjaga-jaga. Soalan biasa dia hari raya. kadang tu jawab dengan senyuman aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf lahir dan batin juga, kak Fiza ^_^
      Betul kak, pening kepala lihat orang-orang tak taat protokol.. Hahaha.. Syukur family terdekat tetap pakai masker dan sedia handsanitizer dalam bag

      Delete
  12. Mohon maaf lahir dan batin yo mbak...

    ReplyDelete

Post a Comment