; The Child Thief - BROM - SayaNaia

The Child Thief - BROM

Judul Buku    : The Child Thief - Si Pencuri Anak
Penulis          : BROM
Penerjemah   : Tanti Lesmana
Penerbit        : PT. Gramedia Pustaka Utama
Tahun Terbit  : Oktober 2012
Tebal            : 936 Halaman
ISBN            : 978-979-22-8944-2



'Menjadi dewasa benar-benar menyebalkan. Dan hal-hal buruk
bisa terjadi pada orang-orang baik, 
dan biasanya dunia sama sekali tidak peduli."





Kisah Peter Pan yang mengajak anak-anak untuk pergi ke Neverland sudah sangat terkenal. Namun di dalam buku ini digambarkan sisi gelap Peter dan dunianya. Peter pergi ke dunia untuk menculik anak-anak manusia yang tertindas, untuk dijadikan sebagai budaknya.  

Nick hampir saja tewas di tangan para pengedar narkoba. Malam itu dia terburu-buru kabur dari rumah dengan membawa sebuah ransel berisi uang tunai dan beberapa bungkus berisi barang haram yang hendak ia jual sendiri. Barang tersebut milik Marko, pemuda berandalan yang mengambil alih rumah milik neneknya. Nick babak belur dihajar teman-teman Marko. Lalu anak laki-laki bertelinga runcing yang sedari tadi mengawasinya dari kegelapan tiba-tiba saja muncul dan menolongnya. Satu persatu anak-anak nakal itu berhasil dikalahkan oleh Peter, dan mereka lari tunggang langgang karena ketakutan. 


Nick


Peter


Tentu saja Nick juga sangat ketakutan, tetapi Peter berhasil meyakinkannya bahwa mereka bisa menjadi teman. Peter mengajak Nick untuk ikut bersamanya ke Avalon, dunia yang lebih baik, di mana ia dan anak-anak lain tidak perlu merasa ketakutan dengan kekejaman orang dewasa. Peter mengatakan bahwa ia memiliki benteng di Avalon, tempat anak-anak berkumpul dan hidup dalam kedamaian. 

Peter bercerita tentang pulau rahasia yang penuh dengan kekuatan sihir, di mana orang dewasa tidak akan pernah bisa masuk. Pulau di mana hanya akan ada peri, goblin dan troll. Mereka bisa hidup bebas, bermain sesuka hati, tidur larut malam dan tidak perlu belajar di sekolah. Benar-benar gambaran kehidupan yang menyenangkan.


"Malam yang menguntungkan. Sangat menguntungkan.
Belum pernah ada malam sebagus ini
selama seratus tahun terakhir."


Peter berhasil membujuk Nick dan mengajaknya ke pelabuhan, lalu perlahan-lahan mereka masuk ke dalam kabut. Peter bertanya apakah Nick mau ikut  dengan sukarela? Nick menjawab bahwa ia akan pergi ke Avalon dengan sukarela. Namun setelah mereka berjalan di dalam kabut, yang terlihat adalah kengerian. Dan yang terjadi selanjutnya tidaklah sama dengan semua hal indah yang dikatakan oleh Peter. 


Desa Avalon


Kalau kamu penyuka cerita dark fantasy, novel bantal ini bisa membawamu berpetualang ke dunia yang penuh dengan ketegangan. Saya dan teman-teman di klub buku menyebutnya sebagai buku bantal karena tebalnya gak kira-kira. Hahaha. 











Pasukan Jin


Goll

Naia Djunaedi
Naia Djunaedi ex Radio Script Writer, ex Journalist, Ibu dari 3 orang anak, Bookworm, Senang menonton drama dan film, Ambivert, Senang menertawakan kehidupan, Terlahir dengan wajah jutek dan aslinya memang galak sih.. Hehehehe

31 comments for "The Child Thief - BROM"

  1. Benar-benar dark yah bukunya mengisahkan tentang penculikan,, pasti isinya bakal seru karena bercerita tentang strategii... Tp yg paling dark dari bukunya jumlah halamannya,, gilaak tebal banget,

    ReplyDelete
  2. sepertinya gw akan suka nih bukunya, apalagi yang berhubungan dengan fantasy :D.. jadi disini diceritakan sisi gelap peterpen ya, seperti kita tau peterpen tinggal di neverland dimana anak-anak gak bisa tumbuh dewasa, jadi isinya cuma main, tapi disini diceritakan sebaliknya, hmm penasaran sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kamu sukanya dark fantasy pasti bakalan suka banget, apalagi ada banyak adegan baku hantam. Perasaan ikut deg2an kalo musuh deketin benteng. Sampe bisa ngebayangin jatoh berguling di tanah super becek.. Hahaha.. Tapi buku ini udah langka kayaknya, Nif. Masih ada sih yang jual tapi udah jarang. Aku juga bacanya th 2017, cuma baru sempet bikin resensinya, itu pun gara2 pas liat rak buku eh liat buku ini bertengger dijajaran buku bantal.

      Delete
  3. Fix, bacaan menarik.
    Baru kali ini aku tau ada buku Peterpan dari sisi gelapnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget Mas, apalagi suasana pas di Avalon. Sekumpulan anak kecil berdesak2an di rumah yang katanya si Peter itu benteng, padahal mah.. wkwkwk.. kalo dibikin film kayaknya bakal seru, tapi ya gitu, kira2 bakal sebagus novelnya apa enggak

      Delete
  4. bener-bener tebal dong :') 936 halaman. hampir 1000 halaman kayak harry potter goblet of fire. tapi baca awal ceritanya kayaknya sih menarik. enakan baca novel fiksi begini jadi bisa sambal menghayal dan berimajinasi. tapi btw harganya berapa nih mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo laki2 kayaknya bakal suka deh, petualangannya seru banget.
      Tahun 2017 saya beli sekitar 70rb kalo gak salah. Di shopee barusan saya cek ada yang jual 90rb, di Jaktim kondisi buku segel, sama di tambun bekasi kondisinya bekas tapi masih bagus kayaknya. Sisanya udah di atas 100rb semua, mungkin karena sudah langka ya. e-booknya juga lumayan mahal, hampir 170rb.

      Coba ketik aja The Child Thief di marketplace, Mas. Masih ada yang jual ternyata

      Delete
  5. aku jadi membayangkan bagaimana dunia peterpan yang bernama avalon itu hihi...di balik kabut yang semula dikatakan hanya ada bangsa peri, troll dan lainnya bermain main tanpa diusik orang dewasa yang menyebalkan ternyata oh ternyata peterpan berbohong...tidak ada keindahan di dunia di balik kabut itu...yang ada adalah sebaliknya...anak anak akan dijadikan budak...Akankan nick selamat dan bisa keluar lagi dari cengkeraman peterpan yang jahat? apakah setelahnya ia akan berubah jadi anak baik jika andaikata selamat dari avalon?
    kita tunggu saja jawaban dari kak naia xixixixi

    hmmm aku suka sekali buku genre fantasi...nomer dua lah setelah serial thriller, detectif, atau crime...sama kayak urutan film...pertama ku suka thriler, horror atau crime, kedua fantasi hihihi

    Covernya sudah kelihatan ngedark gitu sih...sebuah cover yang mengintimidasi pembacanya untuk memgintimidasi sisi lain dari sesosok peterpan...

    eh ada tinker bellnya ga ya kak naia, kebetulan mbul itu kan mirip ama tinker bell...ooopss salah ya..maksudnya aku suka ama tinker bell wkkekekkekekekek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbul cocoknya jadi Tinkerbell nya ya mbak Naia, tugasnya ngajak anak-anak ke dunia Avalon, lalu dikasih permen yang banyak, baik hati pokoknya.

      Bagi yang tidak suka makan permen maka peri Tinkerbell akan membujuknya, kalo masih ngga mempan baru keluar dua tanduknya, lalu anak yang bandel itu akan dimasukkan ke kuali berisi bahan untuk membuat permen itu.😱😱😱

      Jadi sebenarnya permen itu dibuat dari...πŸ˜‚

      Delete
    2. wkwkwk baca sendiri Mbul, nanti penonton kecewa kalo aku ceritain disini.. Gak ada tinkerbell-nya di sini.. Aku lupa masukin beberapa ilustrasi dari buku. Insya Allah besok aku tambahin deh biar makin seru..

      Delete
    3. Mas Agus: wkwkwkwk.. terbuat dari apaan?

      Delete
    4. Permennya terbuat dari bahan-bahan kimia dan pemanis buatan, makanya anak yang makan jadi sakit.😁

      Delete
    5. Nunggu Mbul dateng, siap2 baku hantam.. wkwkwkwk

      Delete
    6. Kalo nunggu dia datang sendiri mah susah mbak, lama soalnya lagi sibuk foto makanan.πŸ˜„

      Kalo pengin cepat aku kasih tips: siapkan bunga rampai terus bakar kemenyan, cepat datang itu mah.😁

      Delete
    7. waaaaaaaak aku dataaaang???

      wes hoapaaaah mbul yang jadi tinker bel pengaduk adonan permen rasa manusia (ΰΉ‘•̀ㅁ•́ΰΈ…✧

      nano nano dong hihihi

      Delete
    8. Mas Agus: wkwkwk serem amat pake ritual dulu

      Mbul: Hahahah nano-nano mah dari perisa buah, kalo permen buatanmu asemnya dari mana? asem ketek kah? wkwkwk

      Delete
    9. Wah orangnya datang, kabur ah.

      πŸšΆπŸƒπŸ’¨

      Delete
  6. Belum baca buku yang ini mbak, di ipusnas ada tidak mbak?

    Buku bantal itu berarti buku yang saking tebel nya bisa dijadikan bantal ya. Kalo aku biasanya sudah nyerah duluan kalo bukunya terlalu tebal, tapi kalo pengarangnya suka biasanya dibaca juga pelan-pelan, seminggu baru kelar tidak apa-apa.,πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya gak ada, Mas. Di goodreads pun gak ada versi yang bisa dibaca langsung di app.

      Iya, aku punya banyak buku bantal tuh. Capeknya baca buku bantal tuh pegal megangnya, gak bisa baca sambil tiduran. Trus karena aku tipe orang yang addict banget sama buku, gak boleh lecek dikit atau kelipat halamannya. Baca buku bantal itu paling ngeselin kalo udah di tengah2 bagian buku, takut bukunya terbelah dua kalo modelnya softcover kayak buku di atas itu.. wkwkwk

      Delete
  7. I thought I read this book however I can't remember the topic. So I need to read again.

    ReplyDelete
  8. Replies
    1. yang membuat ilustrasinya kebetulan pengarang buku ini sendiri, Mas, Gerald Brom. Dia memang spesialis gothic fantasy, jadi gambar2nya keren sekaligus ngeri.. Hehehehe

      Delete
  9. Seram juga bukunye yee mpok Ncep...Meski hanya cerita Fantasi, Kenape riviewnye sedikit mpok, Kan kalau panjang enak jadi gw bisa ngira2 keseruan dari buku The Child Thief ...😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takut pada bosen kalo kepanjangan. Saya aja kalo baca review kepanjangan suka bosen sih, dan malah jadi gak kepingin baca bukunya lagi.. Hehehehe.. Tapi nanti dipikir dulu deh bakal diedit apa enggak atau mungkin dibikin part 2. Soalnya masih banyak antrian buku yang belum di-review, Bang.

      Delete
  10. Aku haruuus cari bukunya :D! Yg pertama dari sinobsisnya aja udh menarik banget. Kedua ada gambar2 tokohnya, JD bisa bayangin jg seperti apa para karakternya pas baca.

    Ketiga Krn dibilang ini buku tebel :D. Aku paliiiing suka buku yg tebel2, Krn pasti ceritanya JD LBH detil mba. Makin tebel, makin seneng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sh*pee ada mbak, cek aja, ada yang harganya murah juga, tapi ori ya bukan bajakan, tapi ya gitu deh tipikal buku lama biasanya halamannya agak menguning kayak yang aku punya ini..

      Ini ceritanya seru banget, mbak, tapi penggambarannya agak sadis sih ya.. Hehehe

      Delete
  11. Mebaca kisah begini bisa melatih kita berimjinasi. Tetapi tebal baget ya. Terima kasih telah berbagi, ananda Naia. Salam sehat dari jauh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 bu Nur.. Hehehe kebetulan waktu itu aku baca ini dalam rangka tantangan membaca buku tebal di atas 500 halaman..

      Delete

Post a Comment